Sesuatu Yang Dirindukan (satu)


Bismillah...

Mumpung bulan Agustus nih, rasanya pas banget kalau bercerita tentang perjuangan. Ups! Terlalu berlebihan sepertinya apabila disebut perjuangan. Jadi apa dong? Pengalaman hidup, ya...saya akan berbagi secuil kisah hidup saya beberapa tahun lalu waktu saya dan suami tinggal di pelosok provinsi Jambi, tinggal di tengah-tengah kawasan hutan tanaman industri di kabupaten Tanjung Jabung Barat, empat tahun lalu. Jadul ya?

Hampir 5 tahun kami menuang baris-baris kisah berumah tangga. Bermula dari penghujung bulan Oktober 2008 kami melangsungkan ijab qabul pernikahan kami, kemudian sebulan setelahnya saya diboyong dari kampung halaman saya di Bantul, Jogjakarta ke Jambi, tempat sang suami bekerja. Waktu itu belum bisa dibilang bekerja karena status beliau masih trainee dalam Apprentice Management Trainee (AMP) di PT. Lontar Papyrus Pulp and Paper Industry (LP3I), salah satu perusahaan kertas yang tergabung dalam Unit Usaha Sinar Mas Group, Asia Pulp and Paper Co. Ltd



Kala itu, baru 7 bulan usia ayah di AMP LP3I sebagai DCS Automation Engineer, yang harus dijalani hingga 1 tahun. Diantara 30 teman AMP yang hampir kesemuanya adalah fresh graduate, ayahnya merupakan salah satu dari 4 orang yang sudah menyandang gelar SUAMI. Sungguh suatu prestasi yang sangat membanggakan bagi saya.

Pertama menjejakkan kaki di bumi Jambi, tentu sebuah keasingan yang saya rasakan. Selepas dari Bandara Sutan Thaha, kami menuju ke kantor PT. Wira Karya Sakti, perusahaan yang bergerak di bidang plantation hutan tanaman industri (tanaman akasia) untuk pabrik kertas tempat ayahnya bekerja. Kami ke kantor PT WKS karena di sanalah pool transport pabrik berada. Bus-bus besar yang bertugas mengantar jemput karyawan dari Jambi kota ke Tanjung Jabung Barat, sekitar 135 km jaraknya, ditempuh dalam waktu 3 jam berkendara.

Tak banyak barang yang saya bawa dari kampung, hanya 10 stel pakaian beserta jilbab, mukena, buku-buku, obat-obatan dan perlengkapan wanita seperlunya. Saya bukan tipe wanita pesolek yang ribet dengan aneka macam kosmetik dan aksesoris. Bahkan bedakpun saya tak pakai. Hanya satu buah koper berukuran sedang dan sebuah tas selempang berisi beberapa dokumen penting, buku dan dompet. Acara boyongan itu jadi terkesan traveling karena minimnya barang bawaan.

Sekitar satu jam kami menunggu di pool transport sebelum bus karyawan itu membawa kami ke Tanjung Jabung Barat. Perjalanan 3 jam bukan suatu yang berat, pikir saya, karena saya terbiasa wira-wiri dari Jogja ke Madiun yang berjarak 4 atau 5 jam dengan bus.

Bus melaju dengan kecepatan sedang menyusuri kota Jambi. Sebuah kota yang benar-benar asing bagi saya---waktu itu. (Maaf) tatanan kota yang terkesan kurang teratur, semrawut dan kurang terencana. Di sepanjang jalan kota, dengan mudah dijumpai onggokan-onggokan sampah ditepiannya. Hanya dalam beberapa menit, kota Jambi telah terlewati, menandakan kalau kota itu bukan sebuah kota yang besar. Ruko-ruko dan gedung-gedung di tepi jalan dengan cepat sirna berganti area pemukinman yang diselingi lahan-lahan kosong penuh semak pekat dan rawa. Selama perjalanan, tak henti saya menatap ke arah luar jendela, melihat rumah-rumah panggung yang terbuat dari papan nan kokoh berdiri di atas genangan lahan  gambut. Kami menyusuri jalan yang disampingnya terdapat kilat-kilat pantuan aliran air yang cukup luas, Sungai Batang Hari saya rasa. Entahlah, bisa jadi perkiraan saya salah karena saya belum paham betul.

Kemudian kami memasuki Jalur Lintas Timur Sumatera, nah di sepanjang jalur itu saya tak ingin mengedipkan mata karena banyak hal menarik yang saya saksikan. Selepasnya kami bertemu dengan truk logging yang kayunya tumpah di tengah jalan...inshaa Alloh akan saya sambung kisah ini dalam tulisan yang akan datang...maaf tak ada gambar karena waktu itu tak ada niat mendokumentasikan perjalanan-------belum kenal blog sama sekali juga...



Posting Lebih Baru Posting Lama

62 Responses to “Sesuatu Yang Dirindukan (satu)”

  1. Balasan
    1. saya tunggu kelanjutannya juga mbak, soalnya tulisannya menarik dan ringan lho...
      #aseeek

      Hapus
  2. Ndak bisa membayangkan hidup merantau tanpa saudara......
    Melas banget kisahnya.....hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru indah...bisa bedua saja.
      kan ada yang blang, "jangankan cuman Jambi, kelubang semutpun adik akan ikut abangku tercinta"...gituh...belom ngrasain sih...hehe

      Hapus
    2. nggak melas kok Mbak Ind, betul kata beliau Mang Cilembu, justru indah...walaupun musti tinggal deket lubang semut dan sarang kecoa, besok saya ceritain ya...

      Hapus
    3. kang hadi memang rajanya pengalaman,

      Hapus
    4. asal jangan raja tega aja deh mbak

      Hapus
  3. Seru banget cerita perjalanan Vs perjuangannya mbak... ditunggu kisah lanjutannya bagian dua

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga ikut nungguin di koran harian :)

      Hapus
    2. iya Mang, asyik pastinya kalau banyak yang nungguin gini, jadi semangat...asal jangan nungguin saya lagi masak ya...ntar grogi jadi keasinan dan gosong deh...

      Hapus
    3. saya gelar kardus aaja deh sambil ditemani ubi rebus

      Hapus
  4. perjuangan satu yang keren, karena satu satunya dari sekian banyak fresh graduate yang gelarnya suami....kalau gituh udah ngga fresh lagih dong KK....hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, hare gene nggak fresh, enggak dong Pak Ci...tiap hari mandi kok.

      menikah di usia muda ternyata menyenangkan lho Pak. walau 24 tahun bukan seratus persen dikatakan muda seutuhnya sih...yang lain dipanggil om atau tante, kami dipanggil budhe atau pakdhe sama anak2 temen saya yang usianya di bawah zaki...gimana coba? keren kan?...ups keceplosan

      Hapus
    2. 24 taun itu masih abege lah...
      memang jadi indah karena masa mama menikmati kebersamaannya makin panjang. apalagi dijalani berdua jaduh dari kampung halaman. oh indahnya...

      Hapus
    3. apalagi jauh dari perumahan warga oh indahnya, auwoooo

      Hapus
    4. bahagianya banyak yang mendoakan kami...semoga senantiasa demikian dengan keluarga-keluarga Bapak-Bapak sekalian...

      Hapus
  5. pengalaman yang sangat mirip dengan saya nih, begitu ijab kabul syah, saya dan istri besoknya langsung boyong dan berjuang di Pontinak Kalbar. Jauh dari sanak sodara, tapi asyik berdua menikmati bulan madu dengan segala keterbatasan tapi sungguh hati menjadi sangat kaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget Pak Pakies, dunia serasa milik berdua ya...suka duka seutuhnya dijalani berdua, makin menambah erat hubungan pernikahan tentunya...inshaa Alloh (doa saya untuk semuanya)

      Hapus
    2. kalo aku begitu ijab kabul, istri langsung tak boyong ke kamar. eh ke jogja ding. udah keluar citra baru ditinggalin ke hutan.. :D

      Hapus
    3. saya menyimak dulu deh,,,soalnya pengalaman saya juga hampir sama . sama sama memboyon istri masing-masing ke kamar

      Hapus
    4. lha saya begitu ijab Qabul malah langsung ditinggal ke Jambi je Pak, baru sebulan kemudian bisa berkumpul kembali. Jadi ceritanya pulang cuma ijab trus balik ke Jambi lagi....

      Hapus
    5. aaah...boong ah, masa abis ijabqabul, langsung berangkat ke Jambi...emang ngga digotong dulu kaya kang rawins gituh....ah bo'ong nih KK

      Hapus
    6. haha mang lembu dilawan...

      Hapus
  6. Pengalaman yang berharga ya .. :) Jadi sampai sekarang tetap di rindukan ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. rindunya sama teman-teman di Jambi sana yang sampai detik ini tak tau kabarnya Mas...

      Hapus
    2. rindu yang istimewa itu saling mendoakan walaupun tanpa kabar

      Hapus
    3. betul banget Pak Agus, hanya doa yang mengiringi...entah mereka semua di mana, masih di Jambi atau sudah pada resign suaminya...

      Hapus
  7. holaa.. saya sampe disini juga sebagian dari perjuangan nih mbak, url blognya lumayan misterius agak susah dicari.. tapi untung deh udah ketemu di halaman tentang google+ *hehe..

    rindu dikala itu masih terbawa sampe sekarang yah mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu ya Mas Andes...entah nih saya belum paham cara menampilkan Profil User kaya teman-teman yang lain, taunya ngeshare saja lewat google +

      rindu dengan kawula yang ada di tanah Jambi tepatnya Mas...

      Hapus
    2. tidak usah ribet mencarinya, mudah saja ketik di google "cerita bunda zaki" nomer satu dan sudah mendapatkan site links.
      mudah bukan?

      Hapus
    3. xixixi, makasih Pak Agus yang sudah menjelaskan, lha saya bukan ahlinya yang beginian je...

      Hapus
    4. hehehe kalo udah tau nama blognya dari awal mah gak perlu bingung, baru tau pas udah kesini..
      iya pak agus sekarang udah mudah banget nih, tinggal ketik di addres bar langsung muncul jejak history sebelumnya.
      ohh rindu dengan kawula yang ada di tanah Jambi tho mbak, udah pamah nih aku sekarang :) hohoho

      Hapus
  8. ini bener2 perjuangan. walau cuman bawa sepuluh potong pakaian di sana beli pakaian juga kan. beberapa temen sy yg merantau, katanya, lebih nikmat merantau membawa istri setelah nikah, ketimbang berjauh2an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di bandara jambi sana banyak yang jual pakaian kaki lima, tenang saja,
      hihihi

      Hapus
    2. hamdalah, kami berada di tengah hutan Pak, jadi boro-boro beli pakaian, mau nyari bawang bombai saja susah minta ampun...

      iya, memang itu tujuan kami dari awal, menikah untuk bersama, walaupun ditinggal2 bukan berarti buruk juga. yang jelas, semua ada sisi positifnya

      Hapus
  9. liat liat tempatnya dong...
    kalo ke pedalaman kaya di tempatku, bawa istri bakalan bikin sedih berasa ga bisa nyenengin ayang di tengah hutan terisolir...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasian juga ya mas, ayangnya yang mana nih maksudnya?

      Hapus
    2. banget Pak Raw, bisa-bisa sehari-hari kerjaannya nagis mulu...bersyukur saya nggak nangisan waktu itu, walau sedih dan merasa asing tinggal di rumah gubug yang di luar rumah gampang ditemui monyet dan ular pyton...

      Hapus
  10. saya kalah start dengan mbak khusna, saya menikah umur 27 tahun.
    dan sekarang usia pernikahan baru mau 2 tahun, sangat muda sekali kan saaya. hehe

    intermeso tulisan perjuangannya saja sudah keren, merasuk banget, saya bacanya sampai membayangkan istri saya hidup di perantauan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalah muda dong sama saya. saya menikah usia 25 tahun. dan sekarang sudah lama rasanya saya menikah. hebat kan?

      Hapus
    2. hehehe, saya nyuri start 3 tahun ya...
      itulah kehebatan rahasia Alloh Pak, ada yang jodohnya cepet datang, ada yang datangnya belakangan. Aneh dong kalau hidup seragam, pasti bakal sangat membosankan. Insha Alloh dengan menikah, kita mampu menyempurnakan agama kita...

      Percaya deh sama Pak Zach, makanya tak heran beliau disebut sesepuh. Btw, kapan kita-kita bisa ngancurin, eh nyerbu kolom komen beliau ya?

      Hapus
    3. ga bakalan
      beliau dah mumet dengan komen komen jorok yang bertebaran sementara anak anak taunya si bapak itu orangnya baik baik dan berteman dengan orang baik baik pula, haha

      Hapus
  11. sinarmas memang rajanya kertas, tjiwi kimia juga punya sinar mas, bank juga punya. wong sugih ngono kuwi uripe tenang po ra ya mbak ? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wonder woman dong ratunya wanita.

      Hapus
    2. saya ndak paham juga Pak Agus, belum pernah kaya soalnya...diparingi cukup dan sehat sudah syukur alhamdulillah Pak. Tapi kalau dibaca dari sejarah bos sinar mas Eka Cipta Wijaya, atau bos april Sukanto Tanoto, mereka berangkat dari keterpurukan pada mulanya, kemudian bekerja keras, hingga jadi raja kertas dan pulp seperti sekarang.

      wonder woman disingkat jadi wewe lho Pak...

      Hapus
  12. Jalur Lintas Timur itu bukannya yang jalannya gelap dan serem ya Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mulai sekarang ngga mau ngomenin ah...sebelom kolom komentar blognya dibuka...huh!!
      ngomen dirumah orang...rumahnya sendiri pintunya digembok terus...sekali lagi huh.

      Hapus
    2. iya nih Pak Zach, maunya serang teruuuussss sedang gawang sendiri ditutup tembok...huh juga!

      Hapus
  13. trip yang menarik sekali..senang rasaya bisa jalan-jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. jalan-jalan memang selalu menyenangkan dan berkesan Pak El

      Hapus
  14. romantis pasti, kemanapun suami pergi ,selalu ikut.. susah senang bersama ? hmm :) di tunggu kelanjutan ceritanya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. romantis dan bikin ngiri para remaja biar segera menikah...terimakasih atas penantiannya ..cie

      Hapus
  15. Di tunggu bagian ke2 nya, pendek bgt komentku yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak kok pak kenthus.. barusan saya ukur pake jari kelingking panjangnya sama. jadi yah gak pendek2 banget deh :D

      Hapus
    2. hahahaha, Pak Ratno dan Mas Andes asyik deh...

      Hapus
  16. dikala koment edisi kedua ini saya juga menantikan cerita bagian kedua mbak :) hehehe

    BalasHapus
  17. Walaaah,,,begitu ya suasana di sana.. nggak bisa ngabayangkan bagaimana kelak.. hampir sama sm bunda zaki, sama2 berasal dari suku jawa. bedanya saya dari solo kota

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya