Masih Cerita dari Kampung: Kepepet



Cerita ini terjadi beberapa minggu lalu, 18 Mei 2013, waktu saya dan Zaki masih di Jogja.

Seminggu terakhir di Jogja, saya habiskan tinggal di rumah mertua yang tinggal di Komplek BPK Tegalrejo, Jogjakarta.Sabtu pagi, saya ikut bapak mertua ke Bank BPD DIY di Jalan Tentara Pelajar. Bukan ada maksud pengen ikut sih, tapi lantaran Zaki nggak mau turun dari kendaraan setelah membuntuti Kakung (panggilan Zaki ke mbah kakungnya) ke garasi, trus ikut naik, alasannya, "Aki mau bantuin kakung nyopir!" fuh.Bunda jadi ikut-ikutan pergi deh. Padahal lagi nanggung di dapur. Ya wis, ambil kaus kaki,  sendal jepit, tas selempang...go.

Kaus kaki dipake nanti saja kalau sudah duduk, nggak enak sama Kakung, nunggu kelamaan. Tas. Ngapain bawa tas segala? Wong cuma nemeni Zaki kok... Sekalian mau ambil uang, soalnya di tas (bukan dompet lho...) udah nggak ada lagi uang buat beli susu Zaki, tinggal 6 ribu perak.

Sebenarnya sore sebelumnya sudah berusaha ambil uang di ATM bii di Jalan Godean, jalan sempit namun padat di belakang rumah mertua, cukup jalan memutar tembok komplek 100 m, tapi repot nyeberangnya. Sudah menunggu 10 menit, arus kendaraan belum putus juga, kalaupun sempat agak selo, saya tetep nggak berani melangkahkan kaki ke depan. Huh...katrok banget.
Ya wis lah, gandeng cuma jalan kaki, dan ATM yang lain letaknya juga di seberang jalan, jadi acara ambil uangnya saya urungkan. Akhirnya, jalan satu-satunya pinjam uang ke bapak mertua 200 ribu. Ngenes banget kie... 

Sampai di Bank BPD DIY, Zaki langsung sibuk menjajal kursi-kursi di lobi------yang memang  menggemaskan banget, kursi lebar-lebar yang empuk. Zaki melompat dari kursi yang satu ke kursi yang lain. Sementara Bapak sibuk dengan urusan beliau. Saya ke ATM yang terletak di sebelah kanan pintu masuk lobi. Saya masukkan kartu, pilih bahasa, tekan pin, pilih nominal uang yang akan diambil, dan...

kaya gini nih...

Haah...nggak bisa?
Terakhir pakai kartu ATM Selasa lalu, masih bisa kok.
Saya langsung mendatangi kursi Costumer Service-nya, yang kebetulan memang sepi. Walaupun bukan se-bank, saya pakai kartu ATM Bum***tera, mbaknya yang cantik mau juga menjawab beberapa pertanyaan saya dengan tetap berwajah sumringah dan nyenengke

"Bu, kartu ATM Anda patah, itu mungkin penyebab komputer tidak bisa membaca".
Kartu ATM saya------punya ayah Zaki------memang patah sekitar satu cm di pojok bawahnya. Setahun ini ayahnya benar-benar nggak ada waktu untuk mengurus gantinya ke bank.

"Ooooh, begitu ya Mbak. Tapi Selasa lalu saya masih bisa tarik tunai kok mbak."

"Sudah mencapai saldo minimal mungkin , Bu"
Kemudian saya tunjukkan struk saldo terakhir-------masih ada kok.

"Atau kartu ATM-nya sudah expired, Bu"
Bisa jadi, saya bolak-balik kartu ATM di tangan saya, tidak tercantum tanggal kadaluarsa sama sekali. Hal ini beda dengan kartu ATM BNI Syariah saya yang hilang beberapa bulan lalu, waktu itu saya kehilangan dompet sekaligus isinya di area sekolah Zaki. Seingat saya kartu ATM aktiv hingga 5 tahun, padahal ayahnya punya kartu ATM Bum***tera ini kan belum ada 3 tahun. Masa sudah expired?

Kemudian mbak CS-nya kembali menjelaskan.
"Bu, atau ke Bank Bum***tera-nya saja langsung".

"Oh, iya mbak, makasih banyak ya"
Langsung mikir, bank mana yang buka di hari Sabtu kaya gini selain Bank BPD------aneh. Lagipula saya juga nggak ngerti, di mana letak Bank Bum***tera di Jogja, kalau asuransinya sih di Jalan Sudirman.

Mulai nggak enak pikiran saya.
Masa mau pinjam uang lagi?

Sesaat kemudian saya telpon ayah Zaki yang sejak beberapa minggu lalu sudah balik ke Riau.
"Coba ke ATM yang lain Nda, mungkin BPD nggak support sama Bum***tera".

"Tapi ada logo ATM Bersama lho Yah"

"Coba aja dulu..."

Beberapa menit galau, rupanya Kakung sudah selesai. Kami pulang. Saya sampaikan peristiwa ATM ngambek tadi ke beliau. Solusi yang sama ditawarkan oleh Kakung.
Kami mampir di beberapa ATM di sepanjang jalan pulang...hasilnya kaya gini...







Saya telpon lagi sang ayah nun jauh di sana.

"Mungkin jaringannya lagi nggak connect Yang, sama kaya dulu waktu ayah pakai Bank Sinarmas, coba saja hari Senin besok". 
 Tahun 2008-2010, ayahnya kerja di Sinarmas Group di Lontar Papyrus Pulp and Paper, Tanjabbar, Jambi.

Membayangkan nunggu-nunggu sampai hari Senin tanpa uang di tangan, membuat hati nggak nyaman, apalagi kalau Zaki minta jajan.Lagian, rencananya hari Minggu saya mau ke Pasar Beringharjo untuk kulakan pakaian batik dan jilbab.Sengaja pilih hari Minggu karena adik saya bisa nganter ke pasar. Kalau hari Senin, tentu dia kerja, seandainya pergi pun, sendiri nggak ada yang bantuin bawa barang belanjaan.

Rupanya bapak mertua saya paham kegelisahan saya. Beliau menawarkan satu opsi solusi lagi supaya ayah Zaki mentransfer sejumlah uang sesuai kebutuhan saya ke rakening beliau, kemudian akan ditarikkan buat saya.

Hamdalah, akhirnya Hari Minggu bisa juga ke Pasar Beringharjo untuk kulakan baju, termasuk beli beberapa manik-manik akrilik untuk menyelesaikan beberapa gelang yang lagi saya rangkai, dikombinasi dengan mutiara lombok dari liontin dan gelang yang sudah rusak, saya daur ulang.

Kembali ke kartu ATM yang ngambek.
Senin sore, dengan ditemani hujan gerimis yang menghiasi kota Jogja, saya ke ATM bii di belakang rumah. Karena hari hujan mungkin ya, jadi jalanan sepi...dan acara nyebrang jalan pun lancar.

Ngeeeek, buka pintu. AC dingin banget menyeruak. Saya masukkan kartu, pilih bahasa, tekan pin, pilih nominal...krek krek krek....bisa kok. Hamdalah. Ternyata memang benar, beberapa hari lalu terjadi kesalahan jaringan (istilah tehnisnya apa ya?).

Sejurus kemudian saya langsung paham, kenapa karyawan pabrik tempat ayah kerja banyak yang komplen mengenai bank mitra perusahaan yang melayani gaji karyawan. Sekarang bank yang ditunjuk sebagai vendor perusahaan diganti dengan bank Mandiri. Terbukti service Bum***tera sendat sendut nggak bisa diandalkan.




Posting Lebih Baru Posting Lama

95 Responses to “Masih Cerita dari Kampung: Kepepet”

  1. Wah wah ketemuan nih sama Blogger Jogjakarta ya hihiehiee. Jogja sangat saya rindukan dan dari kota Jogja pulalah saya menemukan pasangan hidup yang kini sudah memberikan dua anak. iehiehiehiee. Insya Allah Agustus 2013 ini kami sekeluarga ke Jogjakarta dalam rangka mudik

    Ngomongin soal ATM ya, wah saya jadi ingat pak lek istri saya di Kulon Progo yang tidak hafal nomor pIN atau passwordnya sehingga ATM nya tertelan hingga tidak bisa dikeluarkan lagi heihiehie.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wihhh kok.bisa tertelan krtu atmnya ya
      ... Laper kali yaa

      Hapus
    2. Wah...terimakasih banyak Pak Asep, sudah berkunjung di gubug saya ini. Semoga acara mudik bulan Agustus mendatang lancar dan menyenangkan ya Pak...

      Hahaha, kalau lupa passwordnya saya juga pernah Pak, akhirnya terblokir...ujung-ujungnya saya nyari utangan ke saudara...fuh.

      Hapus
    3. Mbak Nia: laper, minta disuapi onde-onde mungkin...

      Hapus
    4. kebayang onde-onde dimasukin ke ATM. pasti keren

      Hapus
    5. gk usah d bayangin .. coba yuk

      Hapus
    6. untung masih ada mertua :)

      Hapus
    7. Ujung utara ujung selatan stu pangkal jodoh Pak asep Jadinya haha..

      Hapus
  2. Memang gk enak mbak kalo nggak pegang uang .... Msalhnya smua kbutuhan kita2 yg urus

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu ya, ada bendahara keluarga, hehehe

      Hapus
    2. Banget mbak nia, repotnya kalau anak minta jajan trus nangis...jadi nelongso

      Pak Agus baru percaya kalau keberadaan bendahara keluarga sangat penting

      Hapus
    3. selain bendahara, pasti ada Carik di keluarga.

      Hapus
    4. dan kamituwo keluarga, kalau saya jogoboyo nya

      Hapus
    5. hayo satpam satpam mana...biar lengkap kantor kecamatan kita...

      Hapus
    6. pecalang kalau di Bali..

      Hapus
    7. oh bener, pecalang. keren tuhh

      Hapus
  3. pertama x mau ambil duit ke warung duit disuruh sama kakak'e .. sampe disana bingung, pencet yg mana ini?? masukin kemana ini?? -__- #maklum .

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya dulu bawa buku panduan...sambil nyontek ceritanya.

      Hapus
    2. dari jaman kecil dulu saya pengin nyontek, tapi nggak pernah bisa.

      Hapus
    3. saya malah ngerepek yang selalu konangan , gak profesional sih

      Hapus
    4. lagi korah korah kok mas

      Hapus
  4. wah nunggu nyeberangnya ngenteni sok selo apa sok Pon mbak, hehehe.
    mbak khusna kok pinter juga bikin kreativitas kayak istri saya yang cantik dan jelita, hehehe...

    alhamdulillah selama ini gaji lancar dan banknya mudah di jumpai di kota kecil mojokerto sekalipun apalagi di kota sangat kecil macam surabaya , hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. turut senang Pak, gaji lancar...syukur-syukur bonusnya juga lanciiir...

      merangkai pernak-pernik cuma sebagai pengisi waktu luang Pak, daripada bengong

      Hapus
    2. mulai deh Mas Agus kalo udah bilang cantik jelita, pasti ada maunya.

      Hapus
    3. pasti nanti di masakin ikan asin kesukaan saya

      Hapus
    4. dicampur pete atau jengkol...

      Hapus
    5. sambel bebek goreng dong

      Hapus
    6. gimana kalo bebeknya dilepasin aja

      Hapus
  5. berarti banknya kurang blogwalking ya mbak, sampai ditolak sama bank lai, kalau kartu ATM mamang malah sudah patah hampir separuh tapi tak sambung pakai lem jadi tetep bisa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih Mang Yono, banknya anak rumahan sih.

      kenapa tidak terpikirkan dari dulu untuk ngelem ya...sekarang patahannya sudah hilang...jadi ya udah, terima apa adanya, walaupun buruk rupanya, yang penting fungsinya...hahaha

      Hapus
    2. selesaikan deh urusan kalian berdua. saya ndak ketularan nanti. huhh

      Hapus
    3. di las aja kemudian di bubut

      Hapus
    4. trus di gerendo karo di cat

      Hapus
    5. jangan lupa di pernis sekalian

      Hapus
  6. hohohoho...kasihan dirimu mbak, mondar mandir ke atm.....sayang ndak bisa nninggalin komentar di ATM nya. :D
    Semangat mbak...jangan galau akibat kehabisan duit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...lucu mbak indah...khas gaya mbak indah

      betul ya mbak, masih ada yang Super Kaya dan Pemilik Segalanya...

      Hapus
    2. kalian memang lucu-lucu

      Hapus
    3. bang zach kan gurunya kita2 y mbak

      Hapus
    4. saya gelar kardus aja di luar kelas, ini khusus kelas wanita

      Hapus
    5. saya ngeliatin aja. sambil sesekali nimpukin

      Hapus
  7. iya sihh Mbak.
    kalo saya main save aja deh.
    termasuk save di komen ini, mengingat di atas bicara merek dagang. ngeri ada risiko digugat ntar. waspadalah..waspadalah.
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya kan saya ndak komen ngawur, hehehe

      Hapus
    2. lagi mengungkapkan uneg-uneg Pak Zach...pengalaman pribadi. semoga pihak yang merasa mampu memperbaiki diri dan memperbagus pelayanan...

      Hapus
    3. semoga aja mereka ngerti dengan uneg-uneg mbak Khusna.

      Hapus
    4. iya bener sih, semoga mereka legawa menerima keluhan nasabahnya.

      Hapus
    5. dan juga ada perbaikan nantinya, soalnya uneg uneg itu gak enak lho, di wadahi kresek kan ?

      Hapus
    6. Bank Zach dan Bank Reo

      Hapus
    7. PT KS dong.
      Krakatau Steel.

      Hapus
  8. pengalaman yang menantang ya mbak..

    coba lagi dan coba lagi sampai bisa..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. latihan bowling atau apa nih

      Hapus
    2. jangan-jangan praktek membuat onde onde

      Hapus
    3. beli lotre di warung. ada tulisan anda belum beruntung dan coba lagi..

      Hapus
    4. itu beli plembungan kalii

      Hapus
  9. Situasi kayak gitu aku juga pernah ngalami Mbak Khusna, maklum langganan kepepet hehehe :)

    ATM = "Ambil Tendiri money nya"

    BalasHapus
    Balasan
    1. begini ini kalo mas boku mulai ngedan.

      Hapus
    2. ngeden aja keluar uang

      Hapus
    3. kaya paman Gober yah hehe...

      Hapus
  10. aku belum pernah mengalami mbak..
    Tapi langkah antisipasi, aku biasanya langsung mengamankan sejumlah uang agar kalau butuh uang aku ga usah ke ATM lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ambil uang sekali sebulan ada nilai plusnya, diantaranya tidak wira-wiri tarik tunai dan melatih untuk konsisten dengan daftar keutuhan sebulan, tapi kalau sudah pulang kampung, cerita jadi berubah dan mendadak boros, ampuuun deh. Mas AY, makasih sudah berkunjung ke gubug saya...

      Hapus
    2. gubuk? emang adanya di tengah sawah ta blog ini?

      Hapus
  11. coba pakai ATM saya , dijamin cair langsung tanpa tekan PIN. Tiap bank memang punya jaringan yang berbeda-beda, ada yang lemah ada yang kuat, kayak sinyal operator saja :)

    BalasHapus
  12. nah kalau masalah atm ini saya kan pake token, kok gak bisa keluar lewat token sih uangnya, tetep harus ke atm, sebel deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pakai token paling kalau isi pulsa modem.

      Hapus
    2. token, diketok karo teken

      Hapus
  13. wah seri tenan ceritane, kalo saya g apunya rekening di Bum***tera sih jadi ga tahu kalo sering ngadat hehe...

    alhamdulillah ga jadi kepepet jadinya yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hamdalah Pak El
      Kalau Pak El nggak pernah kepepet, maunya mepet-mepet...awas ada kambing nyeruduk lho Pak. hehehe

      Hapus
    2. seru Mas, bukan seri. kalo seri, ntar artinya draw, jenis gigi, atau lawan dari rangkaian paralel. atau film seri.

      Hapus
    3. nah mulai ada nama grup metal nih

      Hapus
  14. jika kesalahan bukan karena salah memasukkan pin bisa jadi atm rusak atau mungkin bank minta pin yang baru mbak (pengalaman)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kesalahan bukan pada pesawat atm anda, tapi atm orang lain. halahh

      Hapus
    2. bukan kok Pak Arif, waktu itu jaringannya "offline", ngambeg 2 hari, setelah itu bisa dipakai lagi

      Hapus
  15. Mita kiriminn lewat wesel aja dan nanti di panggil saja lewat ngentong.

    BalasHapus
  16. ada tuh bank nya di prapatan katamso kulon sayidan. kenapa ga bilang bilang di tegalrejo. padahal aku sempat nongkrong rada lama di samsat...

    BalasHapus
  17. Waaah biasanya orang pakai bank pemerintah besar ya mbak. Mudah2an besok2 lancar ya ....

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya