Malam Tadi...


Diriku kecil berlari-lari dikejar ibu yang sedang membawa sebuah mangkok di tangan kiri beliau. Sedang tangan kanan beliau memegang sepucuk sendok makan yang terisi nasi dan potongan telur dadar. Aiiih, susahnya aku makan. Sudah hampir sampai ibu menjangkauku, dengan ligat aku menghindar dengan membungkukkan punggung kecilku.

"Nana, sithik wae Ndhuk...maem ya..." terdengar suara ibu membujuk.

"Nggak mau, emoh..." rupanya aku sudah pandai bicara

Tak berapa lama, aku kecil itu sudah tumbuh menjadi seorang murid TK ABA, dengan seragam berrompi hijau dan dasi mungil di leherku. Aku memanjat perosotan yang lumayan tinggi itu. Dengan sangat berani, aku meluncurkan diriku yang berbadan kurus dan mungil itu ke bawah. Beberapa teman mengikutiku dari belakang. Kami meluncur beriringan. Cerianya...

Belum sempat Bu Kartini--guru TK ku memanggil murid-murid untuk masuk kelas, ku lihat aku yang sudah beranjak besar duduk-duduk bersama Ami, Yanti dan Ning. Kami duduk di tepi sebuah tebing. Tebing yang nggak begitu tinggi. Tempat kami biasa menghabiskan waktu sore kami di sana. Sambil duduk-duduk, terlihat diriku mulai bercakap dengan nada agak tinggi ke ketiga kawanku itu. Aku marah. Iya aku marah. Marah karena buku Lima Sekawan yang dipinjam ketiga temanku itu tak kunjung dikembalikan jua. Sempat aku berdiri dan hampir menonjok anak-anak itu...eeeehhhh aku membuka mataku. Ku lihat ke samping kanan, suamiku meringkuk di bawah selimut membelakangiku. Ku tengok ke sebelah kiri, anakku terlelap dengan posisi kakinya berada di dekat hidungku.

Oooooh, ternyata mimpi. Aku jadi ingin kembali ke masa kanak-kanakku...

"Segala puji bagiMu ya Rabb, yang memiliki alam semesta"

Betapa hidup ini begitu singkat. Rasanya baru kemarin aku menjadi bocah yang bebas melakukan apa saja, bebas merengek minta apapun walau itu tak terkabulkan, bebas berpakaian apapun bahkan telanjang, tak ada orang yang heran atau protes. Sekarang, aku sudah menjadi seorang ibu, yang mempunyai anak sepertiku dulu...anakku yang tentunya bebas melakukan apapun, tentunya bebas merengek seperti aku dulu....walau sebagian rengekan itu sia-sia dan hanya meninggalkan rasa lelah dan sembab di mata.

Bismillah, semoga kita semua dikaruniai kemudahan, kelancaran dalam bekerja, kesehatan, hati yang lapang dan perasaan yang tenteram. Selama hidup masih di kandung badan, lakukanlah kebaikan sebanyak mungkin...walau hanya sekedar menyimpulkan senyum di bibir.





Posting Lebih Baru Posting Lama

55 Responses to “Malam Tadi...”

  1. Balasan
    1. pertamax keduax ...
      saya pilih nggeblax

      Hapus
    2. silakan silakan lho...monggo jangan sungkan-sungkan....

      Hapus
    3. lah Pak Ies malah nggeblak, awas ntar bangunnya pinggang keseleo

      Hapus
    4. kesleo malah dipijit emak cah-cah sambil tiduran di atas bean bag rasa pulp

      Hapus
    5. yang suaranya kresek-kresek ya Pak...hihihi...salam buat sang Ibunda anak-anak ya Pak...

      Hapus
    6. kresek kresek karena kruntelan sama anak-anak loh hhh

      Hapus
    7. saya nggak ikut-ikutan deh, takut dimasukkan kresek sama Pak Ies

      Hapus
    8. tiap mampir ke sini pasti udah rame..
      bebek ga kebagian minum sama sekali...hiks :(

      Hapus
  2. bismillahirrohmaanirrohiim...
    titip salam buat ning dan tika ya, bisikin juga nomer hapenya,hihihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nomor hapenya sudah diproteksi sama suami masing-masing lho Pak Agus...

      Hapus
    2. ntar Mbak Nia tak bisiki lho...

      Hapus
  3. tuh lihat mas zaky lagi berseri sampai giginya kelihatan...
    asik banget jadi anak kecil, tapi tidak asik kalau sudah besar berkelakuan anak kecil,. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak asyik ya Pak Agus, masak sudah besar masih nangis guling-guling kalau pengen sesuatu...paling banter sesenggukan di kamar sambil peluk guling ya...

      Hapus
    2. itu kalosi ncip liat udah pasti ribut teriak, choookaaat...

      trus berantem karena mbaknya pasti bilang, ekiiiim...

      Hapus
    3. memang es krim rasa coklat kok...nggak ada yang salah...sinih adek-adek...biar Mas Zaki kasih...nggak usah rebutan

      Hapus
    4. mereka perlu wasit kali biar ga berantem mulu. udah dikasih satu satu tetep aja ribut gara-gara beda sebutan. tapi biarin lah, biar rame:D

      Hapus
    5. hahaha...ga beda jauh ama jaman kita lah..:D

      iiishh..beneran rindu masa kecil, apalagi waktu aku nonjok orang tanpa rasa bersalah...wkwkwk

      Hapus
  4. ya Mbak
    bisa merasakan
    waktu berjalan sangat cepat,
    itu artinya Mbak Khusna damai hati, nyaman tenteram jasmani dan rohani. Insya Allah, aamiin.

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. digigit bunyinya klethuk klethuk ya Pak Pri

      Hapus
  6. oooh mimpi ya mbak, terus bu Kartininya sekarang Masih muda? salam deh buat ibu guru hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bu Kartini-nya sekarang sudah 40-an usianya Mang, masih gadis kinyis-kinyis...suka ngasih tausiyah di masjid.

      Semoga kesehatan dan kebarokahan selalu menyertai beliau

      Hapus
    2. kenapa ga dilanjut nonjoknya
      kayaknya bakal rametuh :D

      Hapus
    3. sayang, keburu bangun...tidur lagi, eh mimpinya nggak bersambung...

      Hapus
    4. haha jangan ah, tar malah kaya sinetron. cuma emang suka bikin empet. lagi ngimpi enak tau tau bangun. giliran ngimpi buruk, udah ngos ngosan belum juga nglilir :D

      Hapus
  7. mimpi indah tentang kenangan masa kecil untung bukan mimpi digigit ular ya mbak hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Pak Arif, kalau mimpi digigit ular, katanya mau dilamar ya...sudah kasep je Pak...

      Hapus
    2. kang Arif pingin tanduk anak mbarep eneh tah ?

      Hapus
    3. hehehe, sudah berapa mbarep e Pak? hahaha

      Hapus
    4. mantap dong
      anaknya 4 mbarep kabeh, hehe

      Hapus
  8. aamiin, semoga doanya terkabul ya mbak. Memang mungkin kita terlalu betah dan begitu menikmati hidup di dunia ini sampai2 waktu berlalu tak terasa...
    memang indah ya mengenang masa kecil...hmmm andai bisa kembali hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. andai bisa...itu yang saya rasakan begitu bangun tadi Kang, rasanya kangeeen banget dengan masa kecil saya.

      Hapus
    2. pasti kangen lah
      udah jelas ga bakalan balik lagi...

      Hapus
    3. kalau balik lagi malah medeni Pak...nggak seru dong lihat Pak Raw jadi unyu lagi, nyaingi Ncip

      Hapus
    4. kenangan memang keren ya..?
      semua kayaknya indah banget, padahal waktu ngejalanin dulu rasanya banyak ga enaknya, hehe

      Hapus
  9. aamiin ya rabb, :)
    manis banget.. udah gede ya..


    bagi ice-nya dong..srrupuutttt ,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hamdalah, amiin ya Rabb.

      es nya digigit Kak Tia, bukan disruput...teh yang disruput

      Hapus
  10. tadi saya ada rapat di kantor, mungkin minggu depan saya ke Riau, kedaerah selatpanjang, mau ada proyek bikin dapur peleburan Timah.. katanya sih di pulau kecil. apakah di sana masih ada asap, mbak ... hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selat Panjang jauh banget dari Pangkalan Kerinci Mang, di dekat pulau bengkalis sana. Semoga projectnya berjalan lancar ya Mang. Sudah nggak ada asap kok Mang, di sini hampir tiap hari turun hujan buatan yang dibikin oleh pabrik

      Hapus
  11. MImpinya keren.... apalgi yg di awal.. begitulah kasih sayang seorang ibu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kunjungannya Bang...

      iya, ibu saya memang wanita hebat yang saya kagumi, kalau bukan karena kesabaran beliau, saya tak makan pasti

      Hapus
  12. mengingat begitu terasa singkat waktu berlalu, semoga kita memiliki keberkahan waktu, yaitu waktu yang selalu memiliki kemanfaatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, indahnya doa seorang hamba yang pandai memanagemen waktu...semoga selalu tercurah untuk kita semua dan kita ikut dalam golongan ahli syukur.

      Hapus
  13. Hmm, Ternyata oh ternyata jadi semuah itu cuma mimpi.. :)

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya