Sesuatu Yang Dirindukan (tujuh)


Waktu berlalu begitu lambat. Hari-hari di kontrakan hanya saya isi dengan tergolek di tempat tidur. Keadaan saya betul-betul lemah saat itu. Tak ada makanan yang bisa masuk ke mulut saya. Melihat wujud nasi putih saja, saya sudah langsung muntah-muntah, bahkan air putihpun tak kuasa saya minum kecuali hanya seteguk dua teguk. Emesis gravidarum atau morning sickness akut. Badan saya yang kurus menjadi semakin kurus. Dengan mudah suami saya menggendong saya dari kamar ke kamar kecil untuk membersihkan sisa-sisa muntahan saya di tangan, dada dan sekitar mulut saya. Perjuangan yang sangat keras tentunya bagi calon bayi saya untuk terus tumbuh di tengah asupan gizi ibunya yang sangat minim.

Satu-satunya makanan yang ingin saya makan hanyalah salak pondoh.  Dengan berjalan kaki menyusuri jalanan setapak di sepanjang kampung, berpindah dari warung buah yang satu ke warung buah yang lain bahkan hingga berjalan keliling pasar, tak satupun pedagang yang menjual salak pondoh di sana. Namun bagaimanapun juga, suami saya tetap tak bisa membiarkan saya tak makan dan minum berhari-hari. Beliau membeliakan berbagai macam varian biskuit, mulai yang rasa manis, rasa buah, rasa gurih, bahkan yang asin semacam saltcheese cracker, semua beliau bawakan untuk saya dengan harapan ada salah satu dari biskuit itu yang bisa diterima pencernakan saya tanpa menimbulkan efek mual muntah.

Tiga hari hunting salak pondoh, akhirnya suami saya menemukannya juga. Mungkin beliau si tukang buah tahu suami saya menyambangi warungnya tiap hari menanyakan salak pondoh. Mungkin salak itu sengaja beliau bawakan dari Jambi kota untuk suami saya. Wallahu a'lam...semoga pahala melimpah buat beliau si tukang buah. Enam butir salak seharga Rp 14.000 dimasukkan dalam kantong plastik kecil diserahkan ke saya.

Hanya dengan menciumi wangi aroma salak pondoh, mual dan muntah saya serasa langsung sirna. Sejak saat itu, saya sedikit demi sedikit mulai bisa makan nasi, roti, buah dan sayur. Tapi daging, telur, ikan dan baso menjadi perkecualian. Bagaimana nasib keenam butir salak pondoh saya? Hingga berhari-hari, tak satupun buah salak yang saya makan, hanya saya cium-ciumi aromanya. Suami saya tersenyum-senyum tiap melihat saya mulai mendekatkan buah salak ke hidung saya. Entah apa yang dipikirkannya.

ini tentang cerita dia...

Setelah kisah 6 butir salak berlalu, di mana-mana dengan mudah dijumpai warung buah yang menjajakan salak pondoh dengan harga Rp 18.000/kg. Tapi tak pernah kami mencoba membelinya, cukup 6 butir salak itu saja.

Pelan-pelan saya mulai bisa berjalan-jalan keluar rumah. Menyapa tetangga-tetangga yang sama sekali berbeda dengan lingkungan sebelumnya. Rupanya tempat tinggal baru kami begitu plural. Persis di sebelah rumah saya adalah rumah seorang perawat yang berasal dari Minang, Kak Emi namanya. Beliau bekerja di sebuah rumah bersalin di Tebing Tinggi. Tetangga depan rumah saya asli Batak, si ibu pandai memasak dan bikin aneka kue, sedangkan si bapak bekerja menarik bentor (becak motor). Di sebelah rumah beliau, tinggallah pasangan pujakesuma kelahiran Palembang dan Minang.

*pujakesuma = putra Jawa kelahiran Sumatra

Hari berganti hari, saya semakin akrab dengan tetangga-tetangga saya, terutama Mbak Hesti, pujakesuma Minang tadi. Usia beliau sekitar 35 tahun, sudah 8 tahun menikah dengan Mas Yanto yang asli Palembang, beliau salah satu karyawan Lontar Papyrus juga, namun di usia pernikahannya yang tak bisa dikatakan sebentar, mereka berdua belum dikaruniai momongan.

Mbak Hesti hampir tiap hari menemani saya di rumah kala para suami sedang bekerja. Bahkan beliau sering membantu saya masak--tepatnya mengajari saya masak. Aneka rahasia kuliner Minang dan Palembang beliau tujukkan ke saya. Persahabatan saya dengan Mbak Hesti semakin erat. Ke mana-mana kami selalu berdua. Ke pasar, kajian di masjid, menghadiri udangan pesta atau hajatan...kami selalu bersama. Bahkan pergi ke tempat pengukuran kelapa (mesin pemarut kelapa) pun kami berdua.

to be continued...

Posting Lebih Baru Posting Lama

46 Responses to “Sesuatu Yang Dirindukan (tujuh)”

  1. jadinya lidah pun mulai menyatu dengan selera Mbak Hesti ya Mbak? gara-gara parutan kelapa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gara2 kelapa yang diparut.

      Hapus
    2. bukan kepala yang dicukur kan

      Hapus
    3. rupanya masakan Mbak Hestilah yang bikin saya kepincut dengan yang serba pedas dan berempah lho Pak...

      (semoga keselamatan dan kesehatan selalu tercurah bagi beliau...sekarang saya nggak tau lagi dimana beliau berada, no hpnya pun sudah tak aktif lagi, terakhir telpon waktu Zaki masih bayi banget, beliau sakit dan pulang ke kampung halamannya untuk operasi tumor payudara)

      Hapus
    4. kepala yang dicukur...jadi ingat Mang Lembu nih Pak...

      Hapus
    5. hehehehe...kelapa atau kepala yang diparut atau di cukur awas jangan kebalik nanti bisa pethal

      Hapus
    6. ternyata mbak Pujakesuma mantab juga ya mbak super soulmeth ya... terus sekarang belum punya momongan juga... ups ini kan nati ada di postingan, sesuatu yang dirindukan delapan... hehehe

      Hapus
    7. salam ya buat mbak puja kesuma

      Hapus
    8. kepala dicukur dan kepala dikukur ?
      #langsung saya meraba kepala diri sendiri

      Hapus
    9. hehehe, Pak Ies merasa jebulnya..maaf kesamaan nama dan istilah bukan sebuah kesengajaan...hehehe

      Hapus
  2. Kl ibunya Zaki waktu hamil malah ndak ngidam apa-apa... #aman

    BalasHapus
    Balasan
    1. bersyukur banget yang seperti ibu Zaki-nya Pak Pri, karena kegiatan sehari-hari tak terganggu, kemudian kebutuhan gizi janin dan ibu terpenuhi...yang penting lagi, tak menimbulkan trauma...salam buat Zaki dan mom ya Pak...semoga Zaki sehat dan jadi anak salih...

      Hapus
    2. berarti saudaraan ya Ibunya Zaki mas berkah dengan ibu zaki mas pri... akhirnya di acara ini bisa ketemu juga eheheh

      Hapus
    3. double Zaki...ada triplenya juga lho...itu putrane Pak Muro'i juga Zaki...

      Hapus
    4. barokalllohu untuk yang bernama Zaki, semoga kelak benar-benar menjadi ahli zakat

      Hapus
    5. aamiin, terima kasih doanya Pak...

      Hapus
    6. nanti kalau saya punya anak lagi mau dikasih nama Zaki kalau begitu hehehe

      Hapus
  3. ibuke hayyu ngidam kenitu malah tidak usum,cari di pasar juga tidak ada, jadi tidak keturutan waktu itu. hehehe
    betul2 menyiksa banget ya mbak morning sicknes itu, sampai gak bisa jalan karena lemes. Suami yang hebat mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenitu itu apa to Pak Agus? beda daerah beda nama...mungkin saya udah pernah makan atau melihat...

      suami siaga, tentu seperti Pak Agus juga kan...

      Hapus
    2. kenitu itu ciplukan ya mas... iya kan...

      Hapus
    3. kenitu itu sawo tapi rupane hijau

      Hapus
    4. kenitu itu apel jemek, kalo orang Lumajang bilang manecu

      Hapus
    5. wah saya belum tau buah khas jember ini je Pak...dari beberapa artikel yang saya baca, bener...belum pernah saya melihat buah yang satu ini...tapi rasanya mirip sawo yang biasanya itu ya Pak?

      kalau ciplukan, saya sering makan Mang, di pasar beringharjo banak dijual, per ikat seribu rupiah, isinya bisa puluhan butir...

      Hapus
    6. hahaha jauh amat ke ciplukan..?

      Hapus
    7. ciplukan yang L nya diilangi, nah itu baru jauh Pak...

      Hapus
  4. sungguh mengharukan cerita kisah mbak khusna... kalau istri saya dulu waktu ngidam anak yang kedua pengen makan kecap... bukan kecapi alat musik yang di petik, tapi buah kecapi... waktu itu belum musim di daerah saya, akhirnya saya bikin setatus di facebook. eh ada salah seorang yang ngirim dari daerah Bangka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. subhanalloh, sungguh baik beliau ya Mang, jauh-jauh ngirim kecapi dari Bangka...

      sama dengan kenitu, buah kecapi saya juga belum kenal...tapi bentuknya mirip banget dengan manggis ya Mang...apa yang biasa di sebut buah kemundung itu ya?

      Hapus
    2. waduh kalau kemundung malah saya belum tau,

      Kecapi nama lainnya sentul atau ketuat

      Hapus
    3. tetep Mang, saya geleng kepala...

      Hapus
  5. Ngomongin ttg adaptasi, sy termasuk org gak bs cepat beradaptasi jk berada di lokasi baru. Jd sgt beruntung jk dapat tetangga yg pro aktf spt mbak hesti gitu shg bs mempercepat proses adaptasi ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hamdalah saya juga nggak nyangka dulu Mbak. mungkin karena kebiasaan kami berbahasa jawa di sana, jadi langsung akrab dengan orang-orang jawa sumatra...makasih banyak kunjungannya Mbak Ririe, semoga kesehatan tercurah selalu...

      Hapus
  6. untuk kehamilan kedua, istri saya sampai masuk rumah sakit karena bau apa saja langsung muntah (kecuali bau tubuh saya hhhh).
    Pun demikian, istri saya tetap menggkonsumsi makanan untuk sumber energi anak dalam kandungan. Alhamdulillah dia mampu melawan egonya, katanya mending muntah lagi daripada janin saya kekurangan pasokan gizi dan energi ... hemmm istri yang jempolan #makin cinta aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. hebat banget sang bidadari Pak Ies ini, saya salut...

      hamdalah, saya tak sempat masuk klinik waktu itu Pak, karena keterbatasan juga, nggak punya kendaraan, sedang untuk memapah atau menggendong saya, jarak kliniknya jauh, jadi pasrah di rumah...

      segala macam bumbu dan masakan juga bikin saya mual lho Pak, bahkan aroma badan suami saya juga bikin saya semakin eneg, tapi mau mengungkapkan rasanya nggak tega, padahal kringat suami saya nggak bau tuh...

      Hapus
  7. Ahirnya kesampaian juga makan salak pondoh ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak dimakan kok Bang, cuma dicium-cium aromanya

      Hapus
  8. baru tahu saya kalo pujakesuma itu singkatan dari putra Jawa kelahiran Sumatra, tapi nama suami Hesti kok sama dengan namaku ya..padahal saya tidak merasa jadi suaminya........ha ha ha, ditunggu sambungannya ya ...salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, kesamaan nama bukan suatu kesengajaan Pak...nama Hesti atau Esti kan doanya bagus Pak, harapannya orang yang mempunyai nama Hesti memiliki hati yang baik dan mulia

      salam kembali Pak Har

      Hapus
  9. Eheheh keren namanya pujakesuma...putra jawa kelahiran sumatra toh artinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh keren kan... kalau pujakejem.. ptra jakarta kelahiran jember kangeheheh

      Hapus
    2. hehehe asyik ya singkatannya...ada lagi pujakelantan---putra jawa kelahiran kalimantan

      Hapus
  10. itu yang namanya nyidam yang baik dan benar. jangan kaya tetangga sebelah yang ngidam duren, tapi tiga biji habis dimakan sendiri

    meragukan tapi ga berani komplen
    takut jadi baratayudha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makan duren 3 biji apa nggak gugur tuh Pak...kan panas di perut.

      hayo mau komplen apa Pak Raw? pasti meragukan saya yang berhari-hari nggak makan...tuh kan, Pak Raw belum pernah nyidam sih...

      enggak berhari-hari kok, cuma minggu pertama di kontrakan baru, toh masih minum air putih juga, kadang teh manis sesruput

      Hapus
    2. hihih ibue zaky emang kaya muridnya eyang subur. pinter main tebak tebakan. kalo saja suka pasang togel, langsung tutup semua tuh bandar. takut bangkrut, haha...

      Hapus
  11. coba kalau dulu mau sms aku, pasti aku paketin se ton buah salah pondoh.
    Punya sahabat baik sangat menyenangkan ya ?

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya