Sesuatu Yang Dirindukan (delapan)



Mbak Hesti bukan satu-satunya sahabat dekat saya di Tebing Tinggi, ada lagi Bunda Dede yang waktu saya lagi ngedrop-ngedropnya, badan lemah-selemahnya, beliau datang menjenguk kami membawakan pempek Palembang. Sengaja pempek dibikinkan khusus buat saya dengan kuah yang nggak pedas. Sepotong dua potong pempek lembut itu saya makan...lagi tanpa efek mual dan muntah.

Sebenarnya perkenalan dengan Bunda Dede merupakan sebuah ketidak sengajaan. Beliau jualan sarapan pagi di gang depan rumah. Nah, hampir tiap hari suami saya beli sarapan di situ. Menunya gado-gado dan nasi gemuk, nasi lemak dengan sambel teri khas Jambi. Hanya sekali kami beli gado-gado Bunda Dede, selebihnya nasi gemuk terus, kenapa? Karena saya suka banget makan ikan teri pedas yang ditaburkan di atas nasi lemak-nya. Setiap hari seperti itu, tiap suami saya sarapan, saya njimpiti ikan teri pedas di atas nasi. Pernah suami saya mencoba membelikan sambal terinya doang untuk saya, tapi tak bisa saya makan sama sekali. Entahlah, manjanya saya waktu itu...

Bunda Dede sangat baik, sudah seperti ibu kami sendiri. Beliau begitu pengertian. Mungkin karena beliau juga perantau layaknya kami, jadi paham betul suka duka hidup di tanah orang. Tak hanya saya yang dekat dengan Bunda, Khusila seorang teman saya dari Surabaya juga sangat dekat dengan beliau. Kebetulan rumahnya pun tak berjauhan. Khusila sudah saya kenal jauh sebelum saya menyusul suami ke Jambi. Dia istri Om Kukuh, seorang engineer di Lontar Papyrus. Waktu itu, Khusila baru saja melahirkan putri pertamanya. Dia sering main ke rumah saya, berbagi pengalaman hamil dan melahirkan. Vinny, putri pertamanya yang baru berusia 2 bulan kala itu.

Om Kukuh, suami Khusila...

Sungguh disayangkan, hanya 1,5 bulan kami bersama. Awal bulan Februari 2009, Khusila dan keluarganya pulang ke Surabaya. Om Kukuh resign dari Lontar Papyrus, beliau mendapatkan pekerjaan baru di Surabaya. Sedih bercampur bahagia yang saya rasakan. Sedih karena ditinggalkan sahabat baik, bahagia karena mereka mendapatkan pekerjaan di tempat yang lebih baik, yang jauh lebih kondusif untuk tumbuh kembang putri kecil mereka.



maaf, harus bersambung lagi...



Posting Lebih Baru Posting Lama

38 Responses to “Sesuatu Yang Dirindukan (delapan)”

  1. banyak banget yang dirindukan mbak?? ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya banyak banget Mas FR, banyak sahabat saya di sana, orang-orang baik dan teman-teman yang saya rindukan, yang sebagian entah nggak tau kabarnya...semoga dengan adanya postingan saya, ada yang membaca, dan hubungan kami tersambung kembali...

      Hapus
    2. saya kok nggak dirindukan sih mbak ... hehehe

      Hapus
    3. tentu dong Mbak Nia dirindukan, nah siapa nanti yang ngajari saya bikin hiasan flenel coba?

      Hapus
  2. bermasyarakat dengan sesama perantau itu mengasyikkan sekali, beda dengan bertetangga tapi tetangga asli daerah "bangkotan" pasti ada hal-hal yang tidak di inginkan. Pempeknya rasa apa mbak? hehe

    eh itu om kukuh kok berpose background kereta api barang (tangki pertamina) hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga di luar daerah. ga harus satu kampung, ketemu sama sama orang jawa saja udah seneng

      Hapus
    2. betul sekali mas rawin, di surabaya ketemu orang tuban aja sudah kayak sodara

      Hapus
    3. betul banget Pak Agus, Pak Raw..saudara yang paling dekat dengan kita ya tetangga kita, di manapun berada, syukur hamdalah tetangganya kok ya sama-sama dari jawa, malah jadi saudara pangkat dua to...

      Pempeknya rasa mbayar, rasa tuku...hehehe, tentu rasa ikan tengiri dong Pak Agus, cuma kuahnya nggak pedes...

      Hapus
  3. sekarang masih manja gak..?
    *mandinya jarang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak kirain bermanja ria dengan suami,

      Hapus
    2. Mandi jarang itu sih dulu, mas Rawins... kl sekarang sih sering... sering gak mandi... x.x

      Hapus
    3. meskipun malu harus saya akui bahwa saya juga manja.. mandi jarang..
      iapa nih disini yg sejenis ama saya?

      Hapus
    4. kalau aku jelas lebih manja..karen mandinya cuma seminggu sekali :D

      Hapus
    5. tuh tuh tuh kan, ternyata nggak cuma saya yang jarang mandi...apalagi yang tinggal di hutan sana, tentu lebih jarang lagi ya...hehehe

      # matur suwun Bapak-Bapak, sudah meluangkan waktunya mampir ke rumah saya...

      Hapus
    6. tenang aja bu
      urusan males mandi, banyak jagoannya disini
      bedanya cuma mau ngaku apa engga itu aja kok :D

      Hapus
  4. sewaktu di Pontianak, sayapun menemukan 'saudara' sesama perantau bahkan ketika mereka memutuskan pulang ke Jawa, rasa sedih itu seperti yang Mbak Husna rasakan. meski demikian, silaturahim itu sampai sekarang lebih dari 15 tahun tetap terjaga
    ... maaf komentarnya juga bersambung

    BalasHapus
    Balasan
    1. di lem aja pak ies pake lem G kan rekat banget

      Hapus
    2. hamdalah, senang dan haru rasanya mendengar kata "silaturahim itu sampai sekarang lebih dari 15 tahun tetap terjaga" beberpa teman lama saya juga masih berhubungan sampai sekarang Pak, tapi ada yang memang sudah blas putus kontak, karena faktor keterbatasan...

      Lem G itu lem alteko to Pak...

      Hapus
  5. Ketemu atau berpisah dengan orang yang dirindukan memang sesuatu yang alami, tanpa skenario dan tak bisa direncanakan.
    Tapi biasanya patah tumbuh hilang berganti. Satu sahabat pergi, akan datang sahabat lainnya lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. insha Alloh Pak Mars, seperti di dunia maya ini juga tentunya...semoga persahabatan kita semua berjalan langgeng dan lancar, aamiin.

      Hapus
  6. Wah pernah ke jambi juga ya mbak?

    BalasHapus
  7. huhu.. memang berasssaaa ya mbak sesama perantau.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya juga perantau nih... tinggal di Sidoarjo, kerja di Surabaya :lol:

      Hapus
    2. sesama perantau dilarang saling menjauh ya Mbak, karena ada benang merah yang mengikat mereka, di manapun berada...

      beda kota, tetep kok Pak Pri, masih sah dibilang perantau...

      Hapus
  8. Sesama perantau memang bisa mendekatkan ya mbak, saya juga merasakannya waktu di Minas dan Pekanbaru dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Bunda, suka duka mereka menemani kita...hanya rasa syukur dan terima kasih mendalam yang saya panjatkan, ternyata merantau tak seburuk prasangka saya sebelumnya...ternyata banyak orang-orang berhati mulia di luar sana

      Hapus
  9. Mbak Hesti sudah diceritakan terus Bunda Dede sudah di ceritakan dan tante Khusila sudah kembali ke Surabaya ... Nah untuk selanjutnya sesuatu yang dirindukan sembilan .. Ibu siapa lagi ya... penasaran nih eheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah Mamang...

      makasih ya Mang, sudah meluangkan waktu untuk menunggu-nunggu...

      Hapus
  10. Punya teman dan tetangga sesama perantau kadang lebih nyangkut ke hati. Karena sama sama satu nasib. Dapat kerjaan di jawa pasti lebih menyenangkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tentunya Mas Dj...bahkan sekarang saya lebih bahagia karena tak hanya teman di dunia nyata, tapi teman sesama blogger juga asyik-asyik dan baik-baik...terima kasih

      Hapus
  11. yang penting kan mas Berkah tetep di pelukan, itu sudah sangat cukup to Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus saya dipelukan siapa, kang?

      Hapus
    2. hamdalah Pak Zach, itu yang paling penting. Berkah dalam keluarga kami.

      Pak ZAch, kok belum dibuka juga kolom komennya? semoga keberkahan terlimpahkan untuk Bapak dan keluarga juga...aamiin

      Pak Budy, masak mau pelukan sama Pak Zach di sini sih...hehehe

      Hapus
  12. penasaran dengan rasa nasi gemuknya. Mungkin karena berasnya gemuk atau gede gede kali ya ?
    Cerita yang kan selalu aku tunggu kesambungannya.
    Semua itu demi membalas kebaikan sahabat ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nasi gemuk sama persis dengan nasi uduk Mas, cuma ditambah sambel teri sama kuah gulai nangka doang...mak nyuss tentunya.

      iya, inshaa Alloh, semoga ada salah satu diantara mereka di Jambi yang baca cerita saya, mana tau bisa terhubung kembali dengan mereka...aamiin

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya