Day 15: Jeruk Nipis Sahabat Bagi yang Alergian



Saya baru tahu kalau saya punya alergi terhadap sesuatu setelah saya tinggal di Sumatra. Dulu waktu di Jawa, sama sekali saya nggak ada pantangan baik terhadap makanan maupun minuman. Tapi tinggal di Jambi beberapa tahun lalu membuat saya jadi ngerti kalau saya ternyata alergi terhadap madu. Tau dong, Jambi gudangnya madu asli, dan madu asli sangat mudah dicari di sekitar Tanjung Jabung Barat, daerah tempat tinggal saya. Tiap hari saya minum madu, terutama pagi hari sebelum sarapan. Sayang ya, alergi madu...padahal madu sangat baik untuk tubuh kita--Alloh pun menyampaikan jelas kepada kita melalui Qur'an:

Surah An-Nahl ayat 69:
"Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia."

Dalam hadits pun Rasulullah banyak menyinggung madu sebagai obat, diantaranya:
Dari Abu Saad ra, ada seorang laki-laki datang kepada Rasulullah dan berkata, "saudara saya sakit perut." kemudian Rasulullah berkata,"beri ia madu!" hal ini dilakukan orang itu sampai tiga kali bolak-balik menanyakan kepada Rasul SAW, jawabannyapun tetap madu dan madu.
HR. Bukhari

"Hendaklah kalian menggunakan dua obat, yaitu madu dan Al-Qur'an." HR Ibnu Majah

Awalnya saya sering merasa gatal dan ruam di kulit saya. Heran, kenapa kok merah-merah begitu. Mungkin digigit nyamuk, pikir saya. Tapi kok banyak banget. Mungkin airnya kurang cocok dengan kulit saya. Ah, bukan, setelah mandi pakai air yang bukan berasal dari ledeng pun masih sama, gatal dan ruam.

Lama saya cuekin saja, toh ruamnya bukan yang sampai mengganggu sekali, semacam biang keringat saja. Kadang saya olesi dengan obat gatal cair, hilang, kemudian muncul lagi.

Suatu hari--ndongeng mode on, coba pengen bikin jus jeruk peras,ke kedai, nggak ada juga jeruk perasnya. Adanya jeruk madu atau jeruk berastagi, nggak asyik karena manis banget, kurang sensasi asem asemnya. Akhirnya pilihan jatuh ke jeruk nipis.

Jus jeruk nipis plus madu, ahai banget untuk diminum di siang bolong yang panasnya minta ampun. Sekali minum, masih belum nyadar, baru beberapa kali minum jus jeruk nipis plus madu, eh lha kok gatal-gatal di badan saya hilang...Merasa sudah sembuh, saya kembali ke rutinitas semula, minum madu tiap pagi. Lho...kok muncul lagi gatalnya. Dari situ saya simpulkan bahwa madu tersebut biang keladinya. Tapi, tiap minum madu disertai perasan jeruk nipis, gatal itu tak saya rasakan lagi. Coba googling, ternyata  tepung sari dalam madu murni memang menimbulkan reaksi alergi untuk beberapa orang, termasuk saya. Dan memang, di Sumatra madu murni sangat banyak ditemukan, seperti madu sialang ataupun madu jambi yang terkenal hitam dan masam.

pohon jeruk nipis
Sejak saat itu, setiap minum madu saya menambahkan air perasan jeruk nipis walaupun sedikit. Ternyata dalam jeruk nipis mengandung zat hesperitin phytonutrisi yang berfunfsi sebagai anti alergen pada tubuh manusia. Semuanya berawal dari coba-coba...akhirnya jadi ngerti obat alami untuk alergi madu.

Belajar dari sini, kita bisa simpulkan bahwa Alloh Maha Luar Biasa Baik, yang menciptakan suatu penyakit disertai dengan obatnya...

Semangat semangat dan happy fasting !!!



Posting Lebih Baru Posting Lama

52 Responses to “Day 15: Jeruk Nipis Sahabat Bagi yang Alergian”

  1. saya membaca dengan hati hati, jangan jangan seperti mbak iis sudah serius terus endingnya guyon, ternyata tidak,
    barangkali mau bilng alergi madu karena saya sudah manis, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadinya baca sampai tamat ya mas... sama... heheeh

      Hapus
    2. hahaha, percaya pak Agus sudah manis...pantesan dikrumuni semut---eh keceplosan.

      makasih sudah membaca dengan hati Pak---dibatin ya berarti? eh keceplosan lagi

      Hapus
    3. akir akir ini memang banyak orang keceplosan bilang saya masih muda, padahal iya lho

      Hapus
  2. Subhnallah walhamdulillah, Segala yang di ciptakan Allah itu tidak asal menciptakan tapi memberi manfaat bagi kita semua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hamdalah, semoga Pak Agus...

      buat Pak Zach dan Mamag, Anda berdua juga juara dan jos kok

      Hapus
  3. owh.. ternyata jeruk nipis bisa mencegah alergi ya.
    saya kalau minum madu yang sudah ada rasa jeruknya, jadi nggak perlu dikasih jeruk lagi..hehe

    *lain lagi kalau madu tiga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau para sibukers, memang sukanya yang praktis-praktis ya

      yang tiga ditaruh di mana Pak?

      Hapus
    2. di taruh gentong mbak, di gilindingno

      Hapus
  4. alhamdulillah kalo saya nggak punya alergi. paling alergi kalo liat istri belum mandi, itu doang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku alergi kalo ga punya duit
      pake jeruk nipis bisa gak..?

      Hapus
    2. alergi semua orang kayaknya itu Pak (baik Pak Raw maupun Pak Zach)

      Hapus
    3. saya alergi makan rajungan mesti bliduren, bisa gak ya

      Hapus
  5. berawal dr coba-coba, untung gk kenapa2.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tepatnya ketidaksengajaan Pak Pri...

      Hapus
  6. Alhamdulilah dapat info nih, thank you :)

    BalasHapus
  7. ada penyakit pasti ada obatnya, tingal kita yang berusaha mengungkapnya, ... betul tidak?

    BalasHapus
  8. tadi pagi postingan ini ndak ada...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemaren juga belum ada mang...
      jangan jangan...?

      Hapus
    2. jangan-jangan kebut semalam...hahaha...betul

      Hapus
  9. Ternyata jeruk nipis menjadi penangkal rasa gatal yang ditimbulkan akibat alergi too.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mas, bagus juga untuk yang alergi telur, tinggal perasin aja sedikit jeruk nipis di telur dadar...

      Hapus
  10. tiap pagi dimadu?

    untung alergi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ati2 dikrubung tawon, lho kalau kebanyakan dimadu..heheee..:)

      Hapus
    2. mandi madu...


      tawonnya suka nyengat ya Pak Boku

      Hapus
  11. Kalau digunakan untuk alergi yang lain bisa gak ya, soalnya saya alergi seafood. Sedikit2 saya paksa makan, sekarang kalau udang sudah tahan, coba besok tak coba makan kepiting sambil minum es jeruk nipis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan kepiting hidup lho Mas Is, entar kena cubit lho..

      Hapus
    2. bisa juga Mas Is, tinggal perasin aja jeruk nipis di olahan seafood

      Hapus
    3. kalau alergi makan sandal bisa gak, tiap kali saya makan sandal pasti deh di marahi ibu saya

      Hapus
  12. Oo gitu ya Mbak, saya alergi makan udang mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kaya suami saya Pak Boku, biasanya olahan udangnya saya keceri jeruk nipis...

      Hapus
  13. saya termasuk penggemar jeruk nipis lho ... soalnya dari hamil smpai menyusui, ini andalan saya kalo lg kena flu ... bdw apa kbar mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya yang kebagian menek wit jeruk bengi bengi,

      Hapus
    2. Hai Mbak Nia, lama tak ketemu. Gimana kabarnya, masih sibuk ya?

      Iya, soalnya pas hamil dan menyusui diminimalisir minum obat-obatan kimia ya Mbak, saya juga dulu...

      Hapus
    3. ini mau selesai kkn nya mbak, tgl 4 hari lagi :)

      Hapus
  14. wooi...pelan pelan bikin postingannya...semua orang kayanya pada ngebut deh....kesini ketinggalan, kesana ketinggalan...terusnya saya harus gimana coba?
    bikin postingannya seminggu cukup 1 azh atuh!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Pak Ci...nanti setelah lebaran ya...rencana mau merecord tausiyah selama Ramadhan, baik yang saya tau dr buku, ta'lim, denger dari masjid dll, tapi malah meleset, cerita yang enggak-enggak

      Hapus
  15. iyo malah keingetan pesenane ibue ncip
    stok madu dah lama habis. cuma ga tau sudah beberapa bulan ini ga ada orang bawa madu dari hutan. hujan terus ga ada madu katanya. di sini seliter 200rb, kalo di jambi berapa, bu..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di Jambi, 600ml harga 40-50 an waktu itu Pak, kalau di sini madu sialang harga 60-an...tetangga saya suka metik sendiri madunya. kebetulan kemarin hutan depan rumah ada sarang lebah, dipetik, hasilnya banyak juga.

      Hapus
    2. kok murah di jambi ya..?
      tapi ga masalah sih asal beneran asli ga kaya yang di toko. madu hutan disini rasanya rada-rada pahit gitu ga tau si lebah makannya bunga apa. kental banget dan warnanya cenderung gelap. ga ngerti ada efek buruknya ga. cuma modal percaya aja kalo madu baik untuk anak-anak

      Hapus
  16. sampe sekarang sy masih pakai pengobatan herbal untuk kedua anak saya. hampir gak pernah ke dokter. sebenernya juga dulu sy gak mau imunisasi anak, tapi karena hasil diskusi akhirnya dilaksanain. tapi dg komitmen mengurangi kebiasaan pakai obat2 kimia. dan sampe sekarang madu dan habbatusauda selalu jadi pilihan utama buat kesehatan anak. dan anak malah lebih nyenyak tidurnya, maennya kuat, makannya banyak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, saya juga mendukung banget dengan pengobatan herbal, zaki juga minum madu

      Hapus
  17. kalo saya, madu malah kesukaan dan menjadi konsumsi saya setiap hari. Hanya saja, yang alergi itu kalo makan 'anak' tawon, dipastikan badan saja mbrentol sekujur tubuh. Padahal bothok tawon, enaknya luar biasa
    Salam silaturahim dari Blitar Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih Pak Pakies. kalau anak tawon biasa dibikin peyek juga Pak, tapi saya nggak berani makan, selain geli, juga keluarga saya pada biduran, takut kena biduran juga. Biasanya kalau di keluarga ada riwayat alergi dari ortu, anaknya kan ikut alergian juga.

      Hapus
  18. Mbak anak saya alergi ayam, habis makan ayam pasti biduran. Minta solusi nya dong

    BalasHapus
  19. Saya hobi minum jeruk nipis dan madu, trnyata manfaatnya lumayan ya ckckkckck

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya