Day 5: Belajar Sabar...


Bila puasa tiba, beberapa aktivitas berat memang sengaja saya kurangi terutama yang berhubungan dengan acara keluar rumah. Kami lebih banyak menghabiskan waktu di dalam, ngendon. Bila cuaca bersahabat sih nggak apa, tapi bila seperti hari ini yang panasnya luar biasa, mending menunda dulu deh...Tapi sejak kemarin sore anak saya merengek minta dibelikan pedang-pedangan dari spon. Awalnya, kemarin siang Zaki saya ajak ngantar teman ke Town Site II, yang jaraknya kurang lebih 25 menit bersepeda motor dari Town Site I. Pulang dari Town Site II, kami mampir ke swalayan untuk beli buah. Sudah dua hari tidak berbuka dengan buah sedikitpun, mau beli di kedai harganya seawang-awang sejak awal puasa. Di swalayan, dia melihat ada beberapa mainan dipajang di ujung meja kasir.

"Bunda, pedangnya keren ya...Zaki belum punya." seperti biasa, bahasanya selalu halus, tapi mengena. Mak jleb.

"Zaki, kita bayar dulu buah-buahannya di kasir, kalau uangnya masih cukup, baru kita beli pedang-pedangannya."

Alasan saya untuk menunda pedang itu, atau lebih baik jika nggak usah beli mainan spon itu sekalian, harganya mahal, Rp 21.000 hanya untuk spon yang dililit di bahan keras berbentuk pedang, kemudian dikasih warna. Enggak.

Beli pear, jeruk, apel, total Rp 64.000, masih ada sisa Rp 36.000. Jelas masih cukup untuk beli pedang. Tapi alangkah baiknya jika nggak usah beli, batin saya tetap nggak setuju dengan pedang-pedangan spon itu.

"Masih cukup Nda, uangnya?"

"Masih Zaki, tapi coba kita tengok tabungan Zaki dulu ya, ini uangnya untuk belanja ke tempat Nenek besok," nenek maksudnya Nenek pemilik kedai.

Zaki mengangguk. Kami pulang.

Sampai rumah, Zaki langsung membuka kotak makan yang berubah fungsi jadi peti harta karunnya setelah salah satu kuping box itu patah.

"Nda, udah banyak kan...cukup kan...."

Kami susun uang-uang kertas yang makin hari makin kucel itu.
Dua puluh empat ribu. Jelas cukup.

"Cukup Nak, ada duapuluh empat ribu, harga pedangnya dua puluh satu ribu, berarti ada sisa tiga ribu." entah paham entah tidak, tapi sepertinya dia sangat berharap.

"Besok kita belinya ya Nak, ini sudah mau maghrib, sudah mau buka puasa. Katanya mau ikut tarawih."

Dari semalam anak saya tidak ada komentar atau menghubung-hubungkan pedang spon di tiap kata-katanya. Aman, pikir saya.

Tadi bangun tidur, hamdalah, masih aman. Tak ada kata pedang keluar dari mulut mungilnya.

Tapi, siang tadi.....

"Ayo Nda, kita ke Mandiri beli pedang." nama swalayan tempat kami belanja kemarin.

Deg...eh, dia ingat.

"Tunggu ya, masih panas banget, nanti kalau sudah teduh, kita berangkat."

Kemudian dia menarik-narik baju saya.  Untuk yang sekian kali, dia menarik dan menarik lagi. Agak risau saya. Sementara Riau siang ini panas luar biasa.
Lagi, kali ini tak cuma baju saya, tapi dia mulai memukul-mukulkan tinju kecilnya ke pinggang saya. Saya coba membujuk. Tapi malah tangisan melengking tinggi keluar dari mulut mungilnya. Tak cuma itu, dia mendorong-dorong saya.

Benar-benar kuwalahan saya. Tak seperti waktu ngidam jam Ben 10 dulu, kali ini anak saya sudah jauh lebih gigih merajuk dan meminta.
Untuk mengajaknya berangkat detik itu juga, saya masih benar-benar belum mau, panaaaassss banget cuacanya. Bisa bisa pingsan di jalan. Sedang jarak ke swalayan bukannya dekat, tapi mesti keluar town site dulu, kemudian menyusuri jalan Lintas Timur Sumatra, di mana truk-truk trailer dan truk logging berlalu lalang 24 jam.

Pengen ikut nangis rasanya. Hampir setengah jam, belum juga ada ide muncul, bagaimana membuat Zaki diam dan mau mengerti. Mengalihkan perhatiannya malah membuat dia semakin menjadi. Kasihan sekali melihatnya menangis....Saya tau dia lelah dan haus berteriak-teriak seperti itu. Saya bikinkan susu. Sambil duduk di depan tivi, dia minum susu, dan diam tentunya. Saya lanjutkan kegiatan sebelumnya, menyetrika baju. Hari ini cuaca luar biasa panas, cucian yang saya jemur jam 8 pagi tadi, pukul 10 sebagian sudah kering.

Selesai menggosok pakaian...eh...Zaki tertidur. Pulas nampaknya. Mungkin pedang spon itu sedang menggelayut di mimpinya.


Sabar kadang sangat susah digapai......

Happy fasting bagi yang menjalankan ibadah puasa!!!!!

jadi anak baik ya Nak...




Posting Lebih Baru Posting Lama

36 Responses to “Day 5: Belajar Sabar...”

  1. Anak kecil memang selalu begitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bekas anak kecil seperti Sampeyan, njelehi Kang!

      Hapus
    2. hahaha...kalau ketemu, mesti pada reunian.

      ini baru pulang dari beli pedang....

      Hapus
    3. dari cerita di atas sih ZAki udah bener, udah nurut persis kata simboke, menagih sesuai janji simboke tapi ......yang njelehi ya kang Zach itu..huh!!

      Hapus
    4. untungnya saya barudateng...jadi ngga kena di njelehi bapak itu berdua....;o)

      Hapus
    5. yang paling njelehi ternyata sudah datang. Kang Pacul bersaing memperebutkan peringkat pertama sama beliau.

      Hapus
    6. pacul sama lik zach waktu kecil suka pedang pedangan...

      *mbuh pedang sing ndi

      Hapus
    7. Pak Raw ngerti banget, kayaknya juga sering...mbuh saya nggak paham.

      Semalam beli pedang spon-nya, pakai uang tabungan Zaki sendiri. Belum ada 1 jam dimainkan, sudah hancur berkeping-keping. Akhirnya dibikinkan pedang-pedangan oleh ayahnya dari bekas pesawat aeromodeling.

      Hapus
    8. anak anak memang gitu. si ncip tablet mulai dicicil aja belum udah remuk. anggap saja itu biaya atas kreatifitas anak

      makanya anak anak suka aku ajakin main mainan jadul. ajak bikin sendiri siapa tahu mereka bisa menghargai kalo bikin itu butuh usaha.

      kalo semua mainan dapat beli takutnya keterusan mereka ngegampangin. rusakin aja ga perlu cape ini... haha

      Hapus
    9. kalo bisa pas ayah nya zaki membuat pedang2an itu zakki juga diajarin mbak supaaya nantinya kalo rusak dia bisa benerin lagi

      Hapus
  2. Mbak Khusna itu dari wajah udah keliatan sabar koq. Kalo Kang Hadi, baru tuh keliatannya nggak keren.
    nyambung kaan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kata sayah mah...justru yang sabar itu zaki.

      saya...sabar....ih ngga banget kalee kang...hehe

      Hapus
    2. sayah mah bubar wae lah...

      Hapus
    3. kalau Pak Ci, kelihatan, apapun situasi yang dihadapi, tetap senyum...tapi mbok topinya itu lho...dilepas...hehehe

      Hapus
  3. huh...kalau saya ada disampingnya...udah langsung tak beliin, bukan soal dari spon yang ditempelin kebenda keras...tapi hayalannya yang mahal bu....

    udah okeh banget anak seumur gituh mau bersabar dan mau dibujuk...kalau saya yang jadi zaki udah loncat dari gedung...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ihh, nggak sesuai program pokok PKK banget.

      Hapus
    2. program BKKBN ndeyan .. he he

      Hapus
    3. tinggal bikin kuintansi ya, mang...
      dana add lumayan banyak inih
      haha

      Hapus
    4. itulah Mang Hadi...

      saya agak sayang dengan harga yang tak sebanding dengan barangnya Pak Ci, maklum emak-emak...maunya ngirit. Setelah dibeli, belum sejam dimainkan, sudah berantakan...datang ayahnya, dibikinkan pedang dari bekas sayap pesawat aeromodeling, malah awet.

      Tapi, paling enggak bisa untuk pelajaran si Zaki, bila tak semua keinginannya bisa dituruti. Ada saatnya dia harus berusaha dulu.

      Hapus
  4. Nak, kesini deh, pakde beliin pedang sinih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pedang beneran tapi ya pakde .. he he

      Hapus
    2. pedang panjang, punya nenek moyang ya

      Hapus
    3. nenek moyangku seorang pelaut...lagunya.

      Hapus
  5. Biasanya anak kelingan nek dijanjeni wong tuwa , tapi kadang wong tuane sing kakean alasan, termasuk aku .. he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang memang musti digitukan Mas, nggak semua kemauan dan keinginannya kita turuti, ada kalanya dia harus berusaha dulu.
      Besok kalau sudah besar, dia terbiasa dengan meminta langsung dikasih...kan repot ya, apalagi kalau yang diminta sesuatu yang di luar kemampuan kita.

      Hapus
    2. inyong setuju kie ...*karo mantuk2

      Hapus
  6. ih sabar banget tuh Zaki, nak sini aja deh nanti mamang kasih pedang PENDEKAR YOKO

    BalasHapus
    Balasan
    1. dikasih pedang pendekar Yoko, takut nanti jadi pandai bertarung Mang...

      Hapus
    2. yoko itu nama tetangga nya mamang ya?

      Hapus
  7. Balasan
    1. sama-sama.
      sabar menunggu buka...
      semangat!!!

      Hapus
  8. si ncip kalo pengen mainan ga pernah pake ngamuk. tapi diem terus didepan tukang dagangnya dengan sorot mata yang susah diungkap dengan kata-kata. mata itu yang selalu bikin aku ga tahan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu Zaki juga begitu Pak Raw, mengandalkan kata-kata, "Nda mainannya bagus deh, Aki belum punya"...dsb. tapi beberapa kali lihat pernah lihat ada anak kecil meronta-ronta di supermarket karena minta sesuatu, mungkin menginspirasi dia.

      saya berusaha selalu menepati janji ke Zaki, tapi memang, kala minta mainan, sekarang mulai saya kasih pengertian dan nggak langsung saya belikan. Mainan dia sudah terlampau banyak hingga berkardus-kardus,

      Hapus
  9. menurut orang tua barang itu sih gak bernilai dalam arti terbuat dari spon tapi kok mahal, tapi bagi anak dengan daya imajinasi tinggi sangat di butuhkan, bagus mbak langkah seperti itu, biar nyuwune gak sak dek sak nyet

    BalasHapus
  10. kesabaran mungkin berarti banget,

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya