Arrrrrrrrrrrgggggh Mana Paket Saya?



Pulang dari Jakarta pekan lalu, Embah Zaki dari ayahnya janji mau kirim kaos gambar Transformer untuk Zaki. Tau sejak tiga minggu ini Zaki keranjingan baju bergambar robot, sampe berhari-hari nggak mau ganti baju dengan alasan hanya satu bajunya yang bergambar robot (Transformer) yang dibeli di Taman Alam Mayang Pekan Baru 1 tahun lalu. Baju lusuh berkerah lower bin melar. Gerah dengan gaya si anak yang kaya gitu, saya ajak Zaki ke Ramayana untuk beli baju gambar robot. Hamdalah langsung dapat kaos bergambar robot imut-imut dan super hero (Batman). Awalnya Zaki senang bukan kepalang, hingga 6 biji saya beli kaus, mulai warna biru cerah, putih, biru dodger, oranya. Baju 6 biji itu buat gonta-ganti dalam 2 hari maksudnya. Entah kenapa baru 2 hari pakai baju barunya, dia mogok nggak mau pakai yang warna biru dodger, putih dan oranye. Padahal ada 4 buah yang berwarna seperti itu. Kesimpulannya, dalam seminggu kemarin Zaki hanya memakai 3 baju bergantian. Emaknyalah yang ribet perenggo--pepe, garing, dinggo atau ciripa--,cuci, kering, pakai. Untungnya Riau luar biasa panas, jadi cucian cepat kering.

terbang bersama baju oranye bergambar Batman

Kamis pekan lalu Embahnya kirim paket berisi baju pesanan Zaki lewat Pos Indonesia. Beliau kirim 2 buah paket, satu buat kami di Pangkalan Kerinci, satu lagi buat Bulik Upik yang tinggal di Padang. Paket express. Katanya barang sampai maksimal 4 hari. Hari Senin, paket yang dikirim ke bulik sudah sampai. Sementara paket yang dikirim ke tempat kami belum tau rimbanya. Di cek nomor resinya lewat www.posindonesia.co.id, ternyata situsnya susah banget dibuka. Dari kemarin seperti itu. Kenapa situs Pos Indonesia sulit banget dibuka, saya kurang tahu. Giliran tadi malam bisa dibuka, begitu saya masukkan nomor resinya, "paket tidak ada!" katanya begitu. Entah nomor resinya atau Pos-nya yang bermasalah.

Biasanya kami menggunakan jasa ekspedisi Indah Cargo untuk kirim mengirim barang berukuran berat, misal dagangan saya. Minimal berat 20 kg, jatuhnya Rp 6.000-7.000/kg. Dalam 5 hari, barang sudah sampai tempat tujuan. Murah banget kan? Sedangkan pengiriman barang-barang berharga, kami pakai jasa Tiki. Misal mengirim KTP, ijazah, jam tangan, ataupun handphone. Dengan produk ONS atau One Night Services, dalam 2 hari barang sudah sampai. Bahkan untuk kami yang di pelosok. Keren kan? Untuk pengiriman ringan misal buku, baju untuk Zaki, atau bingkisan, kami selalu memakai jasa PT.Pos. Kenapa? Hemat. Dengan biaya Rp 27.500/kg barang dari Pangkalan Krinci sampai Jogja atau sebaliknya. Bila pakai Tiki Rp 75.000/kg. Berapa kali lipat tuh?

Keterlambatan barang ini bukan yang pertama kami alami, tapi sudah yang ketiga dalam 3 tahun ini. Hebat kan? Pertama tahun 2010 saat saya yang habis opname di RS Pantirapih karena demam berdarah mengirimkan berkas-berkas untuk klaim asuransi ke suami di sini. Nilai berkas-berkas sekitar Rp 3,5 jt. Dengan paket kilat khusus, dalam 10 hari paket belum juga diterima suami saya. Telusur demi telusur, bolak balik telpon Kantor Pos Besar Yogyakarta, rupanya paket saya nyasar entah kemana bahkan dinyatakan hilang. Untungnya sebelum sibuk mengurus uang ganti rugi dari PT.Pos, dapat kabar kalau barangnya sudah ketemu, ternyata terhenti di Jakarta. Kok bisa ya? Akhirnya paket sampai dalam waktu hampir 2 minggu.

Yang kedua, ketika adik saya mengirimkan Ensiklopedi Luar Angkasa kemarin. Butuh waktu 8 hari paket reguler sampai Pangkalan Kerinci yang harusnya cuma 5 hari. Saya telusuri lewat situsnya, 3 hari pertama barang sudah sampai Pekan Baru...jadi butuh waktu 5 hari membawa paket dari Pekan Baru ke Pangkalan Kerinci. Rekor kan?

Kesimpulannya, sampai detik ini saya masih harap-harap cemas dengan kiriman baju bergambar robot dari Jogjakarta itu.

Herannya, kenapa kinerja perusahaan yang dihandle negara kok kalah service dengan perusahaan swasta?



Posting Lebih Baru Posting Lama

31 Responses to “Arrrrrrrrrrrgggggh Mana Paket Saya?”

  1. kalau tanya, itu tamannya kok cantik banget, di mana? jawabannya di tebing bagian atas nursery atau tempat pembibitan akasia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah saya belum tanya, hehe
      tanya lagi boleh gak mbak?
      itu kok bisa warna hijau diapakan mbak?di wenter ya ?

      Hapus
    2. kalo ijo diwenter, kalau biru diblawu ya Pak...hehehe

      Hapus
  2. baru tau nih istilah ciripa itu cuci kering pakai, kiraian cuman nama anak buahnya uya kuya hhh
    saya kalau ngirim paket biasanya make jasa swasta dan lebih cepet dibandingkan kantor pos
    salam kenal saking nyubie nggih Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. matur suwun sanget saudara Damar...

      iya, lebih baik pakai jasa ekspedisi swasta dari pada nggak kuat menahan ngenes dan sakit hati ya...

      Hapus
    2. Tapi saya punya penaglaman Mbak, yang saya kirim ke Palembang makanan khas Malang, ternyata biaya paketnya lebih mahal dari isinya. Ternyata ngitungnya bukan dari berat, melainkan dari voluime barang yang dipaketkan

      Hapus
    3. hehehe, kami juga pernah lho Pak. waktu itu barang berupa makanan dari teman saya di Lombok, pakai JNE, biayanya jelas muahal banget, berkali lipat dari nilai barangnya. tapi kita puas karena dalam 3 hari barang sudah di tangan dan isi paket tidak rusak...mantap

      Hapus
  3. Kantor pos perlu dilakukan evaluasi tuh, masak barang masih di jakarta sudah dinyatakan ilang. Ato memang barangnya minta ijin jalan-jalan liat monas hh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin barangnya kangen dengan jakarta

      Hapus
    2. sangat perlu menirit saya Pak ies. Dulu kami sampai frustasi gara-gara paket berkas asuransi kesehatan itu. hampir saja kami mengurus klaim asuransi untuk berkas klaim asuransi...bingung kan?

      Pak Agus: memang jakarta punya magnet ya Pak, nggak cuma orang yang suka datang ke jakarta, paket pun nyasar di sana

      Hapus
  4. positip tingking aja Mbak. kalo dirasakke ntar malah senewen lho.
    jaman saya pacaran pake surat-suratan dulu ini lebih kerasa mengenaskan. dikirain saya nggak mbales surat sampai sebulan, begitu dicek di kantor pos, ternyata ada dan kena denda. nggak tau kenapa. lebih mengenaskan kan? cinta bisa putus gara2 pihak ketiga jamak. halahh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya, sebulan masih toleran, lha sms pending 2 jam aja sudah ada yang protes, hehe

      Hapus
    2. iya Pak Zach, sekarang saya los kan aja, kalau sudah rejekinya tak akan lari ke mana. Tapi kadang bikin semremet juga lho Pak, ingat orang tua kita sudah capek-capek beli sesuatu untu cucunya, jebul barang tak ada, rusak di jalan, atau bahkan hilang---semoga tidak.

      Lebih ngeri jaman dulu ternyata...haduh, kasian bener yang sampai kejadian putus cinta gara-gara kurir suratnya bermasalah...

      Hapus
    3. Pak Agus betul banget...komplen itu mudah soalnya Pak...hihihi

      Hapus
    4. enak saya.. nggak perlu kirim surat atau sms cinta, lha wong ibuk'e sinichi adalah tetangga saya hohoho

      Hapus
    5. wah keren ya Pak, pacar 5 langkah rupanya.

      Hapus
  5. waduh... kemana itu ya paketnya.. sabar ya mbak,,
    btw iya td mau bilang itu tempat zaki main bgus bgd ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga nggak nyasar, mungkin cuma tertahan di suatu tempat Mbak.

      hehehe, iya, di belakang Zaki itu tebing Mbak, nah di sana terhampar rumah-rumah tempat pembibitan akasia untuk di tanam di sektor-sektor HTI yang tersebar di Sumatra. Untuk yang di Kalimantan, mereka udah punya nursery sendiri

      Hapus
  6. dalam tulisan manufacturing hope nya menteri bumn, (silakan di baca di dahlaniskan(dot)wordpress(dot)com) disitiu pernah di tulisakan tentang kinerja pt pos indonesia yang pengen menguasai jasa ekspedisi dengan modal kepercayaan terhadap pelanggan.
    Nah kalau jajaran direksi pengen kepercayaan, sementara karyawannya oon ya pade beih lah mbak, alias sami mawon, podo karo mbijuk, hehehehe
    semoga sampai dengan selamat dan dapat bonus senyuman dari pengantar pos

    BalasHapus
    Balasan
    1. senyum enggak cemberut iya mas, seolah2 gak butuh tu para pegawai pos nya

      Hapus
    2. Iya Pak Agus, mentri BUMN sudah punya gagasan brilian yang patut diacungi jempol. Direksi yang ditunjuk juga Ok, tapi bagian bawah suka ngaco ya pada bae ya... semoga kinerja PT POS segera diperbaiki hingga memuaskan pelanggan.

      ngaspo kayak ketela pohon aja Pak Ies

      Hapus
  7. masih tersangkut di bandara kali bun

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin Mas Arie, atau kalau nggak, mungkin terhambat Sabtu Minggu, terus barang tertahan di suatu tempat.

      Hapus
  8. sayah juga heran dengan pos indo ini, padahal kantor cabangnya di setiap kecamatan ada. Mungkin paling banyak dari semua perusahaan expedisi lainya, tapi tetep aja leleeetnya minta ampun.
    pengalaman dulu pernah jualan online banyak komplain...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini malah ada yang sangat berpengalaman di bidang kirim mengirim barang...

      Kira-kira kenapa ya Lik? kalau dibilang akomodasi, transport maksudnya, saya yakin semua kantor cabang sudah disediakan kendaraan yang memadai. kalau dibilang tenaga/kurir, lha wong di kantor pos itu biasanya banyak banget karyawannya, nggak kayak Tiki di sini yang di kantor cuma ada 2 orang, satu receptionist, satu lagi bagian pengepak barang.

      Hapus
  9. Kaya ibue ncip kemarin waktu dapat kiriman kosmetik dari taiwan. Di kantor pos musti bayar pajak dan bea masuk 6 juta karena harga barangnya tertulis 20 ribu NT.

    Sayang buang duit 6 jt, paketnya suruh dibalikin lagi. Hampir sebulan belum nyampe Taiwan juga. Telpan telpon sana sini ternyata masih nyangkut di kantor pos besar Jogja. Setelah ditelpon, ga sampe seminggu barang sudah balik asal.

    Dan minggu kemarin ibue laporan barang sudah dikirim ulang ke Jogja dengan invoice palsu sehingga pajaknya cuma kena 7500 perak. Penipuannya sukses walaupun dikomentarin pak posnya, ngapusi hayooo, hehe...

    Kebayang gak kalo tidak dilacak barang itu nasibnya gimana..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arrrggggh...saya tambah geram nih...

      (tapi syukurnya, paket saya sudah sampai, walau kami harus mengambil sendiri di kantor Pos)

      apalah salah bunda mengandung (# lho) kenapa aturan negara kita begitu rumit dan ribet seperti ini. kalau yang masuk berupa barang yang membahayakan dan berpotensi tinggi untuk disalah gunakan bisalah di pajaki sebesar itu...lha wong cuma kosmetik lho...
      sungguh...hanya satu harapan saya, semoga Pak Dahlan Iskan mampu menyembuhkan penyakit-penyakit kronis yang di dera BUMN...biar kita semua rakyat jelata hepi dan tak dipermainkan

      solusi yang sangat cerdas dan krestif lho Pak, besok kalau saya dapat kiriman dari luar negeri, niru gayanya Ibu e Ncip ah...

      Hapus
  10. sengaja dibikin ribet emang buat penghasilan mereka kok. bulan lalu ke banjarmasin urus kiriman mesin dari china, udah pajaknya tinggi, bea cukai resenya minta ampun.

    ga taunya bisa dibikin mudah plus diskon besar-besaran tapi bayarnya dibawah meja.

    tugas lik zach ini membenahi teman-temannya biar ga ngongso tenan le cari duit...

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya