Day 18: Mie Atjeh


mie atjeh buatan sendiri

Saya yang hobi banget makan mie, segala macam mie, baik itu mie rebus atau mie goreng, kecuali kwe tiau dan mie instan, selama bulan Ramadhan ini susah banget nyari mie di komplek. Food court KIK sebagian pedagangnya pindah ke Lapangan Merdeka, buka lapak di bazaar Ramadhan, kantin Pujasera dan Shangrila pun buka cuma sore hari saja, itupun yang buka cuma rumah makan kapau bergaya padang dan masakan melayu saja. pedagang mie-nya sudah pada mudik mungkin, atau pindah buka lapak aneka minuman di lapangan. Memang setiap Ramadhan tiba, Lapangan Merdeka dekat Masjid At-Taqwa dijadikan gerai aneka jajanan dan minuman untuk berbuka puasa. Pedagangnya boleh siapa saja, termasuk ibu-ibu warga komplek. Aneka macam makanan, mulai yang bergaya jogja, sunda, madura, bali, minang, aceh, melayu ada di sana. Tapi saya kapok, nggak lagi-lagi jajan di lapangan, ingat puasa tahun lalu saya diare setelah jajan sup buah di sana.

Kangen pengen makan mie untuk buka puasa, saya bikin sendiri, selain lebih higienis, juga sekalian bagi-bagi untuk tetangga. Sengaja bikin mie ajceh (mie aceh), yang mudah, praktis, dan rasanya cocok di lidah tetangga-tetangga. Kalau bikin mie jawa yang identik dengan rasa manis, tetangga-tetangga pada kurang suka. Mie atjeh cenderung segar, pedas dan tak begitu manis.

Bahannya simple saja, mie basah 1 kg, aneka bumbu yang didapat dari nyontek mbah google, udang atau daging ayam dipotong dadu, tauge, sawi hijau dan acar. Sebenarnya versi originalnya mie atjeh dilengkapi dengan daging kambing, tapi di Pangkalan Kerinci mencari daging kambing hampir sebuah kemustahilan, jadi saya pakai udang saja yang gampang dicari.

Bumbu yang sudah dihaluskan ditumis dengan minyak setengah cangkir, setelah harum, masukkan udang kupasnya. Setelah udang berubah warna, masukkan sayuran dan garam...nggak pakai vetsin, nggak pakai masako atau royco...cukup garam dan kecap saja. Nggak usah kawatir rasanya bakal kurang mantap ya, kan sudah ada udang yang mengandung MSG alami, dijamin tanpa vetsin pun sudah mak nyuuuuus. Setelah sayuran tercampur rata, tinggal masukkan mie basahnya...aduk, tunggu sampai mie agak kering, dah jadi deh....

Satu kilogram mie basah bisa menjadi 10 porsi mie atjeh. Sebagai pelengkap, bisa ditambah acar mentimun dan emping goreng....hmmmm...nyummy....



Happy Fasting!!!

Posting Lebih Baru Posting Lama

9 Responses to “Day 18: Mie Atjeh”

  1. di deket rumah saya ada yang jual ini. cuma koq saya kurang cocok ya.. lebih enak isteri saya yang bikin, mi goreng atau mi rebus tanpa bumbu sekalipun. apalagi bisa nambah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu waktu pertama nyoba saya juga kurang suka Pak, kurang mengena di lidah, tapi lama-lama jadi doyan---banget malah

      Hapus
  2. gimana kalo mentimun sama emping gorengnya,
    diganti dengan semangka dan ubi goreng? masuk nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. masuk banget...selera Mang Lembu...hahaha.

      Hapus
  3. semenjak saya di aceh,saya juga suka mie aceh.
    menurut lidah saya,mie aceh rasanya agak asam karena tomat dan bumbu merahnya itu yg jadi ciri khasnya. ada mie goreng kering dan mie goreng basah. variantnya mie daging,mie udang dan mie kepiting :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmmm...sedap deh pokoknya. saya juga suka banget tuh Mbak Yuli, rasanya terkesan seger gitu kan? saya paling hobi yang kepiting kuah.

      Hapus
  4. kalau ini istri saya pinter banget bikinnya, mudah soale jadi di permak jadi istimewa,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Nia memang keren abis. Dipermak ala lidah jawa kan Pak?

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya