Tumis Sayur Pakis


Pakis sayur (Diplazium esculentum) merupakan jenis tanaman paku-pakuan yang banyak ditemukan di daerah lembab, terutama daerah-daerah tebing. Di Sumatra, pakis degan mudah dijumpai di pasar dijual sebagai bahan pangan. Di Jawa olahan tanaman ini mungkin kurang populer ya, hanya beberapa daerah saja yang memanfaatkannya  misal di Kudus, Purwokwerto dan Jember.

Olahan pakis sendiri beragam, mulai dari gulai, pecel, tumis bahkan untuk lalapan. Tapi musti diketahui bahwa pakis tidak boleh dikonsumsi dalam keadaan belum dimasak atau mentah, karena asam sikimat yang terkandung di dalamnya bisa mengganggu sisitem pencernakan. Jadi kalau ingin memakainya sebagai bahan lalapan ya harus direbus dahulu.



Nah, sesuai permintaan Om Agus Setya yang pernah merasakan nikmatnya olahan tanaman pakis di kediaman Eyang beliau, saya coba bagikan resep sederhana tumis pakis ini ke sahabat-sahabat. Monggo menawi badhe catat mencatat dan coba mencoba:

Bahan:
1 ikat daun pakis yang masih muda
1 potong tempe di potong dadu dan digoreng setengah matang
2 sendok makan teri nasi (teri medan), cuci, tiriskan

Bumbu:
3 buah bawang merah
2 buah bawang putih
3 buah cabai rawit
2 biji petai
1 buah tomat merah ukuran kecil
1 sendok teh kecap asin
gula dan garam secukupnya
minyak untuk menumis

Cara Memasak:

Pilih daun pakis yang masih muda, biasanya ditandai dengan daun yang masih menutup dan mlungker kemudian potong-potong. Sesuai selera, bisa dipotong kasar atau halus. Setelah itu kemudian rendam daun pakis di larutan garam. Sebentar saja, sekitar 5 menit. Perendaman ini gunanya untuk mengurangi lendir atau getah yang ada di batangnya. Kemudian cuci bersih.

Siapkan bumbu-bumbunya. Rajang bawang merah, bawang putih dan cabai rawit.

Tumis teri nasi yang sudah dicuci sebelumnya. Setelah agak kering, masukkan irisan bumbu, petai,dan potongan tomat merah. Tumis hingga harum. Masukkan tempe yang sudah digoreng setengah matang, aduk-aduk. Setelah rata, masukkan daun pakisnya. Tambah sedikit air, kecap asin, gula, garam. Aduk hingga pakis matang, tak perlu menunggu lunak sekali, asal sudah layu sudah bisa diangkat dari wajan. Rasanya akan kres-kres bila dikunyah.

Nah, agar lebih mudah, saya cantumkan gambar langkah-langkah memasaknya:

tumis teri nasi
masukkan aneka bumbu, petai dan tomat

masukkan tempe
lalu daun pakisnya
aduk
tambah kecap asin
garam (sedikit saja karena teri nasinya kan sudah asin)
gula
dan....ta daaa, siap deh



Nah, mudah banget kan...? Oh iya, saya memasak tak pakai micin atau MSG. Cukup gula dan garam. Pakai kecap asin juga jarang. Itu lantaran ada sisa kecap asin dari Ahad sebelumnya waktu bikin mie ayam, sayang kalau tak digunakan. Supaya rasa masakan tetep mak nyus walaupun tanpa MSG, saya selalu menambahkan potongan tomat untuk tumisan, atau asam kandis untuk gulai. Bisa juga dengan menambahkan merica bubuk. Sensasinya akan berbeda, lebih sehat.

Selamat Mencoba...!!!



Posting Lebih Baru Posting Lama

64 Responses to “Tumis Sayur Pakis”

  1. Wah wah asyiik. Saya suka sayur sayuran. Namun untuk sayur pakis ini saya sudah tidak ingat lagi apa sudah pernah coba atau tidak ya. Masih mengingat ingat dulu hiehiehiehie. Untuk tumisan apa pun saya biasanya suka, untuk tumisan Sayur Pakis ini saya nyimak dulu aja deh. Belajar belajar

    BalasHapus
    Balasan
    1. abis belajar, cuci kaki lalu bobo'

      Hapus
    2. Ok, udah ingat belum Pak Asep? kalau sudah, kayak mana rasanya?

      Di Pontianak yang banyak sayur pucuk rotan ya Pak Asep. Kata seorang saudara yang pernah berkunjung ke rumah besan beliau, disuguhi sayur rotan...walaupun pahit, tapi menyehatkan dan ngangeni katanya.

      Jangan cuci kaki doang dong Pak, gosok gigi dulu baru bobo'...hehehe

      Hapus
    3. jangan lupa sumet obat nyamuk dulu dong,

      Hapus
    4. Enakan mana sayur pakis atau djangan pakies..?

      Hapus
    5. jelas asyik Djangan Pakies dong Pak, beliau kan selalu mengingatkan kita kepada kebaikan dengan dibalut serita lucu dan unik...Pak Ies...kenapa webnya nggak bisa dibuka lagi?

      Hapus
    6. sudah ganti nama "damar petromak mbak hehe

      Hapus
  2. terus ngundang kita-kitanya kapan? pamer doang? huhh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh Pak Zach, monggo menawi badhe pinarak di gubug kami...

      huh juga, siapa suruh mau dipameri...hehehe

      Hapus
    2. silakan bereksperimen di pawon masing masing, hehehe.
      laki laki juga boleh mencoba, hehehehehe

      Hapus
    3. Bu bu perlu ditambahin tuh daerah yang suka masak pakis. Cilacap...
      Ga dibawa tar ngomel tuh yang punya kawasan...

      Hapus
    4. wah iya, saya kelewatan nih...untung ada suhu yang mengingatkan...

      "CILACAP"

      Hapus
  3. boleh dicba,,,,
    makasih resepnya bunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti hasilnya boleh saya cicipi

      Hapus
    2. boleh-boleh monggo, resepnya bisa diganti daun bayam, dau kangkung atau yang lain kok

      Pak Agus harus ke Taiwan dulu kalau mau icip-icip kulinernya Mbak Maya lho.

      Hapus
  4. wih kayanya enak mba, saya belum pernah makan tuh jangan pakisnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. pergi ke mblitar aja mas, nanti ketemu djangan pakies, hehehe

      Hapus
    2. Waduh kejauhan mas, dari Pandeglang ke Blitar, bisa pesen online ga hehehe..

      Hapus
    3. nanti mama Zaki biar mengganti tangkil dengan pakis ya Pak El...

      bisa dikirim kok..fotonya

      Hapus
  5. Mas Agus Setya pasti seneng baca postingan ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. girap girap kayak kesurupan dong mas, hehehe

      Hapus
    2. hamdalah lega bisa menyenangkan hati sahabat-sahabat saya...

      Hapus
  6. jadi laper bun baca artikelnya, pasti terasa mak nyus tumis pakis nya , nanti orang rumah saya suruh baca ini ah, biar bisa nyoba resep tumis pakis bunda zaki hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas zaki pasti lahap maemnya, dik hayyu kemarin mogok makan, hehehe

      Hapus
    2. monggo Mas Arie...bakal mak nyus tentunya, apalagi yang masak keluarga tercinta di rumah.

      Zaki belum mau makan sayur pakis je Pak, keloloden, jadi kalau makan sayur, paling ya bayam, wortel atau jipang....

      Dik Hayyu, sekarang sudah pinter kan mamamnya...ayo, maem yang banyak, biar ayah ibu nggak kawatir...

      Hapus
  7. alhamdulillah sudah di buatkan resep dan cara membikinnya, insya Allah jadi ladang amal jariyah nih mbak. Amiiin.
    bookmark aja mbak, lha tidak ada gambar share di G+ nya je, hehehe
    biar istri saya kebagian bereksperimen di dapur untuk mengobati ngiler saya, hehehehe
    terima kasih mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ojo lali Cak, lak aku dolan nak mojokerto sampean gawekno jangan pakies yo hhhh
      (iyo lak disuguhi maem, lak disuguhi alat bekam njur piye wkwkwk)

      Hapus
    2. hehehe monggo nek kerso pak ies, di suguhi bekam, dan terapi listrik bapak saya . hehehe

      Hapus
    3. sama-sama Pak Agus, semoga menjadi manfaat.

      Lha Pak Agus dan pak Ies daleme kan nggak begitu jauhan banget, bisalah ya, berbagi sayur pakis dan alat bekam, nanti duduknya di atas bean bag---kan keren tuh...hehehe

      Hapus
    4. dijawa tempt sy tinggal gak ada pakis :(

      Hapus
  8. Selain bahan dasar daun pakis, kira2 bahan lain yang mirip sama pakis apa yah mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa ya Pak El...sepertinya hanya pakis saja yang punya cita rasa dan aroma khas. tapi kalau makan tumis kangkung---mungkin sedikit ada persamaannya Pak

      Hapus
    2. tul mbak kangkung agak mirip-mirip

      Hapus
  9. mbak nisaaaa...baru liat gambarnya aja aku langsung ngecesss... mauuuu :((

    hiks, aku belom makan siang, ada masalah di hati jadinya mood lagi amburadul, napsu makan juga ikutan ilang...hiks hiks...

    kirim ya tumis pakisnyaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan berngences-ngences Mbak Ay...masih banyak lho sayur pakisnya
      * towengggg pancinya kena jidatku

      semoga mood yang amburadul sudah tertata kembali, rapi seperti cucian yang sudah disetrika dan ditata di dalam lemari...aamiin

      Hapus
  10. ini salah satu sayur kesukaanku ...luarbiasa enaknya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, Pak Har juga suka ya? mak nyuuus bener ya Pak, apalagi kalau dimasak pedes, sensasi cabai rawitnya menggigit hingga tulang sumsum...hehehe

      Hapus
    2. bkan menggigit lg, tpi sampe lidah ikut tergigit juga kli mb ....hehe

      Hapus
  11. setujuu..aku juga ga pernah pakai micin mbak ;)
    btw,aku belum pernah loh makan daun pakis @_@
    rasa sayurnya mirip apa mbak? daun singkong? kangkung? pepaya? atau katuk? hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tempat tinggal Mbak Yuli tak ada ya? rasa dan aromanya khas Mbak, seperti apa ya...saya belum tau padanannya, tapi kalau Mbak Yuli pernah masak tumis kangkung, nah ada sedikit sensasi tumis kangkung yang mirip pakis

      Hapus
  12. sederhana dan sangat enak sepertinya , apa lagi kalo bagi2 buat saya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo silakan Mbak Devi----icip-icip di gubug mungil kami.
      makasih banyak sudah berkunjung

      Hapus
  13. itulah kenapa saya menggunakan nama djangan pakies

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya biasa masak sendiri dengan cara tumis. Hanya saja, setelah saya rendam biasanya saya jemur sampai layu untuk mengurangi kadar air, dan setelah ditongseng kayak cara diatas, emhmm bumbunya lebih merasuk.
      Sayapun nggak suka make micin, mending make garam plus gula sudah suedeeep

      Hapus
    2. tambahan dari sang empunya website nih yeee..
      ternyata oh ternyata kesukaan pak ies ya, hehehehehe

      Hapus
    3. ternyata saking sukannya masakan dari bahan itu sampai - sampai namanya di pakai ya mas... jangan - jangan mas ies penemunya eheheh

      Hapus
    4. penemu panci yang ketinggalan hhh

      Hapus
    5. ooohhh begitu ceritanya...

      Hapus
    6. wah master sayur pakis mempuyai resep unik untuk mengolah pakis menjadi lebih nikmat dan sedap. Inshaa Alloh saya praktekan dalam waktu dekat Pak...

      btw, webnya masih susah dikunjungi ya Pak? semoga lekas bagus kembali...

      semoga kesehatan dan kebarokahan tercurah untuk Pak Ies sekeluarga---aamiin

      Mas Agus BG: asyuk kan ceritanya Mas? sama asyiknya dengan menyaksikan moto GP yang pembalapnya selalu meliuk-liukkan punggungnya menyeimbangkan gerak ketika membelok...ahai bangat

      Hapus
  14. Hmmmmm......nyummy.... Jadi tambah lapar
    Pakis selalu menggoda apalagi ditambahkan Teri Medan .... Semakin nikmat

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tempat Bunda juga banyak kan? pasti sudah sangat biasa masak gulai pakis ya..

      semoga kesehatan tercurah untuk Bunda....

      Hapus
    2. nggak ada teri nasi tambah terasi saya suka mbak

      Hapus
  15. Asiik nih makan sama tumis pakis... coba praktekan ah...

    meskipun saya orang sunda dan suka lalapan mentah .. tapi belum pernah makan lalapan mentah daun pakis.. daun pintu dan daun jendela mentah eheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi dau salam atau daun kunyit ya Mang. Jangan makan daun pakis mentah mentah Mang, nanti bisa sakit perut, mules dan diare lho...

      Hapus
  16. Dalam kondisi normal aku kurang suka sama baunya yang rada langu gitu. Tapi kalo lagi kepepet seperti jaman masih ngeSAR dulu, pakis ini menjadi makanan penyelamat.

    Pasukan sebatalion, lauk tinggal sarden beberapa kaleng. Masuk hutan aja petik pakis banyak banyak buat campuran sarden, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. langu kalau masaknya kurang lama Pak Raw. tapi biarpun langu, saya tetep suka, asal jangat keringat yang bau langu aja...

      nah, kan ternyata pakis juga bisa jadi penyelamat ya. untungnya saja nggak salah petik daun pakis, soalnya katanya ada beberapa jenis pakis yang ndak boleh dikonsumsi karena mengandung zat-zat berbahaya

      Hapus
    2. Namanya orang hutan, bu
      Sebelumnya kan ada pelatihan survival. Diajarin cara bertahan hidup di tempat ekstrim trus dilepas di hutan seminggu tanpa bekal makanan. Jadi musti ngerti mana yang bisa dimakan dan mana yang beracun.

      Kalo laper ya senemunya aja. Rada repot kalo turun hujan. Susah bikin api unggun, mau ga mau kaya mbek makan daun mentah, hehe...

      Waktu diklat di ungaran pernah dihukum gara-gara nangkap ayam di pinggir hutan, jebul punya orang kampung. Padahal prinsip survival itu kan memanfaatkan apa yang ada untuk bertahan hidup. Ini memanfatkan ayam gentayangan kok disalahin ya..?

      Hapus
  17. masih ada tumis pakisnya mbak, belum makan siang nih hehe....

    BalasHapus
  18. mba husna bikin sy jdi kepingin sh dan mengingatkan banget jan lah, dulu kan disulawesi say suka banget sayur pakis alnya dijwa blm pernah makan sayur pakis .... hehehehehe hhhmmmm tanggung jawab ow mba' ..hee

    BalasHapus
  19. Bunda sy tdk baca tips masaknya, tapi sy rindu sayur pakisnya... Di sini, di negeri rantau jarang sekali ketemu sayur pakis itu....

    BalasHapus
  20. *ambil piring* *siap2 makan* hihi
    salam kenal bu

    BalasHapus
  21. Ini saya lagi msak pakis campur irisan jagung manis.

    BalasHapus
  22. kisah bunda zaki sangatlah menarik dan banyak ambil manfaatnya

    BalasHapus
  23. saya menyimpulkan cerita sedih bunda banyak inspirasi tentang ketabahan dalam hidup

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya