Potret Masyarakat "KEDAI KOPI"

Tulisan ini hanyalah ungkapan perasaan saya sebagai wong ndeso yang tiba-tiba diajak merantau jauh dari rumah dan keluarga. Bukan bermaksud menyudutkan atau menjelekkan suatu golongan. Mohon maaf bila ada pihak yang kurang berkenan.

Beberapa kali memasuki gang-gang di sepanjang Jalan Lintas Timur Sumatera yang membelah Kecamatan Pangkalan Kerinci, Pelalawan, Riau saya terheran-heran. Heran bukan karena jalan yang berdebu atau becek, tapi takjub karena banyaknya kedai kopi yang bisa dijumpai. Kedai kopi yang selalu dipadati tamu yang duduk mengitari meja kedai.

Pagi itu, sekitar jam 10.00 WIB, hari Minggu, saya berniat mengabadikan suasana guyub dan regeng-nya kedai kopi di dalam blog saya. Rencananya sambil ke pasar, pulangnya mampir kedai untuk mengambil beberapa foto yang kemudian akan saya upload dengan judul postingan "Nikmatnya Ngopi di Minggu Pagi"

Satu kedai saya lewati, saya nggak jadi berhenti. Selama ini saya nggak betul-betul memperhatikan dengan seksama rupanya. Saya kecewa karena bapak-bapak di kedai yang duduk mengitari meja saji terlihat sambil memegang kartu remi di tangan mereka. Ah...nggak lah, apa jadinya blog saya nanti...pikir saya.

Kedai kedua, keadaannya tak jauh berbeda. Sampai kedai ketiga yang letaknya lumayan jauh di gang berikutnya, saya menghentikan sepeda motor, rencana turun dari motor saya urungkan. Cuma bisa melongo.
Diantara onggokan kartu remi, ada beberapa lembar uang pecahan kertas. Saya amati lagi di samping seorang bapak berbadan besar yang sedang menghisap rokok, juga terdapat beberapa lembar uang kertas berwarna merah, hijau dan biru. Haaa....aaah!

JUDI...

Tiba-tiba bapak yang saya perhatikan tadi menoleh ke arah saya dengan pandangan kurang bersahabat (entah mungkin wajahnya memang kaya gitu yak???) 
Niat mengeluarkan kamera dari dalam tas saya urungkan.
Serem banget sih...

Telapak tangan saya langsung dingin, jantung berdegub kencang, hanya satu dalam pikiran...cepat pergi.
Saya langsung melesat, memutar motor dan keluar dari gang menuju jalur utama Jalan Lintas Timur Sumatra untuk pulang. Barang bawaan yang saya sangkutkan di motor semakin membuat berkendara menjadi ribet. Beberapa kantong sayuran, bumbu, ikan, buah (duku), dan sesisir pisang barangan (pisang khas Medan) yang saya sangkutkan di bagian belakang motor. Huh.

Dalam perjalanan, perut saya serasa kram, kaya mau pipis...bahkan pengen ngompol aja sekalian. Khas ciri orang yang ketakutan dan nervous banget. Saya sadar, saya sudah melakukan kesalahan, walau belum sampai ke titik fatal.

Sampai rumah, setelah beberes barang belanjaan, mencuci ikan dan memasukkan ke kulkas, saya menceritakan kejadian tadi ke suami.

Iseng banget sih Nda, napa nggak minta diantar ayah tadi...

Suami saya agak marah...ada aroma-aroma nggak enak di kalimatnya.

Kedai kopi yang tadi ternyata bukan kedai kopi biasa, lapo tuak  tempat orang batak biasa berkumpul untuk makan atau minum. Nah, biasanya orang batak kalau sudah berkumpul gitu, pasti main kartu, dan mainnya pasti pakai taruhan. Judi dan minum bagi orang batak adalah adat istiadat yang sulit dihilangkan, terutama di tempat-tempat berkumpul dan di pesta atau hajatan. Ingat peristiwa beberapa bulan lalu, tetangga sebelah menghadiri pesta pernikahan, pulangnya malam-malam di rumah mabuk berat sampai diluar kendali, dan paginya saat saya buang sampah,di sana tergeletak dua botol bekas minuman keras. Rupanya setelah pesta, mereka membagi-bagi minuman keras untuk dibawa pulang.

"Rasah nggumun Nda, wis biasa kaya ngono iku..." kata ayah.

Ayah cukup tau banyak karena di pabrik kawan ayah sebagian adalah orang batak.

Satu hal yang membuat saya lebih terheran-heran, kedai kopi yang hampir saya foto tadi letaknya nggak begitu jauh dari Polsek Pangkalan Kerinci, dan nggak ada satupun polisi yang menindak perjudian di kedai kopi. Alangkah memprihatinkannya apabila anak-anak melihat aktivitas seperti itu, aktivitas melenceng yang mencemari kejernihan pola pikir anak. Apa jadinya ketika mereka tumbuh dewasa nanti apabila setiap hari yang disaksikan adalah hal kaya gitu...

T.E.R.L.A.L.U

Posting Lebih Baru Posting Lama

52 Responses to “Potret Masyarakat "KEDAI KOPI"”

  1. miris yah mendengarnya, aparat keamananpun seakan tidak berdaya menghadapinya, jangan2 ikut nongkrong juga, naudzubillah.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kaya gitu Pak El,
      tapi bisa jadi karena bagi mereka kegiatan semacam itu adalah adat istiadat, makanya tidak dipermasalahkan,
      walau sebenarnya adalah masalah yang musti diberantas

      Hapus
  2. sungguh memprihatinkan ya bagi Polisi di Indo... apa mungkin sudah kena suap menyuap, kara bapak polisi tidak bisa menyuap sendiri ehheeh kaya makan aja heheheh .... harusnya kalau mau ambil gambar kekedei mamang saja mbak, tapi minumannya bandrek dan bajigur heeheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasusnya hampir sama dengan pungli, sudah tau keliru, tapi dibiarkan saja seolah-olah adalah suatu kewajaran.

      oooh, mamang pasti fotogenik kalo difoto yah...

      bandreknya cocok kalo pas musim hujan ya mang...

      Hapus
    2. tuh Mbak, kalo mau motret, Kang Cilembu aja. ngakunya ganteng. padahal kita2 nggak nganggep gitu. tapi boleh juga sih kalo mau dipotret, minimal hati yang tenang jadi gundah, halahh.

      Hapus
    3. iya tu Pak, Pak Ci ngarep banget saya foto...

      Hapus
    4. jangan Mbak Khusna yang beraksi, saya aja. biar saya foto kebalik.

      Hapus
    5. ya udah, ntar biar dua-duanya saya potoh...

      Hapus
    6. foto saya boleh juga mbk..ehemm

      Hapus
    7. Fian nggak boleh, habis cuma keliatan gitarnya sih

      Hapus
    8. hahhah jadi rebutan pengen diphoto.... heheehe... jadi photo grafer nih mbak khusna....

      Hapus
    9. wah, ndak usah renutan ya...cup cup cup, ndak usah nangis, nanti saya bagi permen satu-satu...

      Hapus
    10. salah ketik sih Pak, saking senengnya sudah bisa pasang kotak follower...rebutan maksud saya

      *ndeso...

      Hapus
  3. ikutan ngopi donk..hehehe

    *ehh saya belum baca semuanya..xixixi
    tar saya baca sampai kelar. sementara saya komen dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo belum, berarti nanti bakalan baca dong

      Hapus
    2. ini kayaknya nggak balik lagi, repot ngangkat bedan pesawat yang masih berendam di air..

      Hapus
    3. kalo nggak, lagi keliling pantai kuta nawarin kepang rambut.

      Hapus
    4. hahahaha.. emang gitu ya suasana denpasar itu??.

      Hapus
  4. harap maklum Mbak. nafsi-nafsi aja, lakum dii nukum waliyadiin. sampai kapan pun juga, kerusakan di muka bumi akan tetap ada. aparat laknat yang memback-up maksiat pun akan selalu nyata. yang penting kitanya ati-ati, jauhi lingkungan itu, dan doakan mereka agar bertaubat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin...
      mending maen gitar ya mas daripada berjudi

      Hapus
    2. mending maen kelereng ya mas

      Hapus
  5. gara gara nonton menteri pendidikan di metrotv, disuruh mundur malah cengengesan, saya jadi lupa mao komentar apa...pulang dulu ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, sekarang hati rada tenang setelah nonton zorro beraksi di trantv.
      cukup lama tinggal dihutan sawit di pantairaja - pekanbaru, awalnya kaget juga,liat kebiasaan orang sana, malah ibu2nyapun ikutan berjudi, tapi...sudahlah, daripada pusing mendingan kita nyanyi "judi"nya Rhoma irama azh yu...;o)

      Hapus
    2. Pak Zach: betul Pak, sudah sunatullah seperti itu, kita doakan saja....saya lebih cenderung dibilang kecewa sih Pak, kenyataan tidak sesuai dengan harapan saya. Ternyata warung kopinya dalam tanda kutip.

      Pak Ci: yuuk nyanyi, sudah ada ahli gitarnya kok, saya yang lihat aja...

      Hapus
    3. Mbak, apalagi kalo di pantura tuh, kamuflasenya terang-terangan loh sebagai tempat prostitusi.

      Hapus
    4. wah...di jogja juga ada kok Pak, di Jalan Pasar Kembang itu, yang deket Malioboro...

      *hu hu hu sedih

      Hapus
    5. ya betul dipantura tuh tempat prostitusi di biarkan tapi giliran Tape singkong eh malah di ikat takut pada kabur kale hehehe

      Hapus
    6. oh ada to Mang, tape singkong yang diiket?

      *begaya nggak tau...

      Hapus
    7. kalo di daerah pasar kembang, saya ada yang suka tuh Mbak: kopi joss

      Hapus
  6. jantung berdegup kencang bukan karena jantuh cinta?? *ehh

    aku baca ini, ilustrasinya kayak di sintron fTv .. :D
    serem juga kalo di pandang segitunya, malah mules.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini anak kecil ndak pernah belajar, malah ngeblog mulu.huh

      Hapus
    2. Tia, tu disuruh belajar sama ibu guru...
      kalau mules, tak kerokin po?

      Hapus
  7. wah..mudah2an bisa ditindaklanjuti ya mbak. klw seperti itu terus, saya jamin anak2 kecil bisa ketularan.

    tp boleh tuh icip2 kopi sumatra...hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak sambung mbak...saya protes. blog ini setiap ada artikel baru ndak pernah sampai sinyalnya ke rumah. mbok dikasih follower gitu toh. biar sinyal sampai ke rumah. huh

      Hapus
    2. iya setujuhh..biar saya follow mbak :)

      Hapus
    3. insha Alloh ya, saya tak belajar dulu caranya...saya masih meraba2 dalam blogging je

      Hapus
    4. iya mana mamang mau follow.... wah mamang salah koment nih malah masuk ke ibu2 heheheh...

      mbak Khusna caranya begini heheeh maap ya bukan ngajarin tapi praktekin heheheh

      klik Dasbor atau desain > Tata letak > Tambah Gadget > Gadget lainnya > Pengikut atau follower > terus simpan

      so tau ah mamang, padahal mamang juga baru belajar di blog heheheeh

      Hapus
    5. hatur nuhun Mang Yono, horeeee sudah berhasil...

      Hapus
  8. memang sudah adat istiadat mereka mungkin mbk berjudi itu..
    di pekanbaru dulu juga bnyak, tapi sekarang kayaknya berkurang, soalnya polisi sering menggerebek..hehe

    semoga mereka cepat sadar deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, pastinya Fian tau persis kan keadaan di sini...
      kapan gih maen ke Kerinci, silakan singgah...

      Hapus
  9. Susah dibedakan mana penegak hukum dan mana pelanggar hukum...
    #Wajah miris Indonesia :(

    BalasHapus
  10. Yaahh sayangnya itu terjadi di negara yang kita cintai ini mbak, memprihatinkan banget ya negara ini, smua aspek sudah kacau, mau dibenahi dari mana cuba

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya