Bunda Minum Susu, Zaki Nyapu



Hal yang paling disukai anak-anak adalah bermain dan berkumpul bersama teman-temannya. Namun tiap hari bermain rupanya membuat mereka bosan juga. Buktinya anak saya. Beberapa hari ini absen dari bersepeda mengukur panjangnya jalan depan rumah. Bisa jadi acara bosan bermainnya juga karena sering diteriaki bunda untuk jangan pergi jauh-jauh apalagi ke semak-semak, takut ada ular kobra. 

Sebagai gantinya, Zaki jadi sering bantuin bunda di dalam rumah. Yang paling membuat bunda senang kalau Zaki bantuin bunda untuk mau diajak "kerja sama". Kerja sama dengan anak-anak bukan kerja sama ngerjakan sesuatu bareng-bareng, tapi kerja sama supaya dia jangan gangguin bunda yang lagi sibuk dengan cucian atau kompor, misal main puzzle sendiri tanpa harus ditemeni bunda atau menggambar sendiri. Ada waktunya bunda sibuk dengan kerjaan bunda, ada waktunya bunda menemani Zaki. Zaki paham betul itu.

Tahu bunda dari pagi sibuk masak, kemudian mencuci baju, kemudian menyetrika nggak selesai selesai, Zaki mulai cari-cari perhatian. Merengek-rengek minta dibuatkan ini itu, minta diguntingkan ini itu, minta dilemkan ini itu, padahal biasanya dia bisa mengerjakan semua itu sendiri. Supaya Zaki anteng, saya nyalakan televisi dan bikinkan dia susu, sementara saya menata pakaian yang sudah saya setrika di lemari. 

Selesai menata pakaian, susu Zaki belum diminum juga.
"Zaki, susunya diminum dong, Nak. Bunda mau beres-beres dulu, mau nyapu..." bujuk saya sambil mengelus-elus rambutnya yang sudah tampak gondrong.
"Nda, udah Unda aja yang minum susu, biar Zaki yang nyapu!!!" katanya sambil bangkit dari kursi dan mengambil sapu.


semangat banget anak Bunda

"kok sapunya kusut, Nda?"
kok nggak selesai-selesai nyapunya?





Bunda tersenyum aja lihat Zaki bantuin nyapu...






Posting Lebih Baru Posting Lama

44 Responses to “Bunda Minum Susu, Zaki Nyapu”

  1. Balasan
    1. lalu naik sapu dan terbang

      Hapus
    2. hahaha, sesekali liat anak yang kerja kan nggak papa Mas...

      # huh, kaya ledekan tetangga saya..."Nana, kapan kau terbangnya?"

      Hapus
    3. sayah juga mau tuh naik sapu terbang... heiheihei

      Hapus
  2. ide zaki ..... cemerlang ...zaki hebaatttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapa dulu dong bapaknya (ibunya kita cuekin aja)

      Hapus
    2. iya Bund, sayangnya hanya nyapu aja, coba nyuci dan setrika baju juga...pasti saya langsung didamprat sama ayahnya...huh banget kan?

      Bapaknya kan juga hobi nyapu Pak Zach...nyapu tumis pakis Bunda...belum juga bunda sempat makan...eh sudah habis duluan.

      Hapus
    3. saya juga hobi nyapu jajannya hayyu...hehehe

      Hapus
  3. sebelum baca, saya mau menikmati mengangkasa bersama penerbangan blognya mbak khusna ini. kayak di jendela rasanya. top lay outnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini teknik baru. Ngeles komen dari postingan tapi fokus pada lay outnya. Hiehiheiehiee.

      Hapus
    2. masih mending, drpada fokus sm foto adminnya...

      *siap2 bawa tutup panci

      Hapus
    3. siap siap kencengin kolor, supaya tidak dipelorot kang asep

      Hapus
    4. alasan kang zach masuk akal.....

      Hapus
    5. yeyeyeye Pak Zach...sudah ganti yeyeyeye

      * melirik yang berwajah kecut

      Hapus
  4. Saya sudah baca semuanya. Hiehiehie. Zaki Zaki. Anak Pinter dan kreatif. Unik juga tuh diminta menghabiskan susu malah bundanya di suruh menghabiskan susu hieiehiehiee. Anak saya yang tertua juga sering begitu. Sifat Zaki ada mirip dengan Abbie anak saya. Hanya saja Abbie usianya baru 5 tahun. Apa apa masih minta ditemenin sama ayahnya. Walau tidak sering. Misalnya minta dimandiikan. Bahkan untuk membuka sebungkus permen saja masih minta dibantuin. Hiehiehiehiee. Namanya juga anak anak :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi masih bagus anak kang asep bila dibandingkan anak tetangga sayah, mandi minta dimandiin, kencing minta dikencingin... bahaya kan hehehe

      Hapus
    2. @kang asep : lho ternyata umur abbie setara dengan anak saya, suhu

      @pak yono : lebih masalah lagi klo udah 16 tahun masih minta dimandiin, pak. hahaha

      Hapus
  5. aihh, akhirnya muncul juga poto adminnya... :)

    kl Zaki anak saya nyapunya malah maju... yo mesti rusak sapune...

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru lihat poto adminnya ya mas... sama sayah juga baru lihat hehehe

      Hapus
    2. ayok, liat bareng-bareng... tp jgn smpe yg punya tau. :)

      Hapus
  6. Rajin sekali nyapunya ,tapi kapan selesainya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagaimana klo kita tanya ibunya zaki aja, mas?

      Hapus
  7. terlalu....
    masa bunda minum susu,zaki yg nyapu....huhuhu
    becanda mba.... :D

    BalasHapus
  8. ibunya senyum2x karena udah gak nyapu lagi..heheee, lumayan bisa duduk manis

    BalasHapus
    Balasan
    1. duduk manis sambil minum susu manis

      Hapus
    2. biar nanti jadi tambah manis

      klo saya tidak mau minum susu manis karena saya udah manis

      Hapus
  9. Wah zaki pintar yah nyapunya, tuh halaman belum disapu, sekalian aja ki hehe...

    BalasHapus
  10. ha..ha...tembokeeee pada....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bedane, nek temboke Mbak Khusna sing nggambari anake.
      nek temboke Sampeyan, sing nggambari sapa maning nek ora bapake.

      Hapus
    2. h-haa, lumayan drpd digambari sm anak tetangga...

      Hapus
    3. harus sedia cat tembok dirumah... sama seperti anak sayah dulu...

      Hapus
  11. wah pinter bget yak si zaki, tapi lucu tuh foto akhirnya si zaki, mau nyapu atau nonton tv tuh,haha

    BalasHapus
  12. wah pinter bget yak si zaki, tapi lucu tuh foto akhirnya si zaki, mau nyapu atau nonton tv tuh,haha

    BalasHapus
  13. itulah tandanya kalau mas zaky semakin cerdas, cerdas ngibulin ibunya, hehehehe

    BalasHapus
  14. ide zaki bagus banget tuh, kalau sayah lain lagi, kalau lihat yang kerja pura -pura ndak ngelihat, kalau naik bis dan kebagian duduk padahal disamping saya ada perempuan yang gak kebagian duduk saya pura - pura tidur... itulah sayah... kak zaki jangan tiru sayah yah?... heheheh

    BalasHapus
  15. mbak nisa cantik banget sih :)

    semoga zaki kalo dah besar bisa menjadi manusia yang ga malu mengerjakan pekerjaan perempuan.. soalnya kebanyakan dogma yang bersarang di otak kebanyakan, bahwa wanita di dapur dan pria di luar kerja..

    repotnya kalo sang istri yaitu aku, sedang sakit, dan rumah berantakan tapi ga ada yang bantuin ngerjain pekerjaan rumah..
    pasrah kalo dah gitu...hahaha... ancur lebur kayak kapal pecah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak ay curhat nih ceritanya... ups...

      Hapus
  16. pintar sekali anaknya bunda, selamat ya

    BalasHapus
  17. dari kecil sudah diajarin mengerjakan pekerjaan rumah...zaki memang luarbiasa...jarang loh ada anak seperti zaki.....siapa dulu dong bundanya..... ,
    ets susunya jangan dihabisin yaa...ingat zaki yg punya loh :-)

    BalasHapus
  18. tingkah anak-anak yg selalu membuat ortu tersenyum..

    BalasHapus
  19. pinter banget itu anaknya..hahahayyy

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya