Day 17: Hamdalah, Masjid At-Taqwa Khatam Pertama


Jum'at 26 Juli, hari ke 17 Ramadhan, masjid At Taqwa, satu-satunya masjid yang ada di Town Site I mengadakan khataman pertama selama bulan Ramadhan 1434 H ini. Sejak bulan Ramadhan, acara semaan membaca Al Quran digeser setelah shalat tarawih hingga pukul 11 malam. Hari-hari biasanya semaan menbaca Al Quran ini dilaksanakan setiap hari setelah berjamaah shalat shubuh hingga pukul 6 pagi.

Jadi, tiap malam setelah shalat tarawih, kita masyarakat komplek bisa mendengarkan lantunan suara merdu bapak-bapak yang bertilawah, termasuk suara putra Pak Ustadz Masjid At Taqwa, Ustadz Syafrizal. Suara putra beliau yang baru duduk di bangku SD itu begitu merdu dan jernih, layaknya kita mendengarkan tilawah Taha Al Junayd kecil, yang melenakan dan membuat kita jadi tambah semangat mengaji.
Setiap malam, beberapa bapak melakukan semaan bersama. Ayah Zaki sengaja tak ikut karena tuntutan pekerjaan yang jam kerjanya tak teratur. Bisa-bisa di tengah tilawah, dijemput taxi untuk ke pabrik...malah nggak khusyuk tentunya. Beberapa karyawan general saja yang rutin mengikuti. Karyawan yang bekerja dengan sistem shift tentu tak bisa mengikuti tilawah ini secara berkesinambungan karena ada saatnya mereka masuk kerja malam hari.

Setiap malam kurang lebih 2 juz mereka baca, hingga hari ke 17 ini, usai sudah hingga juz ke-30. Ada rasa haru mendengarkan lantunan Qur'an--dari rumah. Mengingatkan saya, betapa cepatnya Ramadhan ini berlangsung, tak terasa sudah setengah jalan kita lewati. Semoga kita semua terhindar dari menyia-nyiakan waktu yang setengahnya...aamiin.



tak ada foto masjid dari luar, hanya satu gambar saat Ust Ahmad al Habsy bertausiyah sebulan lalu





Happy Fasting buat yang menjalankan ibadah puasa !!!




Posting Lebih Baru Posting Lama

31 Responses to “Day 17: Hamdalah, Masjid At-Taqwa Khatam Pertama”

  1. Masya Allaah, sejuk banget postingnya.
    saya bisa terharu habis-habisan pasti kalo denger suara putera Pak Ustadz.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertama dengar suara si adik itu, saya kaget luar biasa lho Pak...kirain muter kaset...ternyata beneran tilawah asli tanpa di-edit...kadang ikut merinding mendengarnya.

      Hapus
    2. berarti aku doang yang kepanasan ya...
      *ada yg sumbang payung gak..?

      Hapus
    3. kepanasan ya krn ada setaaaaaaannnnnn...kwkwkwwww

      Hapus
    4. Kang Rawin kepanasan soalnya lagi bakar bakar ayam di tengah hutan

      Hapus
    5. suaranya renyah ya mbak,enak didengar dong

      Hapus
    6. mana ada setan ketawanya kwkwkwkwww
      dimana mana mah hihihihihiiiii

      Hapus
  2. jaman di madrasah saat saya kecil dulu, betapa rutin saya ikut tilawah bersama yang kemudian diakhiri khataman. kalo sekarang, susah banget, tentu alasannya soal waktu yang terlalu banyak tersita buat pekerjaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hamdalah di komplek tiap hari ada kajian dan tilawah Qur'an pak. Kalau hari biasa, setelah shalat subuh...para bapak saja, yang ibu-ibu ada jadwal tersendiri, tiap Selasa sore

      Hapus
  3. ustadz ahmad al habsy pernah kesana ya Mbak? wahh mantep.. kalo ustadz hadi pernah? (baca: tuvlihadi)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah 2 kali beliau tausiyah di sini Pak, bahkan katanya ada bos di sini yang saudara beliau...

      kalau ustadz terkenal, baru beberapa yang kemari Pak, beda dengan artis ibu kota selevel yuni shara, tiap taun baru banyak yang manggung di Lapangan Merdeka, lapangan di sebelah barat Masjid At-Taqwa...

      Hapus
    2. ustadz hadi...ditunggu, monggo silakan, bawa ubi yang banyak ya...biar tetangga-tetangga saya kebagian...

      Hapus
    3. mbok sekali kali ustad makroni ditanggap bu. ga perlu bayar suka bagi bagi thr pula...

      Hapus
    4. hehehe, sejak kapan berubah jadi makroni, pasti sejak ada babi pink ya...

      Hapus
    5. la aku ga tega kalo nyebut nama asline
      kata pacul namanya zakaroni
      tar bisa batal puasa kalo nyebut

      Hapus
  4. Hebat benertuh ya putra Ustadz Syafrizal, usia masih begitu belia tapi udah bisa bertilawah dgn merdu

    BalasHapus
  5. Taha Al Junayd ? kebayang suaranya itu merdu sekali mbak,mengademkan hati

    BalasHapus
  6. Wah saya salut sama putra Ustadz Syafrizal. Masih kecil sudah pinter ngaji. Yang udah gedhe aja belum bisa-bisa hehehe :D Ma kasih ya atas sharenya :) Menarik sekali sebagai motivasi dan inspirasi untuk kita semua agar bisa belajar ngaji :)

    BalasHapus
  7. wah, dikampung saya juga banyak anak-anak yang tadarus habis tarawih ...

    BalasHapus
  8. waaah coba suruh ikut audisi tahfidz indonesia mbak anaknya ust. Rizal.. hehee.. kok bapak2 yaa.. ibunya mana?

    BalasHapus
  9. indah dan menyejukan ibadah puasa jadi tambah semangat, apalagi kalau ada seorang anak yang ngajinya bikin maknyess, jadi tambah haru...kenapa saya kalau ngaji, suaraku sember....tapi semoga saja malaikat yang mendengarkan suaraku tetep menikmati dan tetep tersenyum manis untuk saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aneeh....dan tumben,
      ko ngga ada yang komentar dibawahku...pada takut y?

      Hapus
  10. tadarusnya lebih di mempengi biar cepet selesai/khatam.

    BalasHapus
  11. terakhir khatam kapan yah? udah lama...
    coba deh dengan terjemahannya bisa khatam berapa hari/bulan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengatamkan terjemahan Al Qur'an memberikan makna sangat luar biasa buat qolbu kita karena kita menjadi lebih tahu secara global kandungan Al Qur'an yang dengan itu memacu kita untuk membaca tafsirnya

      Hapus
    2. setuju dengan kang pakies

      Hapus
  12. Alhamdulillah...
    Ayo lebih ditingkatkan ibadahnya di bulan suci ini...

    BalasHapus
  13. aminn mbak :) iya yah mbak enggak terasa kalo ramadhan tahun ini cepet banget berlalu :/

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya