Day 13: Supir Taksi Nakal di Bandara



Sekian kali kami melakukan perjalanan dari Bandara Sutan Syarif Kasim II Pekanbaru ke komplek karyawan tempat tinggal kami di Pangkalan Kerinci. Sekian kali pula kami mengalami nuansa yang berbeda, cerita yang berbeda, dan tentu tarif yang berbeda.

bandara pekanbaru

Tahun 2010, awal menjejakkan kaki di Bumi Lancang Kuning, dari bandara kami dijemput mobil Proton milik Koperasi Karyawan tempat ayah Zaki bekerja. Tarif yang dibayar Rp 150.000, untuk sekali jalan dari Pekanbaru ke Town Site I, berangkatnya mobil itu membawa penumpang lain bersama ayah e, tarif perpenumpang Rp 20.000.

Tahun 2011, mudik pertama, kami dijemput oleh Taxi Internal Pabrik, yang khusus melayani rute Pabrik-Bandara dan sebaliknya. Ongkosnya Rp 0, alias gratis. Tapi penggunaan mobil ini terbatas bagi tiap karyawan, sekitar 3 kali saja tiap tahun dan harus request minimal 5 hari sebelum hari H. Ayah e lebih sering memakai transport ini ketimbang yang lain.

Tahun 2012, mudik kedua, kami memakai jasa taxi Poskopa* (Pusat Koperasi Angkatan U**ra) yang banyak dijumpai di area bandara. Begitu turun dari pintu depan bandara, langsung kita bisa ngawe taxi tersebut. Tarif taxi yang sopirnya ngotot nggak mau pakai argo dari bandara ke Town Site I Rp 400.000, dinego menjadi Rp 350.000.

Bulan April 2013, mudik ketiga, kami menggunakan jasa sewa mobil. Karena saya cuma berdua saja sama Zaki. Ayah e menyewa kendaraan dari Pangkalan Kerinci. Jenis Innova. Tarif Rp 400.000 untuk seharian penuh, sudah termasuk sopir. Enaknya, kami bisa jalan-jalan dulu di Pekanbaru, waktu itu kami mampir Museum Nila Utama dan mengunjungi salah satu teman sekampung saya yang baru liburan keluarga di daerah Rumbai.

Tadi malam, waktu ayah e pulang dari Surabaya, beliau naik taxi Blue B*rd. Sengaja nyelakke jalan kaki sekian puluh meter keluar area bandara. Kalau bepergian sendiri, tak masalah, barang bawaan paling ransel doang, tapi kalau skala keluarga, yang biasanya rempong dengan bagasi, cara ini sungguh menyiksa. Taxi berwarna biru yang berargo, tarif dari bandara ke Town Site I sesuai angka yang ditunjukkan argo, yaitu Rp 232.000. Gubrak! Alangkah terkejutnya saya ketika saya membayarkan ongkos taxi tersebut setelah sampai di depan rumah. Selisihnya jauh berbeda dengan taxi Poskopa*. Lebih dari Rp 100.000 nominalnya. Baru sadar setelah sekian bulan, rupanya taxi Puskopa* telah mempedaya kami. Lebih kaget lagi, ketika bapak sopirnya bilang "Matur suwun nggih Mbak." eee, ternyata sopir Blue B*rd tadi asli Jawa Tengah.

Ada lagi transportasi murah meriah dari bandara ke Pangkalan Kerinci, yaitu mobil tambang, jangan dibayangkan kendaraan semacam caterpillar atau sejenisnya, tapi armada L 300 yang biasanya sudah dimodifikasi knalpotnya jadi nggeber-nggeber dan kaca jendelanya tampak gelap--mengerikan. Ongkosnya sekitar Rp 20.000-Rp 30.000 saja. Tapi mobil jenis ini jarang menjadi pilihan karena faktor bahayanya. Beberapa teman ayah yang tinggal di mess, yang kesemuanya masih lajang, biasanya ke Pekanbaru naik ini bila ketinggalan bus gratisan dari pabrik. Beberapa dari mereka ngaku pernah kecopetan. Nggak tanggung-tanggung, yang hilang bisa smartphone, dompet, HP, uang dll. Belum lagi kalau pas jadi penumpang tunggal dan melewati hutan, bisa-bisa dipalak dan dilucuti harta bawaannya. Ngeri...tapi saya pernah juga naik ini waktu ke Pekanbaru.

mobil tambang

Pengalaman dengan sopir taxi tadi tidak membuat saya gelo, ada hikmah yang saya petik. Belum rejeki kami, begitu. Bisa jadi sebagai peringatan untuk giat bersedekah. 
Sekedar berbagi wawasan saja, semoga berguna bagi kawan-kawan...

Happy Ramadhan, happy fasting !!!



Posting Lebih Baru Posting Lama

104 Responses to “Day 13: Supir Taksi Nakal di Bandara”

  1. bayar taxi Rp.400rebong berasa kayak lagi charter ya mbak.. :D

    emang berapa kilo dari bandara ke site?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekitar 1.5 sampai 2 jam perjalanan Mbak Ay.

      Hapus
    2. oh iya wajar mbak, tuban surabaya sekitar 300 rebung

      Hapus
    3. wajar dah mbak ke duri, dumai Bengkalis saja dari Bandara Sutan Syarif Kasim II kurang lebih 300 kilometer pakai travel 150 ribuan/ orang.. lebih mahal kan... kalau taksi malah belum pernah

      Hapus
    4. taksi mau nganter sampai 300 kilo..?
      tapi emang keren sih hidup di luar jawa itu...

      Hapus
    5. numpang duduk di depan. biar tampak tenar. taksi taksi !

      Hapus
    6. di sini untuk 1jam perjalanan bisa kena 50ribu won setara dengan 450ribu Ripis

      Hapus
    7. dicilembu malah ngga ada taksi...keren banget kan?!

      Hapus
    8. kalo udah tahu perjalanan jauh, biasanya sy carter aja, ketimbang pake argo. nego2 harga sebelum berangkat.
      sama kang ci, di lombok timur juga gak ada taxi, biasa pakai bis (engkel bahasa sasaknya di sini) atau pakai mobil tambang.

      Hapus
    9. Kalau di Kalimantan timur juga mahal tuh, dari kota balik papan ke samarinda juga tarip taksi 350 ribu dengan perjalanan 2 jam tanpa rem dan buka pintu sendiri ... hehhehe

      Hapus
    10. di lombok kan ada cidomo Pak Rusydi...

      Hapus
    11. di cilembu adanya toxoplasma sih...

      Hapus
    12. Wah,,,,, kalau buat backpakeran harus bisa ngirit nih.

      Hapus
  2. Baca kata "Rumbai", saya jadi kangen Rumbai ...
    Jauh juga ya mbak dari Pekanbaru. KAlo Rumbai kan mash di pinggir kota Pekanbaru. Mudah2an suatu saat saya bisa ke RUmbai lagi, bahkan ke tempat Bunda Zaki :)

    Happy Ramadhan mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya suka teringat Dumai dan Duri heheeh

      Hapus
    2. kalo sayah mah inget terus ke jogja...

      Hapus
    3. kalau saya malah inget ke ayahnya zaki masa?!

      Hapus
    4. aduh, bahaya...eh, tapi makasih Pak Ci, sudah diingetin...lho

      Hapus
  3. sopir nakal, kadang kejebak sdah trlanjur naik, taxi kayak gitu mending nego sebelumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kalau naik taxi milik koperasi angkatan U**ra nih tarifnya segitu kok Pak, nego paling gigih pun tetep 350, apalagi si sopir nggak mau pakai argo sama sekali. mau milih taxi lain juga repot harus ke luar bandara.

      terima kasih kunjungannya Pak...

      Hapus
    2. kalau di juanda dikuasai oleh prima juanda milik koperasi dengan inisial angkatan laut

      Hapus
    3. okeh tunggale di jakarta
      sampe tol ngegencet minta bayar lebih pake ngancam mau diturunin. makane lebih suka naik damri. nek kepekso naik taksi pilih burung biru

      Hapus
    4. saya belum pernah ke Jakarta...huhuhu...iya, kalau ayahe juga selalu naik damri kalau dari bandara konekting ke stasiun...

      Hapus
    5. iyolah...
      sutta gambir pake taxi 120rb
      numpak damri cuma 25rb ada wifi

      Hapus
    6. Memang delematis ya,,,,,, tapi aku dari pada naik taksi mending cahrter mobil saja sekalian. Jadi ketahuan bisa buat jeperluan. Tapi kalau hanya buat irit ya naik Damri, nanti di sambung lagi naik umu m, asal tahu jalan akutan aksesnya saja.

      Hapus
  4. izin nyimak mb,,,,
    kapan mudik lagi,,,,

    biasane kalo dr bandara,,, supir taxi muter" dulu,,ben kliatan jauh,,, hahajaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalau kita belum tau jalannya Mbak. ini memang dasar si sopirnya mau enak e dewe...kalau rutenya sih aman, biasa 1,5-2 jam

      Hapus
    2. kalau orang jawa tengah insya Allah tidak lah, nggeh mekaten mbak khusna ?

      Hapus
    3. enakan taksi jogja tiap aku pulang
      gausah bayar begitu buka pintu kasih peluk cium. kekurangannya cuma satu, sopirnya langsung pindah ke sebelah aku yang kudu nyupir

      Hapus
    4. kecup basah ya mang....hasiiik pisan euy.
      berapa no.lambung taksinya mang...lebaran ini saya ke jogja nih

      Hapus
    5. supir taxi nya Pak Raw cantik, asistennya dua pula...

      bener ke Jogja Pak Ci?

      Hapus
    6. bawa hui yang banyak ya, mang...
      tar baliknya aku kasih kerekan timba deh...

      Hapus
    7. Itu mah khusus kang Rawin saja. Tapi kalau aku ke yogya biasanya paling enak ngeteng kalau dari stasiun ya..... terus tinggal nginep deh di hotel.

      Hapus
  5. taksi BB kalo disini dikenal bonafid loh Mbak. kenapa disitu begitu ya, mana nggak mau pake argo, lagi. ini udah nyalahin SOPnya mereka sendiri lho. rusak begitu ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaaa, ketauan Pak Zach nggak bacaaaaaa hayooooo
      bukan yang BB Pak...tapi taxi milik AU itu...

      Hapus
    2. sudah saya perjelas Pak, biar nggak membingungkan...hahaha

      Hapus
    3. oo inisialnya AU ya angkatan udara

      Hapus
    4. ohh tadi itu soal penafsiran saya. soalnya gubrak itu, saya nggak liat angkanya yang kepala 2 dimbandingkan yang kepala 4. hehe..
      kalo baca, pasti baca dong

      Hapus
    5. yang kepala dua siapa yang kepala 4 siapa ? jadi bingung

      Hapus
    6. BB itu taksi bau bangke ya..?

      Hapus
    7. lah genah ora maca Zakroni tah..

      Hapus
    8. apa koh, Mil?
      ditunggu nang warunge Emprit malem takbiran jam sewelas.

      Hapus
    9. dua pak tuwa janjian malem takbiran nih...mo kliling nyambangi mantan pacar y?!

      Hapus
    10. Apakah Mbah Buyut mau ikut serta? Silakan lho...

      Hapus
    11. nah kan, ngandel...kalau ketemu gelutan wae...

      Hapus
    12. pengumumane kurang tuh...
      malem takbiran jam 11 bawa tabuh bedug sendiri sendiri...

      Hapus
  6. saya sebagai bapak dalam pemimpin perjalanan jarak jauh selalu mengutamakan kenyamanan rombongan saya.Diusahakan tidak naik motor gl pro karena boyoknya sakit, ya itu tadi jarak dekat aja yang biasaya saya jalan kini harus naik becak, atau angkutan, begitu juga jarak mojokerto tuban yang biasanya saya naik motor kini harus naik sepur atau bis. ini pelajaran dari mbak khusna yang dapat saya petik.
    terima kasih klinik tong feng, eh...........

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus saya harus gimana kalau begini coba?

      Hapus
    2. kalau naik GL Pro jarak jauh, ya kasian Mbak Nia-nya to Pak...

      gimana pun boleh Pak Ci, mau jungkir balikyo silakeeeen...monggo...

      Hapus
  7. wah mahal2 banget tuh tarif nya, apalagi buat pelajar seperti saya. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. harga sebanding dengan jaraknya kok Dik...malah kayak berpetualang je, naik taxi kok nyampe jam-jaman

      Hapus
  8. dari awal mungkin gak nanya dulu, seringnya gak pakai argo tp dihitung carter..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi perjalanannya memang jauh juga tuh dari bandara ke tempat mbak khusna

      Hapus
    2. kalau di Sumatra, saya nggak berani langsung buka pintu, pasti nawar dulu Mbak Iis. Tapi kalau di Jogja, nggak perlu tawar menawar...

      Hapus
  9. happy mudiking... #hallahhh... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. happy pak Pri...tapi kami nggak mudik Lebaran tahun ini...

      makasih kunjungannya

      Hapus
  10. kalau melihat bandara Bandara Sutan Syarif Kasim II jadi kangen ...kalau mamang dari bandara naik Travel aja, lebih aman dan dapat snack lagi heheeh... taksi kan buka pintunya saja 20 ribu x pas naik dan turun terus ditambah lagi kalau berenti di perjalanan kan bertambah tuh buka pintunya jadi 4 kali... mungkin mbak khusna naik taksinya berenti terus ya jadi beberapa kali buka pintu hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sama
      kalo lihat bandara langsung inget jogja. tiap buka pintu juga selalu ingat lain lain
      wah pokoknya gitu deh...

      Hapus
    2. hahaha...Mamang bisa aja. Ingat Du-Du ya Mang? Duri Dumai...

      Pak Raw malah ingatnya yang nyupir terusss...ngandel.

      Hapus
  11. hihi.. iya sih mbak klo di liat dari jaraknya lumayan juga ya..
    klo dari cengkareng ke bandara soekarno hatta aja kena 80-100 ribu. itu dekat plus masuk tol :)
    salam kenal mbak :)

    BalasHapus
  12. hihi.. iya sih mbak klo di liat dari jaraknya lumayan juga ya..
    klo dari cengkareng ke bandara soekarno hatta aja kena 80-100 ribu. itu dekat plus masuk tol :)
    salam kenal mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Mbak Yulita...salam kenal juga. Lebaran mudik nggak nih?

      Hapus
    2. insyaAlloh mudik mbak (mudiknya malah ke kota besar :D ) ^^

      Hapus
  13. hampir semua taksi di Indonesia begitu. jarang yang mau pakai argo. Jangan heran jika lama-lama taksi akan kehilangan pelanggannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya mendingan jadi pelanggan kios ubi cilembu azh kang...dijamin aman

      Hapus
    2. ada juga taxi yang benar-benar baik Pak, tapi jarang...nah itulah masalahnya.

      aman suraman ya Pak..

      Hapus
  14. Mobil angkotnya serem amat. Terlalu rendah dasbbordnya. penuh stiker lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mobil berblangkon itu sih

      Hapus
    2. mobilnya ki dalang sabdo, kali pak zach

      Hapus
    3. memang mobil tambang di sisni kayak gitu semuanya Mas...dalangnya siapa ya?

      Hapus
  15. pas buka blog ini....telponku bunyi...jadi bingung nih...mau ngapain tadi saya kesini y?

    BalasHapus
    Balasan
    1. akang kan sopir taksi... mau jemput KK dari bandara kan?

      Hapus
    2. Kang Hadi memang punya reputasi sebagai...
      laki-laki dengan sejuta alasan.

      Hapus
    3. tapi gak sejuta perkara kan?

      Hapus
    4. sudah senyum di sini saja saya sudah seneng kok Pak Ci,,,

      Hapus
    5. kang lembu memang jago banget deh

      Hapus
  16. perjalanan yg melelahkan ya, bu. kalo ngomongin moda transportasi dan masih ada yg bermain nakal gitu, apalagi sampe terjadi kasus2 pemerkosaaan, dirampok, dipalak, di dalam mobil umum, seperti di berita2, mestinya pemerintah daerah cepat mengambil langkah. ini tentang pemenuhan kebutuhan publik dan hak rakyat untuk mendapatkannya. pemda dan kepolisian mestinya mengambil langkah preventif, jangan reaktif, biasanya pas udah ada korban baru bertindak. ini kebiasaan dalam film2 india, polisinya datang saat perkelahian dan udah banyak makan korban.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang Pak. kasihan kalau lihat orang asli sumatra, kalau mudik ke daerah mereka, naik travel atau bus jarak jauh, bisa 15 jam atau 20 jam perjalanan. membayangkan saja sudah capek, belum lagi resiko perjalanan, ya copet tadi...semoga pemerintah kita lebih care, nggak cuma jawa saja yang dibangun...

      Hapus
  17. sebaiknya sebelum naik ditanya dulu mbak berapa harga, kadang ya suka kejebak gitu kalo pake kendaraan umum, tapi gak apa mbak anggep aja pelajaran dan sedekah ke supirnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas rizal...tapi mereka kan memonopoli bandara, kalau nggak mau tarif itu, ya sudah cari taxi lain--mungkin seperti itu prinsip mereka, sedang untuk nyari taxi lain misal burung biru, musti keluar area bandara---jauh

      betul sekali...sedekah...

      Hapus
  18. Emang kadang sering gitu mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang tapi sering?

      saya langsung pengin nyanyi nih..

      Hapus
    2. makasih kunjungannya teman...serba lagu, pasti banyak lagu di sana...

      monggo kalau mau nyanyi...saya dengerkan wes

      Hapus
    3. e lah...rupanya serba lagu tu Mas Rizal to,,,maaf

      Hapus
  19. dalam setiap kejadian pasti selalu ada hikmah yg bisa dipetik

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget, kawan. dan hikmahnya itulah yang musti kita ingat ya...bukan dongkolnya...thank's kunjungannya

      Hapus
  20. enakan yang sewa mobil sob. 400 ribu bisa seharian. Tapi dapat pengalaman kan. Jadi tahun depan bisa memilih armada yang tepat. Jangan mau di akalin sopir nakal kak.

    BalasHapus
  21. Wah parah banget tuh sopir taksinya. Masa harganya beda jauh dengan taksi lainnya. Tapi alhamdulillah dapat pelajaran darisana. Di kemudian hari bisa lebih bijak memilih kendaraan. Mau menyewa mobil atau menggunakan jasa mereka.

    BalasHapus
  22. Kayaknya ada travel deh mbak dari kerinci ke pekanbaru hehehe belum pernah ke kerinci ...

    BalasHapus
  23. ternyata banyak juga supir nakal

    BalasHapus
  24. copet berkeliaran dimana-mana jdi waspadalah,.waspadalahh!!! hehe

    BalasHapus
  25. Sungguh hidup begitu sulit hingga banyak org yang gemar membuat kesulitan... Semoga Allah mengampuni dosa kita semua....

    BalasHapus
  26. Pengalaman yang penuh dengan hikmah mbk :)

    BalasHapus
  27. Saya biasanya dari bandara Sultan Syarif Kasim ke Pangkalan Kerinci naik taksi sampai Harapanraya Rp. 25 ribu terus naik umum yg mangkal di Harapanraya ke Pangkalan Kerinci Rp. 30 ribu sampai di Lintas Timur Pangalan Kerinci naik becak motor ke rumah Rp. 20 ribu lumayan hemat. Kalau naik taksi langsung ke pangalan kerinci belum pernah. Masalahnya kadang2 di kendaraan di Harapanraya ke pangkalan kerinci susah mencari penumpang terpaksa nunggu agak lama, tapi di sana ada beberapa kendaraan yang mangkal kita tinggal pintar2 milih mana yang paling banyak udah diisi penumpang dan ngak lama ngetem.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya