Wrong Orientation



Seminggu ini ayah sibuk luar biasa. Siang malam menangani troubleshooting pabrik yang tak ada habis-habisnya. Pukul 01.00 dini hari kemarin sudah masuk ke mill. Ada beberapa masalah di pabrik. Lelah pikiran, berkutat dengan angka-angka dan kode-kode membuat badan ayah turut lelah juga. Pukul 03.00 saya dengar pintu depan dibuka, ayah sudah pulang dari tugasnya.  

Hari Sabtu, untuk memenuhi kekurangan jam kerja bagi karyawan non shift, ayah masuk kerja setengah hari. Pagi tak mau ketinggalan bus karyawan, ayah bergegas mandi dan sarapan. Berangkatlah beliau.
Hari Sabtu dan Minggu adalah hari santai bagi kami sekeluarga, pekerjaan rumah yang nggak terlalu penting biasanya kami abaikan begitu saja. Untuk saya, asal sudah memasak dan beres-beres rumah sudah. Saya tunggu-tunggu hingga pukul 11.30 ayah tak kunjung pulang juga, sedang bus karyawan sudah lewat di depan rumah. Ada sms masuk, rupanya ayah masih harus menemani vendor asing dari Metso di pabrik. Baru sekitar pukul 13.00 ayah pulang dengan diantar taxi. Segera ayah shalat Dzuhur dan makan siang. Sambil leyeh-leyeh meregangkan punggung, saya ambilkan santap siang untuk beliau. Sepiring nasi putih yang megepul-ngepulkan asap tipis. Seperti biasa, saya tanya apa lauknya.

"Ayah, pakai ayam atau ikan?" saya masak ayam asam manis, ikan goreng dan sayur.

"Ayam saja, Yang" agak heran ayah makan ayam, biasanya beliau memilih ikan.

"Ini Yah, ndang dimaem--lekas dimakan". kata saya sambil menyodorkan piring itu ke suami saya.

"Lho Nda, kok ayam sih...?" ayah terkejut

"Lha tadi mintanya ayam..."

"Owalah, wrong orientation, padahal sing tak pikirke ikan lho, kok metune ayam..."--padahal yang aku pikirkan ikan, tapi keluarnya (diucapkan) ayam.

Saya geleng-geleng kepala sambil senyum-senyum melihat tingkah ayah. Efek dari kelelahan dan terburu-buru. Terlalu banyak hal yang beliau pikirkan, hingga membuat otak kacau dan salah menyampaikan informasi yang ada. Setelah makan, ayah langsung kembali lagi ke pabrik. Masih menemani vendor asing itu hingga pukul 18.00 sore.

Bismillah, ayah semoga pekerjaannya lancar ya...






Posting Lebih Baru Posting Lama

45 Responses to “Wrong Orientation”

  1. itu karena saking penake leyeh-leyeh dan ditemani istri tercinta sampai lupa segalanya, tul kan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, betul Pak Ies, apalagi kalau sambil dipijit-pijit punggungnya ya...kaya tumbu ketemu tutupe, sudah capek eeh lha dipijiti sama istrinya...

      Hapus
    2. guyub rukun namanya, gayeng juga

      Hapus
    3. insha Alloh...(aamiin) semoga keluarga teman-teman sekalian juga dilimpahi guyup rukun dan gayeng...

      Hapus
  2. kadang kita memang tanpa disadari menyebutkan sesuatu yang diluar pikiran kita ya mbak... sering kepelesat, inginnya A tapi pas mau nyebutnya terucap kata B...
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Bang.
      antara otak dan mulut nggak singkron ya...

      Hapus
  3. untungnya baru salah antara ikan jadi ayam....coba bayangin kalau salah antara nyebut Indah P padahal maksudnya KK.....apa ngga jadi perang bubat tuh ?,,,,wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya Mamang sebagai Patih Gajah Madanya?

      Hapus
    2. bukan perang ah, pasti lagi bermesraan deh, saya yakin lho

      Hapus
    3. ah Pak Ci nih...untung nggak salah sebut ubi ya. masak nasi lauk ubi sih. jeruk makan jeruk dong

      hehehe, bermesraan dulu kemudian adu jotos ya Pak Agus.

      Hapus
  4. saya ikut mendoakan Mbak. Insya Allah Mas Berkah akan lancar selalu ber-pekerjaan, dan senantiasa sukses, di samping selalu sehat dan setia kepada keluarga. aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin ya Rabb, alangkah indahnya kalau persahabatan diisi dengan saling mendoakan dan menasehati...semoga demikian dengan panjenengan Pak...aamiin

      Hapus
  5. amin,,,moga lancar ya mb ,,,
    saya mau jga mb,,,,
    ayam masak asam manis

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, makasih Mbak Maya.

      monggo lho kesini, saya masak tahu asam manis sekarang

      Hapus
  6. He..he..he.. Bisa aja ya salah ucap, mau nya teh malahan kopi yg keluar mau nya ikan eh malahan ayam yg muncul..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kunjungannya Bang

      Bang, tinggal di Jambi sebelah mana sih?

      Hapus
  7. biasa mbak kalau banyak pikiran dan kecapaian mesti salah2x berucap. saya juga sering mengalami kog.

    aamiin semoga lancar semuanya.

    BalasHapus
  8. berarti, lain kali klo ada jawaban yg terasa agak aneh/lain dari biasanya, ditanyakan ulang yo mbak,siapa tahu lagi wrong orientation lagi, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya, harus diperjelas lagi kayaknya. biar nggak wrong orientation---eh apa wrong oriented ya, entah lah, itu istilah di pabrik yang biasa suami saya hadapi.

      Hapus
  9. berarti, lain kali klo ada jawaban yg terasa agak aneh/lain dari biasanya, ditanyakan ulang yo mbak,siapa tahu lagi wrong orientation lagi, hehe...

    BalasHapus
  10. berarti manggil yang itu juga kalo lagi ngaco pikiran ya..? kalo udah normal balik nda lagi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti mending lagi ngaco ya mas ...

      Hapus
  11. Weleh jadi ngelantur gitu, lain kali nanya dua kali bu
    Ayam apa Ikan ?
    Ikan apa Ayam ?
    :D

    BalasHapus
  12. Aamiin...
    Iya Khusna, mudah-mudahan suami Khusna selalu diberi kesehatan dan kelancaran dalam semua urusan.
    Kebayang sibuknya ya, pagi, siang, malam, rasanya tuigas dari kantor tak pernah selesai...tidak apa-apa, yang penting sehat dan menikmati pekerjaan, kan di rumah udah ada yang meng-handle...hehe :D

    BalasHapus
  13. wah kayane lagi mumet yah bapake, fikiran sama bulut jadi tidak kompak gitu hehe....

    BalasHapus
  14. seperti rudal patriot yang belum di sempurnakan mbak, ngincernya sih ke korea utara setelah rudal di lepas eh larinya ke jepang, hehe

    seperti orang kero atau juling pinginnya sih lihat gunung tapi muknya menghadap ke laut, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. minta sate malah dikasih kambing...

      Hapus
    2. mending tuku sate timbang tuku weduse, hehehehe

      Hapus
  15. Mugi_mugio bapake ora keleru meneh gole nyebut ya mbak..

    BalasHapus
  16. untung masih salah nyebut ayam. gimana kalau mikir sate trus nyebutnya kambing..xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasian kambingnya kalau dimakan, entar dia nyesel dimakan kamu :p .

      Hapus
  17. salah karena capek ya mbak :D kadang terlalu letih bikin otak sm mulut ato otak sama tangan ga sinkron :D

    BalasHapus
  18. waduh berarti ayahnya melamun ya... berarti ucapannya lagi ceberutan dengan pikirannya hehehe

    BalasHapus
  19. raga mmang berada di rumah, tapi fikiran tertinggal di pabrik, yang sabarya bun, ngladeni orang capek

    BalasHapus
  20. itu yang namanya lain dimulut lain di karepanne ya mbak untung nggak jadi salah paham, kalau salah paham bagaimana

    BalasHapus
  21. ahahaha.. aduh, iya mbak saya juga pernah :p lagi gak konsenisasi :D .. mungkin karena penat.

    BalasHapus
  22. kadang saya juga mengalami hal seperti itu, apa yang diucapkan sama apa yang dipikirkan beda. Mungkin karena telalu banyak pikiran dan kelelahan fisik kali ya ?
    Atau mungkin karena umurnya bertambah ?

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya