Day 10: Cerita Lama : Pengasuh Zaki

Sebenarnya peristiwa ini sudah terjadi satu setengah tahun lalu. Waktu Zaki masih berumur 2 tahunan.

Pagi itu di musim kemarau, daun-daun pohon peneduh di depan rumah tampak kering dan meranggas menggugurkan daunnya. Membuat halaman kecil di rumah kami tampak njembrung dan kotor berserak sampah.

Setelah selesai mengerjakan tugas rumah dan nyuapi Zaki, niat mau bersihkan halaman. Termasuk mencabuti rumput-rumput di sekitar parit dan tempat sampah. Walau sebenarnya tiap bulan tukang kebun dan potong rumput akan datang merapikan pekarangan rumah warga, tapi saya nggak sabar, rasanya semak putri malu yang tumbuh di dekat tempat sampah sudah terlalu tinggi dan mengganggu.

Diawali dengan menyapu halaman yang tertutup rumput manila, supaya Zaki bisa asyik main di situ sementara saya mencabuti semak nantinya.
Sebentar saja halaman sudah bersih. Zaki dengan sepeda roda tiganya dan beberapa mainan sibuk bermain di karpet manila itu, sesekali mendorong sepedanya berputar melewati tepi parit di samping jalan.

bantuin bunda
Sementara saya sedang asyik dengan semak-semak di tangan saya, tiba-tiba sebuah mobil Nissan Grand Livina berwarna silver masuk ke pekarangan rumah kami yang memang letaknya persis di tepi jalan utama town site. Zaki yang sedang mendorong-dorong sepedanya langsung berlari mendekati saya, tampak di wajahnya dia terkejut.

Seorang wanita cantik dengan jilbab glamor berwarna ungu dan kacamata berwarna senada, hitam keunguan, tampak pelan-pelan membuka kaca mobil. Sejurus kemudian terdengar suara dengan nada agak tinggi diarahkan ke saya.

"Dek, di mana rumah bu Asma?"

"Oh, itu Bu, rumah nomor 64," jawab saya, rumah yang tak jauh dari rumah saya yang nomor 68.

Kemudian sambil menunjuk ke arah Zaki, ibu cantik itu berkata lagi.
"Itu, adeknya dijaga baik-baik, main di pinggir parit kok dibiarkan sih. Ntar jatuh, kau yang kena..." Belum sempat saya jawab, 
"Mamanya kerja ya?''

"Iya Bu, mamanya kerja..."jawab saya agak gagu. [Yang memang betul kan, mamanya kerja, lagi nyabutin semak.]

Kemudian terdengar ucap terima kasih dari ibu itu, yang disusul dengan kaca jendela yang menutup, kemudian mobil pelan-pelan berjalan menuju rumah nomor 64.

Saya mesam-mesem tiap ingat moment itu. Mungkin saya masih kelihatan kaya ABeGeh kali ya, atau wajah saya yang tipikal ndeso, dipikirnya saya pengasuh Zaki...



Posting Lebih Baru Posting Lama

53 Responses to “Day 10: Cerita Lama : Pengasuh Zaki”

  1. Absent dulu .. mau berangkat sekolah .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok, hati-hati ya Dik, semoga lancar....

      Hapus
    2. aamiin.
      waspada Guru BP!

      Hapus
    3. tengok kiri tengok kanan

      Hapus
  2. lho bener tho mbak pengasuh zaki kan,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya benar, pengasuh Zaki plus bapaknya. hehehe

      Hapus
    2. nah ini baru keren, bapaknya juga minta diasuh ya mbak ? sama dong kayak saya

      Hapus
    3. saya malah ngasuh ibunya anak-anak. beda kan?

      Hapus
    4. mengasuh bapak dan anak ^_^

      Hapus
    5. Ngasug bapak-bapak dan anak-anak kayaknya...

      Hapus
  3. kok sepertinya ibu itu mempunyai sifat angkuh cenderung sombong ya mbak dari gambaran tulisan mbak khusna, untung cantik ini memang bagiannya kang lembu deh, kalau soal ibu ibu gini biar di berdayakan di PKK atau LPM sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. musti mendatangkan Pak Ci ke sinih tuh Pak Agus, wong di sini nggak ada PKK. Adanya ya semacam IKMR (Ikatan Keluarga Minang Riau), IKBK (Ikatan Keluarga Batak Karo) atau Punggawa (Kelompok Keluarga Jawa) tapi sayang...saya nggak ikut Punggawa, soalnya belum mengena bagi saya.

      Sebenarnya si ibu itu nggak angkuh, tapi bawaannya kayak gitu, sekarang pun masih sering ketemu di kedai, walau jaraknya cuma beberapa ratus meter dari rumah, tetep bawa kendaraan, rata-rata ibu-ibu di sini kayak gitu Pak. Ke warung saja bawa mobil, padahal jalan kaki juga nyampek.

      Hapus
    2. woalaaah........
      perlu baca tulisan mbak khusna yang judulnya nikmat yang terlupakan nih mbak, coba kalau kena asam urat atau stroke pasti deh bilang gini, dulu saya punya kaki kenapa gak saya buat jalan nyesel deh...

      Hapus
    3. saya mungkin belum berposisi untuk sependapat bahwa ibu itu angkuh. cara menyapanya sopan koq. lagian itu hanya mengira Mbak Khusna adalah kakaknya Zaki. Kalo saya malah tersanjung dong, hehe.. yuhuiii

      Hapus
    4. kok ndak ada poto ibu di dalam mobil itu, coba kalau ada kan bisa dikira kira ibu itu Angkuh apa Ramah hehehe

      berarti mbak khusna masih muda ya....

      Hapus
    5. ibu itu asyik orangnya Mang, ceplas ceplos, lucu dan asyik. sering ketemu di kedai, tapi kayaknya sekarang sudah tau kalau saya ibu e Zaki. hehehe

      Hapus
    6. wduh emang sudah siap dengan segala resiko mau ngundang perusuh..? haha

      Hapus
    7. kalo kurang gaul, gaulin dulu lah...

      Hapus
  4. lha terus yang memfoto itu siapa mbak? apakah pakai cukrek seperti mas zach sedang berfoto di puncak gunung ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...yang moto ayahe, potonya baru beberapa hari lalu.

      Hapus
    2. oh..ternyata mas berkah juga bakat jadi sotograper jeee...

      Hapus
    3. kalo pake cukrek, pake tanggannya siapa ya Mas? hahaha.

      ohh, jangan2 Mas Berkah motretnya pake cukrek ya?

      Hapus
    4. oooh kirain yang moto ibu ibu yang nanya alamat ehheeh

      Hapus
    5. motonya pakai kamera hp saja kok Mang, nggak punya kamera yang bisa di taruh di tangga, eh tripod

      Hapus
    6. itu deneng cukrek..?
      ga bisa dipake dong..?

      Hapus
  5. Ahh, Mbak Khusna.
    Pasti dikira kakaknya lahh.
    Lagian kalo menilik situasinya, kayaknya ibu itu nggak konsentrasi. jadi sapaan atau perkataannya cenderung ngasal, tapi terkesan care atau peduli. gitu aja koq. simpel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin ibu itu panik, takut kesasar heheeh

      Hapus
    2. iya dong Pak, tersanjung, bersyukur masih dianggap kakaknya, daripada embahnya...hahaha

      peristiwa itu kan terjadinya waktu saya masih awal-awal tinggal di komplek, belum banyak dikenal orang---eh

      Hapus
    3. jiaelah mau ngaku masih kaya abege saja malu malu gitu haha

      Hapus
    4. Emang masih abege koq...raw sirik aja nih..

      Hapus
    5. haha ya sudah ninik ninik komplen...

      Hapus
  6. hehehe namanya juga orang nggak tau mbak :D


    wah itu toh penampakannya mbak khusna :D subhanallah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak papa, saya anggap asyik aja kok Arbeta. yang penting kan mesam-mesemnya...

      penampakan, serem amat sih

      Hapus
  7. ya, kan emang pengasuhnya Zaki.... :lol:

    kl saya jln sm adik saya paling dikira bapak dan anak, lha wong bedanya 18 tahun... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, saya dan adik saya selisihnya 13 tahun tuh Mas Pri...

      Hapus
  8. wah berarti mbak khusna masih muda dong... mungkin ibu itu ngira kakaknya Zaki...

    contohnya kalau mamang jalan - jalan sama istri aja banyak yang nanya mang ini adeknya ya, adeknya udah punya suami belum... kan ngawur tuh yang nanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuahahaha...adeknya kok nggak mirip ya Mang. Mamang ganteng, istrinya cantik...jelas nggak ada miripnya kan...salam buat istrinya ya Mang...semoga sehat dan hepi selalu...

      Hapus
  9. Waduh hoho senyum-senyum saya bacanya :D

    BalasHapus
  10. hehheee.....ngelus dada ya, sabar bu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya ngelus kantong saja Mbak, sudah pertengahan bulan gini...

      nggak papa, kalau saya malah berasa asyik kok Mbak, nggak tersinggung blas...saya kan memang asyik orangnya...hehehe

      Hapus
  11. aku malah balum tau rumput manila kaya apa
    kaya rumput jepang gak..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumput manila bukannya yang lebar2 kan..?

      Hapus
    2. temennya rumput Vietnam, ke sana dikit rumput Sudan. puas Kang?

      Hapus
    3. rumput manila itu dari filipina :-)

      Hapus
    4. tapi masih bagusan rumput tetangga kan..?

      Hapus
  12. alhamdulillah ya. masih terlihat muda oleh orang lain, malahan dianggap kakaknya Zaki, alhamdulillah ya :-)

    BalasHapus
  13. Singgah say say hello buat semua :)

    BalasHapus
  14. dek..itu halamanya udah njembrung lagi...

    hi..hi..

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya