They Must Be Kidding



Mereka pasti lagi becanda. Kalimat itu yang terlintas spontan di kepala saya. Senin lalu di siang bolong yang cerah dan panas, tiba-tiba gumpalan-gumpalan kabut hitam turun dari langit sebelah timur. Tak ada setengah jam, kabut pekat nan apek itu sudah meyelimuti rumah kami. Anak-anak yang tadinya main sepeda di halaman rumah langsung diteriaki oleh mamanya masing-masing untuk segera masuk rumah. Termasuk anak saya. Dengan serta-merta dia ngedumel, "Bunda nggak capek ya, bikin Zaki masuk rumah terus?", justru saat itu saya yang ingin bertanya ke jagoan saya itu, "Zaki nggak capek ya, dari pagi main sepeda terus?"--huh sudahlah, yang penting dia sudah mau masuk rumah tanpa perlu ada intermezo nangis sambil berguling-guling di teras.

Sehari dua hari, keadaan tak berubah sama sekali. Butiran-butiran sisa pembakaran atau latu dalam bahasa jawa masih terus menghujani bumi Kerinci. Sang ayah yang sejak hari Senin demam, hari Rabu bertambah satu keluhan lagi, yaitu batuk. Ke klinik tak banyak menyelesaikan masalah kalau udara kotor masih juga dihirup. Minum obat hanya akan membuat lega sesaat, kemudian akan timbul lagi gatal dan nyeri di dada. Mustinya dengan kondisi seperti itu, beliau istirahat di rumah, tapi tak bisa, pabrik sedang shut down, yang artinya karyawan ekstra sibuk di mill. Malam harinya, disusul Zaki semlenget badannya. Demam juga.

Baru beberapa bulan Riau terbebas dari kabut asap, baru beberapa bulan udara bersih dan matahari bersinar cerah...namun kondisi mencekam yang lebih parah dari sebelumnya datang lagi. Memang bebal--umpat saya. Sebodoh-bodohnya keledai, tak akan terperosok dua kali ke lubang yang sama. Bagaimana dengan dalang pembakaran hutan ini? Keledaikah mereka? Tak tahukah mereka bahwa banyak anak-anak jatuh sakit karena menghirup udara beracun? Sungguh ironis kejadian yang menimpa negeri ini. Katanya tempo hari para pelaku pembakaran hutan dijatuhi hukuman penjara dan denda. Lha kok sekarang, belum ada 4 bulan, aksi pembakaran hutan meraja lela kembali. Gila-gilaan malah.

Melihat berita di beberapa stasiun televisi, di Kabupaten Pelalawan sendiri terdapat lebih dari 100 titik api, dan parahnya, titik api yang besar berada di Kecamatan Pangkalan Kerinci--tempat tinggal kami. Pantaslah beberapa hari kami benar-benar dilanda kondisi yang sangat mencekam. Di siang hari, hampir tak ada sinar matahari. Matahari hanya nampak seperti kuning telur yang menggantung di awang-awang. Berwarna kuning jingga. Jarak pandang di pagi hari tak lebih dari 50 m saja. Anak-anak sekolah diliburkan, warga masyarakat dihimbau untuk tak berada di luar rumah apabila tak ada kepentingan yang mendesak. Bagaimana dengan karyawan pabrik--seperti suami saya? Mereka bekerja di mill area, yang sebagian adalah ruang terbuka, misal di wood yard. Polusi pabrik saja sudah lumayan menyesakkan dada, ditambah lagi dengan asap sisa pembakaran...

view di siang hari, berkendara seperti ini...

Alhamdulillah sudah dua hari ini hujan buatan mengguyur tempat tinggal kami. Walau bukan berarti kabut asap benar-benar hilang, tapi paling tidak sudah banyak berkurang. Hanya doa yang mampu kami panjatkan, semoga mereka-mereka si pembakar lahan insyaf dan kembali ke jalan yang benar...aamiin.



Posting Lebih Baru Posting Lama

79 Responses to “They Must Be Kidding”

  1. susah bu
    dalam otak mereka cuma ada duit dan duit. trus yang kebagian duit paling banyak entah dimana, gimana bisa ngerti apa yang dirasakan orang orang site.

    pemerintah juga sama saja lah. kenyataan di lapangan kalo ada kasus malah diperjualbelikan di kolong meja. saat masyarakat mendesak, yang bisa dilakukan cuma mengkambinghitamkan peladang.

    emang ada peladang yang buka hutan sampai ratusan hektar..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dalam peperangan, peladang hanyalah bagian ujung depan saja sebagai martir utama yang banyak mendapat serangan, sementara para pengusaha gelap yang membuat langit menjadi gelap leyeh-leyeh di ruang ber AC

      Hapus
    2. saya ngga kepancing untuk berkomentar keras seperti biasanya....alhamdulillah...huhp..
      #tarik napas dalem2

      Hapus
    3. ibarat pion di karambol. ehh..

      Hapus
    4. ubinya salah pupuk kali
      jadi lembek beginih...

      Hapus
    5. wong cilik selalu jadi garda depan, eh keceplosan

      Hapus
    6. duuh, maaf para Bapak, rencanaya mau saya balas i nanti malam, malah jebul sudah ramai, terima kasih banyak...# hepi hepi

      saya tak memungkiri, juragane pabrik pasti juga turut andil dalam pengasapan masyarakat ini. tengok saja kasus beberapa waktu silam yang kena warning tentang kerusakan lingkungan.

      isunya sih pembukaan lahan menggunakan alat berat, tapi kenyataan di lapangan berkata lain, bagaimanapun juga alam tak bisa dibohongi, kala sebagian hutan dibakar, disitu air tanah makin sulit ditemukan.

      Hapus
  2. Balasan
    1. wah
      kloningannya esbeye ikutan komeng..

      Hapus
    2. terima kasih atas perhatiannya Mas...

      padahal Prihatin itu nama tetangga saya lho...yang jadi kader Yandu...

      Hapus
    3. saya ikut prihatiningsih aja kalau begitu

      Hapus
    4. terima kasih Pak Arif...sekarang kabutnya sudah hilang kok, karena tiap hari tabur garam, artinya tiap hari turun hujan buatan

      Hapus
  3. saya pernah merasakan sesaknya pernafasan ditambah lagi panasnya udara, akibat kabut asap pembakaran lahan waktu di Pontianak sekitar tahun 90 an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga pernah merasakan sesaknya asap ketika saya awu awu di pawon, kepulan asapnya menyesakkan dada

      Hapus
    2. saya juga pernah merasakan sesaknya asap pembakaran hutan waktu di Pekan Baru.... sekarang ndak ada pembakaran hutan eh tetap sesak juga oleh asap rokok dikendaraan umum non ac

      Hapus
    3. di Kalimantan kasus pembakaran lahan juga cukup menggelitik dan mencubit. Bahkan HTI pabrik tempat ayah Zaki kerja pun merambah luas hingga Kalimantan sana, jadi curiga...

      Pak Agus, awu-awu tu tambah nikmat kalau sekalian mbakar telo lho...

      Mang, alhamdulillah saya belum pernah ke Jakarta, belum begitu familiar dengan kemacetan jalan raya...hehehe, maklum udik...

      Hapus
    4. saya malah ikut merasakan panasnya debu gunung semeru ketika buang angin hehe...

      Hapus
    5. tapi kalau pas nggak buang angin, gunung semeru cantik ya Pak...

      Hapus
  4. mbak nisaaa...pindah aja yuuukk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju saran de' ay...mendingan pindah ae, kesehatan lebih penting bro...

      pindah ke Cilembu, masih sejuk dan seger...klw ngga percaya, tanyain kang raw deh

      Hapus
    2. akooh ikoott ya akang hadi...😉

      Hapus
    3. Saya aja yg njawab... pindahnya mah gampang, kerjaan gimana??? ^_^

      Hapus
    4. kerja kalau ngga sehat gimana coba?...mendingan dicilembu, bisa jadi juragan ubi....ups? jadi pesaing deng....tapi ngga apa2 kita bisa joinan kan.

      Hapus
    5. silakan pilih di cilembu atau di cilebut dan jangan lupa siapkan spanduk bergambar caleg

      Hapus
    6. bagaimana kalo cilacap saja...
      kita jualan nasi uduk di depan lp...

      Hapus
    7. mendingan ke Subang saja pindahnya, mumpung lagi ada pemilihan bupati ... kan cocok

      Hapus
    8. aamiin doanya, semua sahabat saya sangat baik...semoga kepindahan yang kami nantikan ini terkabul...

      rasanya tempat tinggal sahabat-sahabat saya cukup mencuti...suatu saat bila jodohnya, pasti kesampaian untuk sowan juga...Bismillah

      Hapus
  5. Balasan
    1. indonesia kita semua Lik Pacul...indonesia panjenengan juga to..? # eh embuh ding, wong sekarang beliaunya beli teh botol pakai won

      Hapus
  6. kalo saya disuruh nyekik para penjahat hutan, saya mau Mbak. tapi asal jangan ketemu macan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyekik pakai tang aja mas, biar tangan tetep bersih

      Hapus
    2. suruh nelentang lebih bagus tuh penjahat hutannya...

      Hapus
    3. nyekik penjahat hutan sampai klenger ya Pak Zach...sayang, juragane ayah zaki termasuk satu diantara yang pengen dicekik Pak Zach, tapi tak apalah, saya dukung...

      pakai tang, terus diplintir gitu ya Pak Agus, pasti keliatan----keliatan kejemnya.

      nelentang apa tengkurep Mang?---kayak habis diborgol polisi ya...

      Hapus
    4. maksudnya bukan suruh tiduran telentang, mbak... tapi itu tuh tang suruh di telen hehehe...

      Hapus
    5. ooo, ya udah habis nelen tang terus minum kopi biar nggak kesereden ya Mang...

      Hapus
  7. Udah tau bumi makin panas, malah sengaja nambah2ih makin panas! Brabe dah urusannya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka nggak tau kalau bumi makin panas atau es kutup mulai mencair Mas, mereka taunya dollar yang terus mengalir ke rekening...

      Hapus
  8. amin,,,moga mreka sadar mb,,,,
    siang hari aja asap nya tebal gtu,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin.....
      kalau malam malah ndak keliatan, mbak may

      Hapus
    2. ayem rasanya ada doa tulus dari sahabat yang turut mensupport kami...aamiin.

      kalau malam hari, pakai senter saja hampir nggak terasa lho Mang...

      Hapus
    3. apalagi kalo di jalan hauling ya..
      udah asap tambah debu...
      mantap

      Hapus
    4. makanya saudara sepupu saya yang kerja di tambang batu bara mengungsikan anak istrinya di pinggiran kota Samarinda Pak, sangat jauh memang dari site, tapi aman untuk anak dan istri beliau...mau ditinggal di Jogja, kok berat katanya, jadi ya dibawa, walaupun perjalanan ke site dari rumah memakan waktu 1,5 jam.

      Hapus
    5. emang berat jauh dari anak istri. tapi gimana lagi wong sudah ngitung ini itu alternatif terbaik tetap tinggal di jogja. mumpung anak anak masih kecil dan belum butuh pengawasan ekstra. tar aja kalo anak anak mulai remaja, mau ga mau bapaknya yang ngalah pulang kampung.

      kalopun musti diboyong kemari ya cari di kota ga dibawa ke hutan. bakalan repot pendidikannya nanti. wong kalo liat temen temen di kerjaan, lulusan sma jawa lebih gampang diajarin ketimbang sarjana lokal sini. bukan rasis, itu kenyataan di lapangan

      Hapus
    6. ngomong asapnya sampai ke kalimantan timur ndak ya, ada kru perusahaan lagi dikontrak di daerah sangatta di tambang batu bara...

      Hapus
    7. kalo kalteng sekarang udah aman mang
      udah mulai hujan lagi soalnya

      Hapus
    8. semoga perjuangan para bapak yang tegar berpisah dengan anak istri menjadi cambuk bagi putra putri kelak, untuk bersungguh-sungguh dalam belajar dan menjemput sukses...aamiin

      Hapus
  9. beginilah kondisi indonesia saat ini yg konon menjadi paru2 dunia. ironis kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan Bronis aja kang

      Hapus
    2. paru-paru dunia, itu mungkin betul juga Mbak Indah, cuma sekarang paru-parunya sedang sakit kronis karena kebanyakan udud---ya asap itu...

      bronis nggak papa deh Mang, asal jangan brondong...

      Hapus
  10. Ia tuh yang namanya kabut asab memang kerap berpengaruh dengan kesehatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul Bang. saya salut dengan Jambi, sektor perkebunan dan HTI juga banyak di sana, tapi selama saya tinggal di Jambi, belum pernah ada kabut asap di sana

      Hapus
  11. urusan perut kok tidak selesai-selesai sih mbak, heran juga. Kalau sudah hancur gini kenapa ya tidak di hancurkan sekalian hutan rimbanya, biar kita bunuh diri bareng-bareng. yang enak kan orang eropa sana yang punya industri sedangkan kt yang jadi paru parunya, nasih nasib

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga bakalan selesai selama hutan belum habis, om
      karena kebakaran itu juga dijadikan modus untuk menambah wilayah konsesi secara ilegal. misalnya dapat jatah seribu hektar, hutan yang kebuka pasca kebakaran itu bisa nambah seratus hektar. dan yakin saja tak akan ada audit dari yang berwenang.

      ketauannya tar waktu ada perusahaan lain yang dapat konsesi disebelahnya. makanya di pedalaman yang namanya konflik lahan selalu terjadi. antara perusahaan dan masyarakat maupun antar perusahaan.

      pernah tak ceritain di jurnal lalu, waktu tambang konflik dengan perusahaan sawit. bos besar di jakarta dengan mudah bilang, pertahankan. ga mikir disini sudah ratusan orang saling berhadapan hanya dibatasi selokan kecil. ditambah beberapa alat berat sudah ambil posisi tempur. kalo polisi ga keburu turun, kayaknya bakal kejadian nonton transformer secara live...

      kalo om agus liat berita konflik lahan di tipi, itu baru sebagian kecil saja yang terekspos. yang lainnya entah menguap kemana wong wartawannya saja sudah mulai kalah sama duit...

      Hapus
    2. betul Pak Agus, yang enak ya yang punya industri. Kenapa mereka suka investasi di Indonesia? karena tenaga kerja di negara kita murah, pemerintahnya juga "manut". nah, kayak industri sawit dan HTI ini, sebagian yang punya kan negara tetangga, yang dirusak negara kita. Saya jadi heran, kenapa Pak Eggy Sujana kok sedikit pendukungnya, padahal beliau berasal dari non parpol yang concern ke nasionalisasi perusahaan asing di Jatim-nya sangat tinggi, sedang yang lain tak begitu membidik sektor itu.

      sengketa lahan memang menjadi isue yang tak gampang diselesaikan, mengingat kecurangan ada di mana-mana dan pemerintah tak tegas, di mana ada uang, di situ yang lancar.

      Mengherankan jika tahun 90-an bisa mendapatkan ijin membuka HTI ratusan ribu hektar bahkan merambah hingga Sumatra dan Kalimantan atas nama 1 orang pemilik. Siapa yang salah? yang minta ijin atau yang memberi ijin hayo? Lagi-lagi uang kuncinya.

      Hapus
    3. saya dapat banyak informasi dari pelaku dan saksi mata di lokasi kejadian. baik itu mas eko ataupun mbak khusna sama-sama merasakan sendiri , melihat sendiri bagaimana kejadiannya. Kalau sudah bicara uang akan menihilkan hari nurani, menihilkan akibat dari ulah memperebutka uang tadi

      Hapus
    4. kalau saya nulis disini panjang maka panjang pula kolom ini, ya udah saya manggut manggut sambil nyantay deh

      Hapus
    5. biar deh saya yang baca komentar panjang - panjangnya

      Hapus
    6. yaaah gaboleh komen panjang sama pak lurah...
      takut lama lama belok ngomongin ubi ya..?

      Hapus
    7. hehehe, monggo siapapun boleh kok Pak...

      Hapus
  12. Sungguh memprihatinkan negri endonesia.. jangan - jangan yang membakar hutan kerjasama dengan perusahaan MASKER UDARA ... ups jangan berburuk sangka mang...

    kalau saya paling ndak kuat dengan asap... apalagi saat ini saya lagi filek demam... sampai kebiasaan merokok juga saya berenti

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi sakit ya Mang? semoga lekas sembuh...

      memprihatinkan banget memang Mang. Banyak orang pintar, cerdas dan berkualitas di negara kita, tapi kalah pamor dengan pejabat rakus yang hanya memeningkan diri sendiri.

      Hapus
    2. iya nih terserang perobahan cuaca... tapi alhamdulillah merokok bisa berhenti hehehe

      dalangnya malah enak enakan di Jakarta mungkin. jangan berburuk sangka mang hehehe...

      Hapus
  13. wah saya ngga bisa ngebayangin gimana rasanya yah, kayanya ga enak banyak asap seperti itu..semoga cepat teratasi asapnya ya mba

    BalasHapus
  14. bagaimanapu tetap optimis dan berprasangka baik bahwa kesadaran akan datang dengan berbagai macam bentuk penyebab datangnya sebuah kesadaran

    BalasHapus
  15. masak setiap tahun pasti ada kebakaran. itu disengaja atau memang bencana akibat kekeringan . entahlah.
    Kasihan warga sekitarnya akan mudah kena penyakit pernafasan.

    BalasHapus
  16. ah, becanda bu khusna ini. apa saya harus turun tangan juga memadamkan titik2 api itu. tapi kalo diliat di tipi emang parah banget kalo bahas kebakaran. spertinya endonesia bakal terus2an begini. gak hanya kebakaran, koruptor yang terus2an membakar negeri ini malah gak padam2

    BalasHapus
  17. Sama derita, kampung saya Dumai juga langganan dikepung asap dan yang baru - baru ini sangat parah, sebab bukan hanya asap tapi abu bekas bakaran juga ikut menyerang.

    BalasHapus
  18. Duuuuh. Masih begitu ya. Paling parah waktu 97, jarak pandang cuma sampai 300 meteran :|
    Kapan sih pembakar itu sadar?

    BalasHapus
  19. Semoga kabutnya cepat hilang ya Bu ...
    Semoga ...

    agar masyarakat dapat beraktifitas kembali dengan relatif lancar dan sehat

    salam saya

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya