Hamdalah Sudah di Riau Lagi

Bismillah...

Segala puji bagi Mu ya Alloh, yang mengkaruniai nikmat yang begitu banyak kepada kami...

Rabu siang, di Bandara Sutan Syarif Kasim II, di ujung luar pintu kedatangan, sudah nampak lelaki ganteng berparas imut melambaikan tangan menjemput saya dan Zaki. Perjalanan dari Jogja ke Pekanbaru lumayan melelahkan, walau tanpa transit di Jakarta. Di pesawat, Zaki menangis berulang-ulang karena sakit telinga waktu pesawat hendak landing. Tidak biasanya Zaki nangis waktu pesawat hendak turun. Biasanya juga sakit telinga, tapi setelah disuruh menguap, plong trus dia diem. Ini sudah menguap berkali-kali masih tetep nangis juga. Selesai mengambil bagasi, kami berdua dan seorang porter yang mendorong troli penuh barang bawaan saya langsung menuju ke sesosok makhluk yang sudah 3 minggu ini kami rindukan. Ayah Zaki tercinta.

Suasana Riau yang panas, langsung menyeruak masuk ke pori-pori kulit kami. Suasana panas yang ngangeni.

Ini pertama kali menulis setelah beberapa minggu senewen dengan PC tablet dan jaringan yang super lemot di kampung.
Banyak moment-momet menarik yang disuguhkan di blog-blog sahabat terlewatkan begitu saja. Ingin rasanya ikut bergabung dan bersilaturahmi dengan mereka, tapi apa daya. Dengan membaca artikel mereka 
saja, sudah syukur luar biasa.

beginilah anak kalau sudah asyik dengan gadget (gambar dari Google)



Kembali ke letop. Senangnya hati saya bisa nebeng lagi pakai laptop ayah. Ada banyak cerita dari kampung yang pengen saya tulis di sini. Itung-itung buat kenang-kenangan, jika suatu saat pengen bernostalgia dengan acara mudik di tahun 2013.

Sebenarnya, niatan kemarin pulang kampung, biar nggak terlalu berat barang bawaannya, laptopnya di tinggal saja di Riau, kemudian saya pakai tablet saja, biar praktis dan enteng.
Eee...tapi dasar wong katrok, pakai tablet malah uring-uringan terus karena pakainya keroyokan sama Zaki. Zaki yang nggak pernah rela lihat bundanya duduk manis sendirian asyik membaca dan tak tik tak tik nulis, selalu saja main sentuh sana sentuh sini. Ya wis lah, ending-nya sudah bisa ditebak, Zaki asyik main game dan bunda kembali ke dapur pegang panci atau ke kamar pegang setrika.

Ya sudah...intinya, assalammualaykum sahabat semua...


Posting Lebih Baru Posting Lama

39 Responses to “Hamdalah Sudah di Riau Lagi”

  1. bwehehe...jadi seneng bisa pake laptop lagi ya....kedatengan ayahnya zaki mah jadi no sekian kan?baguslah kalau begituh....lanjutkan!!...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeh pak Ciiii...ayah Zaki mah yang nomor satu atuh pak.

      lanjuuut....go.... (gowes)

      Hapus
    2. wo kang cilembu memang top tenan masak kehadiran ayah zaki kalah sama leptop, huuu

      Hapus
    3. kalo mang cilembu buat saya nomor dua puluh ribu deh

      Hapus
    4. di sini Pak Ci petromax...hahaha

      Hapus
    5. yang petromaks di kasih hadiah ngosek wese

      Hapus
  2. lebih bagus pegang entong sama sutil...... biar suami makin sayang :D
    Apa kabar mbak...mudah2an Allah memberikan kebahagiaan utk mbak sekeluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin doanya mbak indah...
      hamdalah, kami dalam keadaan baik.

      hihihi...entong dan sutil tu dah pegangan sehari-hari mbak...

      Hapus
    2. dimarahin Cak Mail nanti

      Hapus
  3. hehe .. kyak hayyu putriku yg msh 10 bln... liat saya maen leptop eh dia asyik maen hp sy.. kya ngerti aja .. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ini adik hayyu bakalan jadi pakar IT kayaknya mbak...
      salam buat bidadari kecilnya, semoga sehat selalu...

      Hapus
    2. dibawah pohon asem tambah adeem

      Hapus
    3. potong rambut di situ tuh Mas ya?

      Hapus
  4. laptop udah jadi kekasih kedua, kek selingkuhan haha.

    hai mbak.. keknya aku jarang mampir kesini ya -_- .

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak kebalik tu Tia? malah saya yang kayak istri kedua karena suami ngleptop mulu.
      ya wis, nek gitu ya tiap hari ke sinih...

      Hapus
    2. memang sudah saling menduakan. hidup leptop endonesa!!

      Hapus
  5. alhamdulillah saya dan orang tua tidak dipisahkan jarak yang jauh tuban mojokerto 120 km 2,5 jam perjalanan, jadi kalau mau pulang ya pulang, dan alhamdulllah istri dan putriku juga belum pernah saya tinggal lama sekali, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak nia dan hayyu kan maksudnya.
      kalo saya chio dan arien/agree deh. beda nama aja.
      rasa sayangnya, bersaing dong, hehe

      Hapus
    2. sungguh nikmat yang luar biasa Pak Agus, senantiasa berkumpul dengan keluarga, walau 2,5 jam perjalanan. Silaturahmi dengan orang tua membawa banyak berkah Pak...

      Pak Zach: rasa sayang ke keluarga nggak akan lekang dimakan jarak dan usia Pak...

      Hapus
    3. mas zach : muara nya kan kasih sayang untuk keluarga
      mbak khusna : berkahnya sepanjang masa..

      Hapus
    4. indah sekali ucapannya

      Hapus
  6. asyiiik
    alhamdulillaah. ada yang "semedhot" karena harus meninggalkan kempung halaman lengkap dengan orang-orang tercinta, tapi ada pelipur laranya, karena yang didatangi sekarang juga orang tercinta. jadi sebaiknya, pindahkan saja yogyakarta hadiningrat, sak raja dan pengawalnya, ke riau. sekarang juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hamdalah, di manapun berada inshaALLOH hidup terasa bahagia Pak, asalkan komunikasi terjaga dan saling mendoakan...

      Hayoo siapa bantu angkat Jogja ke Riau...yang pasti Kali Code nggak bakalan populer lagi nantinya, karena kalah bersaing dengan Sungai Siak dan Kampar

      Hapus
    2. kalah pamor dong sama kali ciliwung yang jernih

      Hapus
  7. Alhamdulillah yah...
    Wah Zaki anak saya juga kebiasaannya gitu, kalo abinya lagi mlototin laptop pasti dikacauin, di pukul-pukul tuh keyboardnya, kalo udah gini ya alamat udahan acaranya hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak-anak...memang nggak ada nyerahnaya Pak El...semangat teruuusss...

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya