Cerita dari Kampung 1: Punya Adik Baru...

Pagi itu, 21 April 2013, kesibukan luar biasa terjadi di rumah orang tua saya di Bantul, Jogjakarta.
Saudara-saudara dan tetangga sudah pada sibuk di dapur sejak sebelum subuh, tentunya masak hidangan dan aneka kue-kue untuk tamu yang ngantar manten lanang ke tempat calon istrinya. Saya termasuk satu diantara keramaian itu. Satu yang niat banget ikut bantuin kerjaan mereka, walau kenyataanya cuma bantu ngupas bawang sama metikin gagang cabai doang.

Ayah kebagian tugas momong Zaki, yang sedari pagi sudah ribut pengen main becek-becekan di luar. Pagi itu suasana sangat dingin, sisa hujan yang turun dari semalam membuat suasana kampung bapak mamak saya yang memang sudah dingin karena letakknya yang agak nggunung, di perbatasan Bantul bagian barat, menjadi semakin nyess dinginnya. Menyentuh air untuk mandi saja serasa enggan.

Pukul 08.00 pagi, semua kerjaan sudah beres, nggak ada lagi wajah-wajah ber-merk dapur, yang ada hanya wajah-wajah sumringah ayu-ayu dan ganteng-ganteng dari para saudara dan tetangga. Sudah pada dandan rapi, manis, dan wangi. Termasuk dua laki-lakiku, Zaki dan sang ayah.

Suasana jadi semakin sumringah ketika bapak ibu mertua saya juga hadir...bonus satu lagi, Om Bayu, adik semata wayang ayah Zaki juga datang, jauh-jauh dari Jakarta.

Pukul 09.00, rame-rame kami konvoi ke tempat calon istri Om Tafa (adik saya). Bersyukur Om Tafa dapat jodoh tinggalnya nggak jauh, sekitar 3 km saja dari rumah. Cukup lompat sedikit.

Prosesi ijab qabul yang diselenggarakan pukul 10.00 berjalan lancar, alhamdulillah.
Suasana haru dan bahagia terpancar dari wajah orang tua saya, mungkin sama harunya ketika bapak menikahkan saya dengan Mas Berkah beberapa tahun lalu.

Selesai ijab qabul, dilanjutkan dengan walimahan yang diselenggarakan dengan sentuhan adat jawa. Cukup panjang dan pelik. Mulai dari pasrah tinampi, tukar kembar mayang, balangan gantal, wijidadi, dahar kalimah dan lain sebagainya yang saya kurang begitu paham, karena waktu saya nikah dulu tidak pakai acara seperti itu. Bahasa yang dipakai tentunya bahasa jawa kromo yang membuat Zaki agak roaming dan beberapa kali nanya artinya ke bunda.

Bukannya bosan, malah Zaki dengan gayanya yang khas tetep saja berlarian diantara deretan kursi tamu, ke tempat saya dan ayahnya, kemudian balik lagi ke tempat kakung dan utinya, sesekali dadah dadah melambaikan tangan ke om Bayu yang asyik jeprat-jepret dengan kamera DSLR barunya.

Sejam dua jam Zaki masih semangat.

Mendekati jam ketiga, sekitar pukul 11.00 siang, sinyal-sinyal kejenuhan mulai nampak di wajah Zaki. Nggak rewel, cuma serba salah saja. Saya pangku dan saya timang, beberapa menit kemudian dia sudah nampak lelap dipelukan saya, tertidur.

Pukul 12.00 tepat, acara usai.

Hamdalah yang tiada terkira, ada keluarga baru yang bergabung dalam keluarga kecil kami. Impian saya sedari kecil untuk punya adik perempuan terkabul dengan hadirnya Tante Sri istri Om Tafa. Sri, pribadi kalem dan rendah hati...Tutur katanya yang lembut dan halus membuat orang tua saya pun kepincut, nggak kaya saya yang wak-wakan dan ceplas-ceplos. Adik saya yang kecil, Yusuf pun tampak senang dengan kehadiran mbak barunya.
Memang Yusuf yang merasa sangat kehilangan sejak kepergian saya ikut suami merantau, diawali di Jambi dan sekarang di Riau. Yusuf secara emosional sangat dekat dengan saya. Jarak usia kami yang 13 tahun membuat hubungan darah kami terasa spesial karena jarang diwarnai pertengkaran, bebebut atau berantem. Berbeda dengan saya dan Tafa yang jaraknya terpaut 4 tahun, semasa kecil sering banget gelut berebut mainan.


ini dia hasil bidikan Om Bayu


Barakallah...
Semoga pernikahanmu barakah dan penuh kebaikan, adikku...
Agus Mustafa dan Sri Hartati

Posting Lebih Baru Posting Lama

76 Responses to “Cerita dari Kampung 1: Punya Adik Baru...”

  1. halahh, Zaki malah bobo' tuh pas di foto. hayo Zaki, bangun, cepetan nih mau dijepret.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, bunda jadi nggak bisa ikut gaya-gayaan dengan yang lain

      Hapus
    2. habis main becek-becekan sih

      Hapus
    3. Sutan Takdir Alisyahbana....

      Hapus
    4. jika liat penganti jadi iri :)
      Lama pengen berkunjung balik tapi di G+ nya tak disertakan profil dan kontributornya.

      Hapus
    5. aduh, maaf banget Pak Dj, maklum saya masih baru di dunia perblogan dan masih meraba-raba. blog bayi, yang baru bisa tengkurep...

      Hapus
    6. itu adiknya Raden Mas Jolang to Mas?

      Hapus
  2. alhamdulillaah, saya mengucapkan selamat untuk kedua mempelai, semoga menjadi yang terbaik, berjaya, selalu dalam naungan-Nya, dan sakinah forever.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin ya robbal alamin...

      Hapus
    2. semriwing kayak makan permen davos

      Hapus
    3. Pak Zach: tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit awas sensor Pak, nyebut merk

      Hapus
    4. mentos juga boleh mas, oh iya sensor lagi deh

      Hapus
    5. kalau balsem gimana? *kan sejuk juga

      Hapus
    6. sesejuk kawah itu mah

      Hapus
    7. podo mbek ngesaki wowo

      Hapus
    8. hahaha, ngobong duwit neng kantong

      Hapus
  3. kebayang saat Zaki roaming tuh Mbak, haha..
    btw kalo Mas Berkah asli mana Mbak?
    kalo saya dan istri, sama-sama satu jawanya, jadi di rumah biasa pake bahasa jawa, so anak2 familiar juga dengan bahasa jawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tos kita Pak
      suami juga sama-sama Jogja-nya, tapi masuk wilayah kota. sebenarnya dalam keseharian, kami juga pakai bahasa jawa, tapi kalau yang kromo banget zaki nggak ngerti karena biasanya terbatas ngoko saja.

      Hapus
    2. top sekali deh...
      saya belajar dari kedua keluarga hebat ini

      Hapus
    3. mas agus dan mbak nia juga hebat. buktinya sama2 ngeblog di kelompok yang sama.

      Hapus
    4. karena kami belajar pada orang yang tepat

      Hapus
    5. berteduh di bawah pohon asem

      Hapus
    6. kalau mamang numpang di Jawa hhehehe

      Hapus
    7. mamang di pegadenbaru kan

      Hapus
  4. wah rame banget acaranya sepertinya mba..
    barokallahulahuma....semoga menjadi keluarga sakinah mawadah dan warahmah ..amiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin, semoga diijabah doanya Pak.

      Hapus
    2. makasih doanya

      Pak Zach lagi jualan AC ya, atau lagi piknik ke puncak?

      Hapus
    3. lagi ngisis sambil gelar kardus

      Hapus
    4. pasti kardus supermie

      Hapus
  5. musim kawin ya mbakk ... Smga mjd keluarga samara dan smga barokah dehh ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayak kucing dirumah aja

      Hapus
    2. tuh kan, suami istri ini kompak luar biasa, bahkan saat ngeblog lalu ngomongin kucing sekalipun.

      Hapus
    3. hehehe...sekarang emang waktunya kucing kawin, ganggu orang tidur garong sana sini

      Hapus
    4. filosofi yang tepat
      lho

      Hapus
    5. musim nikah mungkin lebih enak didengar yah hehe...

      Hapus
    6. kok ada musimnya ya....

      Hapus
    7. kayak duku, rambutan, durian...

      Hapus
    8. itu pas banget. saya penginnya musim hujan.

      Hapus
  6. kalau saya dan istri pake bahasa jawa kadang ngoko tapi saya biasakan ngoko kadang kromo inggil, rasanya beda kalau pakai bhs indonesia , lho malah ngomong gini..
    semoga adiknya menjadi keluarga yang barokah

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih doanya. aamiin.
      bagus banget ya Pak, kalau biasa pakai bahasa kromo. saya ke Zaki terbatas kata, ayah dahar, wijik, ayah tindak, kondur, mangkeh, dan mboten aja...

      Hapus
    2. nah itu sudah bagus mbak, top sekali, nanti juga tau sendiri

      Hapus
    3. saya dong udah tau, tapi sedikit

      Hapus
    4. yang bingung saya, istri sunda saya jawa, anak2 bisanya bahasa Indonesia hehe..

      Hapus
    5. itu sudah adil Pak El...daripada anak bahasa korea, malah heran ntar...

      Hapus
    6. dari pada bahasa campur jawa sunda malah beda arti

      Hapus
    7. boleeehh,tapi nggak boleh rewel ya. ntar dotnya diambil loh

      Hapus
  7. Semoga kedua mempelai dirahmati Allah dan menjadi keluarga yg samara. Aamiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin mbak indah.
      btw, ini fotonya udah ganti lagi...

      Hapus
    2. hehehe.... iya mbak, klw sering2 dijemur ntr fotonya bisa buram :D

      Hapus
    3. ini wajah Mbak Indah yang baru

      Hapus
  8. mudah - mudahan kedua mempelai.. runtut raut sauyunan... sapapait samamanis ... ka cai sing daek mandi kadarat sing daek solat..... Amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. walau agak roaming, tapi saya tau, artinya pasti yang baik-baik...aamiin. makasih mang.

      Hapus
    2. saya nggak agak lagi, tapi totally roaming forever dah

      Hapus
    3. awas kemasukan lalat Pak Agus...

      Hapus
    4. sudah kemakan dari tadi

      Hapus
    5. heheheh... mamang pikir lagi diresepsi pernikahan adat sunda heheeh...

      di translate nya begini kira - kira:
      mudah - mudahan kedua mempelai.. susah senang tetap bersama... pahit manisnya dijalanin bersama... di air senang mandi didarat senang sholat... Amin

      Hapus
  9. memang pernikahan adat jawa memang unik karena banyak prosesnya. Doa untuk sang penganti, "semoga rezekinya semakin banyak dan berkah "

    BalasHapus
  10. aamiin, makasih Pak Dj, sudah mampir dan mengikuti.

    *menari-nari hepi karena blognya dibaca banyak orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohh, DJ yang mainin musik pasti

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya