Cara Memperbaiki TV LCD yang Pecah Layarnya

Ini TV ke-3 yang pernah kami punya. TV pertama rusak karena terkena sambaran petir. Sepertinya waktu itu saya pernah cerita ya. TV kedua kami jual lantaran kami harus pindah dari Pangkalan Kerinci, Riau ke Palembang. Di Palembang nggak punya TV karena di mess suami sudah disediakan TV.

Sekarang di Purwakarta, Jawa Barat. Televisi sebenarnya bukan hal yang penting banget bagi keluarga kami. Toh kami jarang nonton. Informasi nggak melulu harus lewat media TV, lewat handphone atau radio juga bisa. Tapi biar kayak temen-temen, biar nggak ketinggalan berita gosip seleb, ya akhirnya beli TV deh. Gosip seleb? Hahaha, emak-emak kekinian kan nontonnya itu ya? Saya mah emak-emak kekunoan, gak demen sama berita seleb, tapi tetep maksa minta dibelikan TV.

Punya TV kecil dicantelin di tembok ruang keluarga, sudah berasa orang kaya aja, leyeh-leyeh nonton sambil ngemil bakwan gorengan sisa semalam. Terdengar bunyi tung tung tung dari HP. Ada BBM dari calon customer kayaknya. Pergilah saya nengok HP yang masih nyangkut di chargernya. Baru juga dibuka, belum habis dibaca, adik Ahsan unul unul unul lari dari depan sambil entah bawa mainan apa, tiba-tiba mak prok.... Saya lihat, semua baik-baik aja, nggak ada yang berubah. "Ahsan ngelempar apa?" Dia cuek aja, lari lagi ke depan, ke keranjang mainan. Huh, bunda dicueki.

Selesai membalas BBM, saya baru ngeh ternyata TV nya gelap. Dimatikan, pikir saya. Eh, bukan bukan bukan. Bukan dimatikan, tapi ada celah-celah cahaya yang masih kelihatan diantara gelapnya layar TV. saya deketi, betulin kacamata. Ho ho ho ho, ada sesuatu di sana. Retak. TV nya retak. Inilah tadi asal bunyi prok yang saya dengar. AHSAAAANNN!!!!

Gak tau mesti bilang apa, nasi sudah terlanjur jadi bubur. Mau telpon ayahnya anak-anak, ingat pesen tadi pagi kalau hari ini beliau sibuk sekali karena ada commisioning. Huwo huwo... Nanya ke beberapa temen, jawabannya nggak tau, karena mereka belum pernah ngalami. Nanya ke Group WhatsApp, ada sedikit titik cerah. Biar puas, saya Googling tempat servis TV di Purwakarta. Ah tapi kok nggak meyakinkan sih. Akhirnya Googling Service Center Samsung Purwakarta.

Di webnya, alamat Service Center Samsung Purwakarta masih di Jalan Singadilaga. Saya telpon ke CS pusat pun dikatakan alamatnya di sana. Oh iya, perlu diketahui ya kalau kita dial nomor service center Samsung untuk area kota masing-masing tuh secara otomatis bakal tersambung ke CS pusat.

Dua hari kemudian kami cek ke sana, eh rupanya di Jalan Singadilaga nggak ada. Menyusuri sepanjang jalan Singadilaga Purwakarta nggak nemu Service Center Samsung Purwakarta. Setelah puter puter puter dan puter, kayak es, akhirnya nemu juga. Webnya nggak update tuh. Alamat Service Center Samsung Purwakarta pindah ke Jalan RE Martadinata 49 Purwakarta loh.

Nah, di sini nih TV kami dibetulin. Sedari kemarin Mbak CS-nya sudah bilang sih kalau TV LCD yang pecah bisa dibetulin, jadi nggak usah kawatir. Estimasi biayanya tergantung seberapa parah kerusakan yang terjadi dan seberapa gede TV nya. Saya pikir Rp 500.000 cukup. Eh ternyata oh ternyata.... Hampir seharga TV nya Mak Bro. Sebenarnya bukan mbenerin ya, tapi mengganti LCD yang rusak dengan LCD yang baru. Biayanya lumayan. Menurut kesimpulan saya, mending beli TV baru daripada mengganti layar LCD-nya xixixixi. Eh, mending nggak rusak, dijaga baik-baik dari keteledoran biar nggak perlu nyerviskan. XD

Cukup sehari, TV sudah kembali beres. Pelayanan Service Center Samsung Purwakarta sangat memuaskan. Cepat, tepat dan profesional.

Kini TV nya udah bisa dipakai nonton gosib seleb lagi. Eh..



Postingan Lama

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya