Rindu Acara Kuis



Akhir-akhir ini Zaki berkurang jadwal nonton tv-nya. lebih seneng main sepeda, mondar mandir bersama Aan dan Joane mengukur halaman rumah, dari barat ke timur, kembali lagi, dari timur ke barat. Dalam sehari bisa puluhan kali mereka bertiga melakukannya. Sesekali, bila lepas dari pengawasan kami, mereka akan membelokkan setang sepedanya ke arah tepian jalan besar. Hidung-hidung mereka akan tampak kembang kempis mengatur nafas, niat antara iya dan tidak, pengen turun ke jalan, tapi takut diteriaki para mama.

Pintarnya kami para mama, mengatur jadwal sedemikian rupa ngawasi anak-anak secara bergantian. Biasanya pagi-pagi sekali Mami Joane akan duduk di bawah pohon mangga, sibuk berhalo-halo, telpon saudara atau temannya yang tersebar di mana-mana di seluruh Kerinci ini. Pagi-pagi sekali jelas saya ngeblog---eh, bukan, jelas saya nyuci pakaian, beres-beres piring sisa sarapan pagi si ayah, menyapu dan lain-lain, termasuk menyiapkan yang mau dimasak untuk makan siang.

Sekitar jam 8 atau 9 Mami Joane akan masuk rumah untuk masak, suaminya karyawan shift, jadi nggak tentu jam masuk kerjanya. Mami itu masak untuk makan siang anak-anaknya sepulang sekolah nanti. Nah, giliran saya yang menggantikan posisi Mami Joane duduk-duduk di bawah pohon mangga. Tapi karena saya tak hobi telponan, saya bawa buku atau pinjem tablet si ayah, sekedar untuk mengisi waktu bengong sambil menunggu anak-anak mancal pedal. Sekitar jam 11 saya masuk rumah untuk masak makan siang, nah giliran Mama Aan yang duduk-duduk di teras rumah beliau sambil memangku Hafiz, adik Aan yang berusia 10 bulan. Duduk sambil siap-siap berteriak ketika anak-anak sudah mulai merambah jalan besar. Jalannya bus-bus karyawan ke pabrik.

Karena Zaki lebih memilih sepeda daripada mainannya yang lain, termasuk tv, beberapa hari ini si tv jadi sering nganggur. Paling-paling kalau ayah mau nonton bola atau berita saja. Kasihan banget tv-tv kami tak ada kerjaan. Televisi pertama kami yang rusak kena sambaran petir tahun lalu biasanya menjadi meja bagi Zaki untuk menaruh robot-robotnya, atau kalau enggak, jadi papan ancik-ancik dia untuk melompat ke kasur yang terbentang di sebelahnya. Oh malangnya...

Nah, tv yang sehat satunya hanya akan menjadi hiasan dinding yang gelap dan membosankan. Alih-alih mengisi waktu di sela-sela nungguin sayur yang setengah masak atau tempe mendoan yang lagi digoreng namun belum kering-kering juga, saya hidupkan tv. Sinetron, infotainment, berita kriminal...itu-itu saja rupanya acara yang ditayangkan. Membosankan. Nggak ada greget sama sekali saya nonton wanita-wanita berdandan cantik namun hobi berantem, padu, teriak-teriak tak terkendali itu. Lagi, wanita cantik berpakaian sekseh bercuap-cuap menggerak-gerakkan bibirnya secara berlebihan membawakan berita yang tak tau kebenarannya, gosip. Huh...niat pengen cari hiburan malah berujung dongkol dan keluh kesah...Nggak baik banget tentunya.

Jadi rindu acara televisi jaman saya masih kecil dulu. Acara tv yang bikin kita jadi pinter dan tertawa terbahak-bahak mengikuti para pemain yang beradu kecakapan, wawasan, dan kejelian. Kuis. Ya kuis. Hampir setiap stasiun tv punya kuis andalan masing-masing. Masih ingatkah wahai teman dengan acara Tak Tik Boom, Jari Jari, Berpacu Dalam Melodi, Kata Berkait, Kuis Piramida, Famili 100, atau Kuis LG di Indosiar? Uwaaaaahhh, saya akan senang banget andai acara seperti itu banyak bermunculan di tv sekarang. Pasti anak saya akan saya ajak nonton bareng ayahnya. Namun sepertinya mimpi doang ya? Saat ini hanya beberapa stasiun tv yang punya suguhan seperti itu seperti Metro TV dengan Penantang Terakhir-nya...sayang banget ya...


Semoga para pemirsa di Indonesia semakin bijak menentukan tayangan yang tepat bagi keluarga. Jangan jadikan tv tak berguna dengan menonton acara yang tak memberi faedah. Jadikan televisi sumber ilmu pengetahuan dan informasi bagi keluarga.

Penantang Terakhir---gambar dari google

Posting Lebih Baru Posting Lama

62 Responses to “Rindu Acara Kuis”

  1. Balasan
    1. boleh Mbak Maya, nanti hadiahnya nagih ke para sesepuh ya...saya juga mau ikut..

      Hapus
    2. saya semuda bukan tergolong sesepuh loh

      Hapus
    3. iya Pak, percaya, semuda di jamannya...hehehe

      Hapus
    4. saya juga masih muda khan?

      Hapus
    5. apalagi saya paling mudaan kan

      Hapus
    6. biasanya kalau muda muda itu dibikin urap atau lalapan lho...hehehe

      Hapus
    7. katanya enak juga di buat oseng -oseng

      Hapus
    8. termasuk oseng oseng pakis

      Hapus
  2. Kalau saya yang paling FENOMENAL adalah Kuis JARI JARI nya mas Pepeng. Itu yang bikin ketar ketir dalam menjawabnya. Pertanyaan sulit namun hadiahnya juga tidak kalau besar. Pernah ada pertanyaan Kuis JARI JARI berhadiah uang tunai 10 juta untuk satu pertanyaan : Disebut apakah orang yang mengendarai karapan Sapi di Madura:

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah saat kuis Jari Jari ini tayang, saya masih SD kayaknya Pak Asep. cukup seru juga walau saya belum begitu ngerti jawaban-jawabannya. tapi asyik bener, membangun interaksi antara media televisi dengan pemirsanya....

      jadi jawabannya apa dong Pak Asep? joki kah?

      Hapus
    2. jawabanya sopir sapi
      #gluntang

      Hapus
    3. Joki kayaknya... tapi joki bisa dipakai buat 3 in 1 di Jakarta ehhehe... ya udah Joko aja deh..

      Hapus
    4. namanya pengarap pak...

      Hapus
    5. 10 juta buat pak Raw...hadiahnya minta Pak Asep

      Hapus
    6. bukan penyarap ya mas raw?

      Hapus
    7. kan kalo tukang balap namanya pembalap
      tukang ngaco pengaco
      kecuali tukang kantin kali, kayaknya bukan pengantin deh

      Hapus
  3. saya sekarang sangat juarang nonton tipi Mbak. Kalo nonton, saya lebih suka nonton te pe er i. Tayangannya lebih adem dibanding lainnya yang hanya mengejar keuntungan materi pemilik saham stasiun tipi. Sepertinya sangat informatif, tapi sering kali ditanggapi ini dan itu pemirsanya. Kekerasan, kehidupan glamour, gosip, sinetron nggak mutu dan sejenisnya. Halah, mending dengarkan radio saja bisa disambi ngerjakne ini dan itu tanpa harus mengeluarkan energi 'menthelengi' layar kaca

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah betul Pak Ies, tvri juga tayangannya bagus dan kalem, nggak vulgar seperti tv swasta. di sini saya sesekali nonton Riau tv, lumayan sedikit-sedikit sambil belajar bahasa melayu...siapa tau bisa jadi sprinter tingkat nasional...hehehe

      radio juga menjadi pilihan saya waktu di Jogja, banyak radio yang memberikan acara bermutu dan mendidik, tapi di sini tidak sama sekali, radio hanya ajang memutar lagu dan hura-hura. kalaupun ada berita, hanya sedikit jam-nya

      Hapus
    2. hore saya nihil nonton tipi, sepak bola pun saya tinggalkan baik dalam maupun luar negeri. saya kok masih suka nggoda hayyu ya, hehehehe.

      kalau radio saya dengarkan suarasurabaya.net mayan update info trafic di surabaya. hehehe

      Hapus
  4. kusi yang mendidik di tipi sekarang sudah jarang, ada juga full hiburan dan infotaiment tapi kalo di tipieri masih ada tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Pak El, tepeeri memang bagus...mungkin karena tv milik negara ya, jadi sangat diperhatikan, toh tujuannya kan tak mengejar laba

      Hapus
  5. iya bener mbak,bosan dengan acara tv,apalagi yg "mengghibah" itu -,-'
    haduh.. gara2 mbak khusna nyebutin kuis2 zaman kita kecil,rasanya jadi kangen dengan acara tersebut. semoga ada dan banyak ya mbak acara kuis2 kayak dulu lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng ya Mbak, membayangkan nonton acara kuis bareng bapak ibu dan saudara-saudara...membuat keluarga tambah remaket dan harmonis

      Hapus
    2. apalagi ada marning dan juga mlinjo goreng

      Hapus
  6. Waah pembagian shift dengan ibu2 itu bagus banget mbak .. kerjasama yang apik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Bund, karena lingkungan kami homogen, banyak ibu-ibu yang nganggur di rumah...ya kayak gitu lah Bund, daripada rame-rame nungguin anak-anak, jatuhnya nanti nggak jauh-jauh dari gosip...hehehe

      Hapus
  7. Kasihan tv-nya.. dikirim kemari aja lah... :)

    btw, masih ada sih acara kuis2 gitu, tp bysanya di tv-tv lokal, dan kurang gregetnya memang...

    Kl dulu saya paling suka Waku-waku.. pk ada binatang-binatangnya soalnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan Pak Pri...tapi ongkos kirimnya akan lebih mahal dari tvnya...lha wong tv seken dari jaman baheula hehehe

      waku-waku...saya belum jamannya mungkin Pak Pri. tapi apapun juga, acara kuis jelas lebih bermutu dari gosip dan sinetron...apalagi yang kuis jaman dulu, bagus-bagus

      Hapus
    2. ancik anciknya di ganti dingklik saja

      Hapus
  8. Menemani anak2 bermain, padahal jaman sekarang banyak juga yang jadi anak pembantu :)
    Btw mbak di Riau ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mas Afan, saya di Riau, di Pelalawan tepatnya. makasih kunjungannya

      Hapus
    2. riau itu apanya kerinci mbak ?

      Hapus
  9. ckckck ternyata jagain anak main ada jadwalnya juga ya mbak...... Berpacu dalaam melodi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus gitu Mang, daripada ngumpul bareng-bareng, kerjaan rumah keteteran, udah gitu ngegosip pula...kan nggak asyik tuh...mending di shift kan..hehehe

      mamang mah nada dering aja ya...

      Hapus
    2. saya nada sambung aja deh

      Hapus
  10. Zaki nya di ajak main tebak-tebakan aja mbak.. Kan itu termasuk kuis juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh Mas, nanti kalau dia betul, hadiahnya minta ke Abang ya...

      Hapus
    2. di itik itik aja kalau main ke jalan raya

      Hapus
  11. izin nyimak ya buk, follow sukses mohon di follback ya :)

    BalasHapus
  12. di sini malah jarang nonton tipi...padahal tipinya kalo pilem tanpa sensor..

    BalasHapus
    Balasan
    1. huwaaaa, malah syerem itu Lik...

      Lik Pacul nonton tv-nya kalau laporan cuaca saja ya? biar nggak salah, wong panas kentang-kentang kok bawa jas hujan ke kantor...hihihihi

      Hapus
    2. Wah, kl tipi di t4 saya sensor aja g pk pilem, xixixi...

      Hapus
  13. Jaman TVRI aku suka hampir semua kuisnya. Habisnya ga ada tontonan lain sih...

    Musim tipi swasta, aku malah lebih suka kuis atau adu kreatif ala jepang. Kayaknya keren inovasinya ga kaya kuis kita yang isinya jiplakan kuis luar negeri

    BalasHapus
    Balasan
    1. tvri memang nggak ada tandingannya Pak...saya sampai sekarang juga masih seneng nonton...malah acara favorit orang tua saya Pangkur Jenggelng je...

      ala jepang, kayak Takeshi Castle atau yang lomba masak sushi itu? hehehe

      Hapus
    2. idem kayak kang raw. sebenarnya acara kyk gitu itu tuh yg harus ditayangin disini. biar bisa berpacu lebih kreatif. eeeeehhh disini malah infoteimen dan sinetron yg digencarin

      Hapus
    3. Benteng takeshi termasuk, bu
      Tapi paling suka itu loh yang bermain peran apa pake layar item bisa bikin bunga mekar, ombak laut dll dll
      Maap bu lupa nama acaranya

      Hapus
  14. Setidaknya dengan nonton acara kuis selain bikin penasaran juga sebagai penambah pengetahuan tentunya ya?

    BalasHapus
  15. sekarang tv aneh. Yang punya tv dan kru nya pada pamer masuk tv. Geleng-geleng kepala.
    Dulu mah kru itu malu jika masuk tv justru sekarang..ahaii...pada ikut bergaya.
    Punya tetangga kok kompak amat ?????

    BalasHapus
    Balasan
    1. pergeseran tradisi kali Mas Dj...kru kan juga manusia...
      # sampluk blangkon...

      ya, karena tetangga kami homogen alias samaaaa semua, profesi juga hampir-hampir sama, tinggal di rumah yang modelnya samaaaa...kegiatan ya itu-itu doang Mas...berbagi pekerjaan...hehehe

      Hapus
    2. termasuk urusan ibu-ibu ngrumpi
      #kabuuurr

      Hapus
  16. ibu ubi, eh ibu ibu disana kompak banget deh mbak...apalagi kalau yang giliran shift ada ibu lain yang ngirim makanan, persis seperti saya dulu ngirim makanan ke ladang mbah saya saat nandur timun. hehehe.

    kuis yang saya suka adalah kuis keluarga life boy karena pembawa acaraanya adalah meriam belina, (benar tidak ya) hehehehehe.

    BalasHapus
  17. ngga tau mungkin saya mah orang yang aneh...ngga suka acara dan ikutan kuis kuis an deh....tapi kalau langsung nerima hadiah kuis nya mah pasti ngga akan ditolak...tapi kapan dan siapa coba yang mau ngasih hadiah wong ngga pernah ikutan kuis coba?

    BalasHapus
  18. Sekarang ini lebih sering pilih Chanel yg isi cartun.... Bisa rileks..... Soal ya sdh gerah dgn acara di tv....acaranya Lebih banyak buka aib org lain.

    BalasHapus
  19. saya suka kuis serba Prima, karena ada Mbak Liliani disitu

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya