Kolam Madu Sialang


Kontur tanah yang bergelombang membuat Town Site I tak melulu dipadati bangunan rumah dan gedung. Ada beberapa spot masih berupa hutan bersemak tebal, beberapa lagi lahan perkebunan kelapa sawit yang dikelola oleh Asian Agri. Perusahaan perkebunan kelapa sawit yang masih dibawah atap April Asia. Ada pula spot-spot landai yang akhirnya terisi air dan terbentuklah semacam danau kecil---kami menyebutnya kolam, walau ukurannya berlipat-lipat jauh lebih besar bila disebut kolam. Beberapa kolam memang sengaja dibangun untuk pengontrol drainase komplek.

Ada sekitar 8 buah kolam di TS I. Dua kolam kecil yang mirip genangan khas tanah gambut di sisi kanan kiri boulevard masuk menuju komplek, dua buah di kawasan perumahan, satu di area perkebunan, satu di area sekolah, dan dua buah lagi di dekat Pos 18, pos paling dekat dengan pabrik, tepatnya di dekat Gedung Corporate Office, gedung yang mitosnya adalah "gunung harta" Mr. Sukanto Tanoto, bagi sebagian orang yang bisa melihatnya.

Saya akan membahas kolam yang paling dekat dengan rumah saya saja, karena beberapa kolam lain terletak di kawasan steril, yang di sana tidak boleh mengambil gambar. Ada rambu-rambu khusus yang menunjukkan beberapa spot dilarang untuk difoto---kalau nggak ketahuan, nggak papa tentunya---. Bila ketahuan mengabadikan gambar, akan ada konsekwensi tersendiri, dan yang paling ngenes, kamera kita akan disita, saya ambil jalur aman sajalah.

Sebenarnya sayang kalau nggak diceritakan, kawasan dekat Corporate Office sangatlah cantik. Dilatar belakangi tembok luar pabrik dengan logo raksasa April dan Riau Pulp, berdiri bangunan megah berwarna coklat tua coklat muda dengan desain klasik mirip gereja katedral (kalau kata saya) diselimuti deretan pohon rimbun di kanan kirinya. Disekitarnya, bukit-bukit kecil beralaskan rumput manila tebal, yang ditata rapi menyerupai permadani, dengan daerah landai di sekitarnya terisi air yang saya sebut kolam tadi. Di atas kolam, tampak warna-warni bunga teratai yang bertebaran.
Itu sedikit gambaran tentang Gedung Corporate Office.



Kembali ke kolam dekat rumah.
Pekan kemarin, ayahnya off 2 hari Sabtu Minggu. Kalau tetangga-tetangga pada sibuk melarikan diri dari kabut asap ke daerah asalnya masing-masing, baik di Sumatra atau Jawa, dan sebagian lagi memilih traveling ke Jogja, Bali, bahkan ke luar negeri, kami cukup berwisata di sekitar komplek saja...sebenarnya nggak ada niat, tapi waktu itu asap lumayan menipis dan kami bosan mengurung diri di dalam rumah, jadi kami putuskan untuk cari hawa segar di luar.

Kolam yang kami tuju namanya Kolam Madu Sialang, lokasinya persis di depan rumah, tapi karena terpagari oleh hutan dan tebing curam, jadi musti mutar sekitar 500 m. Terletak di dekat sport centre, di bawah apartemen. Nama Madu Sialang sendiri berasal dari pohon sialang, jenis pohon yang mampu tumbuh hingga ketinggian 50 m, dengan diameter mencapai 2 m. Yang tergolong pohon sialang ini macam-macam, ada cempedak air, pohon benuang, pohon tualang, bahkan pohon tapang. Pohon sialang atau pohon tinggi ini sangat disukai lebah untuk bersarang. Madu yang dihasilkan pun banyak, bahkan hingga puluhan kg. Di Riau, madu sialang sangat terkenal dan disukai karena rasanya yang manis dan tidak terlampau kental. Mungkin dulunya, di sekitar kolam itu banyak ditumbuhi pohon sialang.

pohon sialang (gambar dari Google)


kalau mancing, enak di sebelah sini, teduh

kami biasa duduk-duduk di atas ban warna-warni itu

Kolam Madu Sialang biasa jadi area piknik dan pelepas penat warga, ada yang memancing, ada yang menerbangkan pesawat aero modeling, bahkan ada yang sekedar duduk-duduk di tepian kolam. Walau cuma sekejap, melihat air yang tenang disertai gelombang yang bermunculan, membuat hati damai dan nyaman.



Posting Lebih Baru Posting Lama

75 Responses to “Kolam Madu Sialang”

  1. enak kalo tinggal di komplek perusahaan sudah maju. disini messnya dipencar pencar ditempelin komplek office. sengaja biar ga harus siapin kendaraan antar jemput kali

    makanya fasilitas buat karyawan minim banget. kalo mau renang ya ke kali lah...
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini kolam dulunya juga tanah rawa yang penuh genangan air kok Pak. Lebih melas lagi sini nggak ada kali je...

      Hapus
    2. disini juga ada kolam luas di disposal
      tapi ga bisa dijadiin kolam renang
      ph nya terlalu tinggi
      makanya kalo mau renang cukup nelpon ke rumah bilang ke ibue, rasanya ingin berenang ke hatimu... *sampluk irus...

      Hapus
    3. pake wajan nyampluek e

      Hapus
    4. Malahane nang kali, karo golet lele

      Hapus
    5. jangan suka menyangkali
      haha

      Hapus
  2. sejuk.....kalo pas udara segar gak ada asap enak buat ngadem..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih adem lagi kalau disana sini ada yang lalu lalang dengan setipis siletnya kang KS.

      Hapus
    2. mulai kapan Kang Cilembu jadi juragan Kodok?

      Hapus
    3. tentunya Lik Pacul, sejuk. Tapi asap sering bikin senewen...semoga saja hujan buatannya manjur...

      Hapus
    4. amien,kalo manjur jangan lupa beli lagi ya mbak obat saya,,hiihi

      Hapus
  3. ban warna warninya bisa buat tempat tinggal tuh...
    #yang komentar ini Kodok

    BalasHapus
    Balasan
    1. kodok nggak bisa nyanyi..

      Hapus
    2. kalau kodoknya Pak Ci malah pinter dangdutan lho...

      Hapus
    3. KK : saya lebih suka ngintip penyanyi dangdutnya dari bawah panggung...hehehe

      Hapus
    4. pasti pesta dangdutnya dari calon kades sebelah kan

      Hapus
  4. indahnya pemandangan disana....sebuah kolam yang sangat sejuk nan elok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. indah, sesuai dengan komentar Mbak Indah yang menyejukkan pembaca...

      Hapus
    2. makanya dari tadi kok isis, ada komennya mbak indah sih

      Hapus
  5. Wah sepertinya enak banget yah, teduh dan hijau..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Pak, lebih enak lagi kalau mancing dapet ikan banyak...

      Hapus
  6. danau mb,,,,,,
    enak banget melepas penat,,,
    nOngkrOng sambil bwa patil ikan,,,,dengerin musik
    atau bisa tidur"an d bwah phOn,,,

    cempedak air kyak apa mb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. patil ikannya yang bikin takut Mbak, ntar kepatil demam sehari semalam lho...

      cempedak air itu nama pohon, tapi di sekitar sini udah nggak ada, adanya tinggal cempedaknya aja, yang enak digoreng...

      Hapus
    2. kalo udah digoreng kirim2 ya

      Hapus
    3. patil ikan kok dibawa
      piye sih..?

      Hapus
  7. kira-kira ada ikan apa aja ya di kolam itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak Bli, mau patin, nila, wader, cethul juga ada...tuh, meriah kan.

      Hapus
  8. luar biasa indah, kayanya nyaman banget tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang sobat, nyaman dan wisata murah meriah...

      Hapus
  9. Jadi kepingin mancing nih gue..

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan Bang, bawa pancingnya, jangan lupa umpannya, ntar kalau dapat patin, kita asam padeh aja...

      Hapus
  10. Walaah rugi saya, pernah tinggal di Riau tapi belum pernah merasakan madu sialang. Pernah beli madu dari penjual lokal, tapi bilangnya "madu hutan" kalo gak salah ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya madu gak enak, tanya mbak Khusna pasti gak mau dimadu .. he he

      Hapus
    2. kalau dimadu pliket mas...

      Hapus
  11. wah sejuk kaya nya tuh mbk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sejuk banget, disini dah jarang tempat sperti itu,klo ada juga jauh dari rumah

      Hapus
    2. krenyes...adem dan atis...

      Hapus
  12. cocok buat melepas penat di liburan, apalagi sambil nggelar kloso dan bawa makanan dari rumah, cocok banget kan...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekalian mas, ubi goreng + singkong bakar :D

      Hapus
    2. kasur suket bantal watu jee..piye jal

      Hapus
    3. isoh pesta kebun yo pak..

      Hapus
  13. Ngebayangin kalau di depan rumahmu ada pemandangan kayak gitu, betah nengomah mesti

    BalasHapus
    Balasan
    1. kungkum terus ya mas Isnaeni

      Hapus
    2. dan juga gogo iwak lele

      Hapus
    3. mesti jur adus terus..hehhee

      Hapus
  14. hahaha, memang bagus pemandangannya Mas...tapi serangan nyamuk hutannya juga nggak kalah keren...nyamuk hutan sekali gigit, bentolnya nggak hilang dalam 2-3 hari lho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau nggigit, ganti digigit aja Mbak..

      Hapus
    2. nyamuk hutan itu pasti gede gede ya mbak, mengingat kucing hutan dan babi hutan juga gede, pasti hitam banget deh

      Hapus
    3. tapi lebih keren kecupan basahnya kang Cilembu hehehe

      Hapus
  15. kayaknya adem ya Mbak khusna Kolam madu Sialang nya..pingin ciblon rasanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk kita ciblon sambil bluronan sampek mata merah

      Hapus
  16. saya penasaran sama pohon sialangnya deh

    BalasHapus
  17. panorama di air itu mbak, asik banget, pengin kesanaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi ada sponsor tunggal yang bisa mengantar kita kesana pasti seru

      Hapus
    2. harus bawa perahu biar tambah asik, kalau ndak ada perahu pakai panci juga ndak apa apa

      Hapus
    3. panci raksasa? wajan aja..

      Hapus
  18. kalau mancing di sana bayar apa tidak mbak, siapa tahu dapat ikan lele besar

    BalasHapus
  19. sejuk, adem dan enak buat refresing...

    akhirnya ketemu juga blognya

    BalasHapus
    Balasan
    1. cocok buat adem ademan...

      lagi nyari blog ya mbak Iis

      Hapus
    2. nyari blog apa nyari mamang?

      Hapus
    3. hehhee...dari kemarin nyari blognya mbak khusna gak ketemu2x, eh ketemu langsung dpt tempat yg adem.

      Hapus
  20. aneh ya, masih ada saja tempat yang dilarang untuk mengambil fotonya. Kalau saya sudah sering ditegur, entah satpam atau polisi...justru itu yang menariknya menjadi blogging :)

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya