Masih Cerita dari Kampung : Pernak-Pernik Ternyata Bikin Hati Ikut Blink-Blink

Setelah ayah Zaki kembali ke dunia gaibnya----istilah saya untuk menyebut kesibukan ayah di pabrik, kerja dengan dunia digital yang tak teraba-----kegiatan saya di kampung pun drastis berkurang, nggak lagi jalan kesana-kemari keliling Jogja, nggak lagi berkunjung ke rumah sahabat-sahabat lama, apalagi belanja. Ngendon saja di rumah, nemeni Zaki gojeg dengan kawan-kawan kecilnya, atau melakukan ritual kewajiban yang lain, nyuci, masak, ataupun nyetrika. Mau pergi-pergi, kalau nggak ada suami tercinta yang nganter, kurang afdol rasanya. Bukannya saya tidak bisa pergi sendiri, tapi pergi tanpa sang ayah repot, mesti bawa motor sendiri nggonceng Zaki, sedang yang digonceng bukan tipe anak pendiam, tapi usil membunyi-bunyikan klakson atau nyalakan lampu sign, dengan dalih "Aki kan bantuin Unda nyetir!". Bahaya kan?

ini di ABB, mungkin kaya gini juga di pabrik, tidak ada fotonya karena memang dilarang foto-foto ria di mill site (ayah yang kurus itu...)






Seminggu di rumah dengan kegiatan itu-itu saja membuat saya agak jenuh. Sampai suatu hari jagoan kecil saya benar-benar pengen menjadi seorang super hero, dia minta dibelikan jam tangan Ben 10 (baca: benten), jam tangan berlampu kelap-kelip aneka warna yang bila dipencet tombolnya mengeluarkan bunyi-bunyi mendenging yang memekakkan telinga.

Zaki en de geng

Sama Uti dan Kakung keliling beberapa toko mainan, masih belum nemu juga jam benten yang dicari. Beberapa alternatif ditawarkan, dia setuju, sebuah robot mendarat mulus di tangan kecilnya. Lega hati saya. Namun perasaan tenteram itu tak bertahan lama di hati saya, beberapa hari berikutnya kembali bergejolak mendengar rayu-rayuan si Zaki. Rayuan maut, khas bila dia menginginkan sesuatu, tidak pernah menangis bahkan guling-guling di lantai, sama sekali tidak. Pandai benar dia menakhlukkan hati bundanya.

"Nda, Aki sukaaaaa kali sama jam benten, tapi Aki kan belum punya, kawan-kawan udah punya Nda."

Hati ibu mana yang tidak bergetar melihat mulut mungil anaknya bergerak-gerak dengan tatapan nanar matanya yang sipit sambil mendongakkan wajahnya ke arah saya.

Berbekal saran dari anak kost ibu mertua, bahwa di sebuah toko pernak-pernik di Jalan Kyai Mojo ada bebagai jam tangan anak, secekat kilat saya langkahkan kaki ke sana untuk memastikan. Tak sampai 10 menit jalan kaki, saya sudah sampai di mulut pintu toko aksesoris terbesar di kota Jogja itu. Berbagai macam pernak-pernik mampu memabukkan saya. Kalung, bros, gelang, aneka cincin, ikat rambut, jilbab, tas, dan...ah terlalu panjang daftarnya bila saya tulis. Tak henti-hentinya mata saya menjelajah, bahkan hingga sudut tersempit toko tersebut. Jam tangan benten sudah di tangan. Saya penasaran dengan lantai 2 toko, ternyata di sanalah sebenarnya pusat kreatifitas lahir. Barbagai macam "bahan mentah" ditata rapi di rak-rak kecil. Aneka beads, batu alam, mutiara, kawat-kawat, kain flanel, pita-pita, jarum dan ribuan jenis bahan incaran para wanita dijual. Saya teringat beberapa mutiara dari gelang adik saya yang terlepas. Juga beberapa gelang pemberian yang sudah hampir rusak. Ingin rasanya bisa merangkai kembali dan mendaur ulang, dari pada teronggok begitu saja di simpanan. Beberapa kawat (wire) saya beli, termasuk beads untuk kombinasinya.

Berawal dari mencoba dan menjajal, tanpa panduan bahkan nengok ke google, jadilah beberapa gelang berikut.

pure mutiara tanpa akrilik

kombinasi manik-manik dan mutiara hitam


Posting Lebih Baru Posting Lama

136 Responses to “Masih Cerita dari Kampung : Pernak-Pernik Ternyata Bikin Hati Ikut Blink-Blink”

  1. beliin jamnya power rangers aja biar bisa berubah..xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi jam nya Jiban nanti keluar pasal-pasalnya

      Hapus
    2. wah repot, ndak bisa dipake ditangan...malah bikin semakin senewen

      Hapus
    3. gimana kalo Mas KS pake jam tangan yang besarnya seperti jam dinding?

      Hapus
    4. keren tuh Bang. bisa buat tutup kepala..

      Hapus
    5. dipakai buat tutup nasi bisa nggak Bli?

      Hapus
    6. bisa bisa.. sego jotos kan..?

      Hapus
    7. Maunya yang bisa buat tutup Segoro...

      Hapus
    8. jangan dong...
      mending kalo berubahnya jadi power ranger
      nek siang zaki malemnya jadi susi kan repot...

      *siapin tameng

      Hapus
  2. bagus sekali mba gelangnya, saya juga mau heehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. dirumah banyak kok masih mau ae tho yooo...

      Hapus
    2. terbukti mbak nia adalah wanita sejati...selalu lapar mata kalau lihat yang blink blink...tos mbak nia.

      Hapus
    3. halahh Mas Agus mau muji istri sendiri wae koq

      Hapus
    4. mas Agus dan mbak Nia memang bloger sejati... top dah

      Hapus
    5. mamang Yono dong gurunya

      Hapus
    6. mas zach penasehat, mang yono guru nya

      Hapus
    7. saya pelengkapnya...*kaya kalimat aja---pelengkap

      Hapus
    8. mas KS sekretaris mbak khusna bendahara

      Hapus
    9. saya seksi angkat junjung deh

      Hapus
    10. yuk mari dilaksanakan..

      Hapus
    11. ndak ada seksi konsumsinya

      Hapus
    12. seksi wira wirinya ada belum?

      Hapus
  3. mesti harus teliti dan kesabaran untuk merangkai gelang mutiaranya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sudah feel pasti gak kerasa sudah apal

      Hapus
    2. nggak kerasa juga, tau-tau tangan kapalan ngetang-i kawat

      Hapus
    3. say kebagian mbungkusi dan njepreti

      Hapus
    4. jadi "say"-nya ditujukan buat Mamang Yono?

      Hapus
    5. hah ? mang yono...hehe

      Hapus
    6. saya perlu mengedipkan mata gak ya

      Hapus
    7. gimana kalau ngedipin hidung.

      Hapus
    8. ada gosip baru tho, saya ketinggalan berita nih

      Hapus
    9. kalau ngedipin hidung kayak cu pat kay...
      gosip apaan mbak, saya juga belum denger

      Hapus
    10. bisikin kita kita dong

      Hapus
  4. Oh ceritanya Zaki sang penakluk hati.. Kenapa pilihnya jam banten? Padahahal kerenan jam Bandung atau Jam Gadang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau jam yang ada di bandung kan kebesaran mas

      Hapus
    2. oh, akan saya terima dengan senang hati andai Pak Mus mengambilkan buat saya...hahaha

      Hapus
    3. hihi... rasain Mas Mus

      Hapus
    4. nyimak duluah takut keceplosan juga hehe

      Hapus
    5. kan nggak papa kalo keceplosan juga. biar mantaap.

      Hapus
    6. keceplos lombok bikin air mata keluar

      Hapus
    7. asal jangan matanya yang kluar..

      Hapus
    8. yang nanam lombok ada di sini lho

      Hapus
    9. matanya keluar kayak setan kredit

      Hapus
    10. filmnya dono kasino indro nih

      Hapus
    11. hehehe..eleng ae mas zach ini

      Hapus
    12. kan saya masih muda




      saat itu

      Hapus
    13. sekarang sudah kewut..

      Hapus
    14. cepos sampe plontos kayaknya aku huhuhuhu...
      Ya udah bila masih merajuk coba aja tawarin jamu, mudah murah, sehat, Kuat, bla bla bla...

      Hapus
    15. nek aku mending milih jamilah...

      Hapus
  5. Oh ceritanya Zaki sang penakluk hati.. Kenapa pilihnya jam banten? Padahahal kerenan jam Bandung atau Jam Gadang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. komennya berulang pasti karena jamnya mas mus mati nih

      Hapus
  6. beginilah mental seorang pengusaha di uji, ada kesempatan dikit langsung konek untuk merangkai dan kemudian di jual walaupun ndak laku yang penting berkreasi, setidaknya bisa di posting di blog.
    kalau di surabaya pusatnya di toko petra jalan kapasan mbak, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, yang penting nampang di blog, kalau laku ya syukur...

      Petra di Jogja juga ada Pak, di samping pasar bringharjo...

      Hapus
    2. oh petra itu besar berarti ya mbak...
      itu surganya orang yang mau berkreasi dengan manik-manik, jilbab, flanel nah istri saya yang seneng mainan flanel

      Hapus
    3. lagi cinta banget sama sang istri nih kayaknya Mas Agus

      Hapus
    4. kalau lagi cinta berarti kemarin ndak cinta,ya sudah dari dl lah mas cintanya,hari2 ini tinggal di rawat dan di pupuk saja biar rumput halaman saya tetap hijau dan berbunga,ya tho

      Hapus
    5. kalau di Jakarta dimana mas?

      Hapus
    6. pasti dekat cileduk, cinta lewat dukun

      Hapus
    7. hahahaha
      bener banget.
      siapa tuh?

      Hapus
    8. Mbak Nia sama Pak Agus...kan mereka sering melet-melet

      Hapus
    9. melet melet itu ngede ngede ya mbak

      Hapus
  7. beli jam ben 10, yang bisa bunyi.. ^_^ .

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini dia, salah satu lagi yang pengen dibelikan jam benten

      Hapus
    2. benten itu artinya beda, sanes juga artinya beda...
      nah kalau bekten artinya apa hayoo ?

      Hapus
    3. bahasa mana tuh mas agus hehe....

      Hapus
    4. bahasa prokemnya mbak nia dan mas agus, Mang

      Hapus
    5. jangan panjang panjang bahasannya singkat saja

      Hapus
    6. emang kacang Pak Agus, kok panjang

      Hapus
    7. oh kacang itu panjang ya, namanya lanjaran

      Hapus
    8. kacang kucing kan ada juga

      Hapus
    9. kacang brol juga ada..

      Hapus
    10. meskipun dipotong pendek tetep aja namanya kacang panjang yo

      Hapus
    11. karen takdirnya sudah panjang

      Hapus
  8. zaki itu kan anaknya aktif Mbak. asik banget tuh buat diajak aktivitas yang seru-seru. asik banget beneran deh. tipikal anak aktif itu kan haus pengalaman. kalo Sabtu Minggu, dengan formasi bertiga ngapain aja Mbak kegiatannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya boleh nebak ? pasti zaki diajak olahraga naik sepeda ontel biar bertanya nya jarang-jarang karena sudah banyak aktivitas

      Hapus
    2. karena kami tinggal jauh dari kota, ya waktu libur diisi dengan berkebun, nanam cabe dll, ke sport centre jogging, mancing, main panjat-panjatan di sekolah, sepedaan, gitu2 aja sih Pak...

      Hapus
    3. nanam cabe itu yang oke banget, sekalian kalau panen bisa mendatangkan kontainet untuk ngangkut cabe

      Hapus
    4. sekalian bikin sambel sakpedes2nya

      Hapus
    5. bentar lagi harga cabe melambung,... siip

      Hapus
    6. lho kok tau, mamang nimbun ya

      Hapus
  9. Anak kecil kalo udah maen pastinya jadi rame, ga disini ga disitu, sama ramenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. rame kayak lagi demo aja

      Hapus
    2. rame, kaya pasar malem?
      tentunya Pak El, saya malah seneng kalau anak-anak pada aktif, daripada dikurung di rumah terus

      Hapus
    3. dikurungi pake kurungan ayam gitu ?

      Hapus
    4. pasti kurungan selama 3 bulan

      Hapus
  10. Ben 10 memang cakep ya... ternyata mbak khusna kreatip juga... siip dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mamang tahu Ben-10 juga ya..
      kirain taunya Marlyin Monroe aja sama Rock Hudson aja.. hehe

      Hapus
    2. ben 10 kan sudah lama , sebenarnya gak terlalu usum usum banget, hehe
      mungkin ada kemasan baru jadi rame lagi

      Hapus
    3. sekarang kan ada Ben 10 Omniverse...memang baru banget

      Mang Yono: kadang anak cuma ikut-ikutan temennya Mang, kalau lagi booming sesuatu trus semua pakai itu, main itu...

      Hapus
  11. baru satu zaki aja sudah akitf dan pinter, gimana kalau nambah adik ya mbak, pasti seru..ya tho..
    komporin ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dikomporin tho mas, gas nya habis ni lho..

      Hapus
    2. gas mahal di sini, 110 ribu/tabung je Pak...

      Pak Agus: hamdalah...insha ALLOH

      Hapus
    3. kolaborasi sama kayu bakar aja

      Hapus
    4. kalau pakai kayu bakar, bisa dithuthuki sama security di sini Mang, dikira bikin onar komplek,,,trus kena setrap

      Hapus
    5. bagus malah pakai kompor listrik saja Mang, mumpung gratis...tapi nggak kuat beli kompornya, muahallll

      Hapus
    6. kan pake kompor parafin Mbak

      Hapus
  12. Seneng ya Mbak pokoknya kalau cerita2 dari Kampung, palagi saya setelah pulang dari rumah kedua (tmpat kerja) sebutan anakku, pasti diajak nyriwis sama anak, dan ibuknya . Kunjungan malam Mbak Khusna..

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo, silakan Pak Boku.
      iya, betul sekali...para bapak memang nggak bisa terus-menerus sama keluarga karena ada tugas yang utama yaitu kerja, makanya kalau ketemu...dunia serasa heboh, apa yang dilakukan dalam sehari oleh si anak, semua diceritain ke ayahnya begitu sang ayah kembali ke rumah...

      Hapus
    2. mas Boku memang hebat.

      Hapus
    3. Pastilah.. Tuan Boku..
      Siapa dulu Temannya..

      Hapus
    4. Pastilah.. Tuan Boku..
      Siapa dulu Temannya..

      Hapus
    5. paman kober yang temennya donal?

      Hapus
  13. Waduh ....bisa di contoh untuk membuat usaha manik2 mbak. saya dukung deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lala yeyeyeyye lala yeyeyeye.. *mangap-mangap* .

      Hapus
    2. bukan usaha mbak ind, sekedar iseng-iseng...

      Hapus
    3. kayak saya sukanya ngisengnin Mamang Ubi

      Hapus
  14. lagi ngetrend lo manik maniknya. bisa menjadi kesibukan yang menghasilkan uang nih !

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kunjungannya Pak Raja.
      iya nih, ngetren dan popular (terutama di blog saya hahaha), mudah-mudahan suatu saat nanti bisa jualan kreasi saya...

      Hapus
    2. pak Raja? Sultan Agung ta?

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya