Ke Pekan Seni Budaya



Rutin setiap tahun manajemen perusahaan tempat ayah Zaki buruh menyelenggarakan Pekan Seni Budaya selama 1 minggu utuh. Rutin pula, penyelenggaraannya selalu di Lapangan Merdeka, lapangan dekat masjid komplek, yang mana dekat rumah saya juga, sekitar 100 m.

Sebenarnya acaranya sih sudah sejak hari Ahad, 10 November 2013 lalu, namun karena cuaca yang kurang bersahabat, hampir setiap sore hujan, saya sengaja nggak ikut menyaksikan pawai, aneka pertunjukan seni budaya, lomba dan musik di komplek. Tahun ini Pekan Seni Budaya Riaupulp bertajuk "Dengan Semangat Sumpah Pemuda dan Kepahlawanan, Kita Mantapkan Wawasan Kebangsaan Melalui Kebersamaan Dalam Keragaman". Tujuan diselenggarakannya acara ini adalah untuk memupuk kebersamaan antara perkumpulan kedaerahan atau paguyuban yang ada di komplek. Secara komplek dihuni beraneka ragam suku dan budaya warganya.

Pembukaan acara Ahad lalu pun berjalan sangat meriah, diresmikan oleh Bupati Pelalawan H.M Harris. Pawai dari Sabang Sampai Merauke menyemarakkan jalan utama di sepanjang komplek. Lewat depan rumah juga tentunya. Ada marchingband dan pawai pakaian adat. Oh iya, aneka hidangan khas daerah masing-masing juga ada, misal jadah dan thiwul dari Paguyuban Jawa.


Usai pawai, acara berlanjut setelah shalat Isya, sekitar pukul 20.30 hingga 23.00 setiap malamnya. Diisi dengan berbagai pertunjukan seni, misal tari-tarian, drama dan permainan alat musik khas seperti gamelan dan angklung. Bagi para pengunjung yang masih bujang juga tak perlu berkecil hati karena tiap malam ada live musik yang dibawakan artis lokal maupun nasional. Mau goyang ala Cecar hingga yang nge-rock and roll juga ada.

Oh iya, ada stand-stand khusus juga lho. Stand perwakilan paguyuban daerah masing-masing. Kalau tak salah ada 11 stand dengan corak dan nuansa beragam dipamerkan. Satuan Keluarga Muslim Asal Tapanuli (Hikmat), Ikatan Keluarga Nias (IKN), Persatuan Tanah Karo Simalem, Ikatan Keluarga Melayu Riaukomplek (IKMR), Pasundan Wangsit Siliwangi dari Sunda, Ikatan Batak Toba (Ikaba), Ranah Minang, Paguyuban Tunggal Warga Jawa (Punggawa), dan Ikatan Warga Asal Sumatera Selatan (IKASS).



Foto di atas saya ambil kemarin sore, saat kemeriahan belum begitu tampak. Sore hari diisi dengan berbagai lomba yang berbau sport, misal voli, kasti, dan tarik tambang. Ibu-ibu yang biasanya berkutat dengan pekerjaan rumah jadi aktiv berlarian mengejar bola atau tarik-tarikan tali tambang. Coba nanti kita dengar apa reaksi mereka. Semalam tetangga sebelah sudah mengeluhkan kakinya yang bengkak-bengkak dan gempor karena kasti, pun kalah...kasihan banget ya?

Satu lagi stand yang bikin Zaki kemecer dan merengek-rengek luar biasa ke kami.



Tadaaa...stand aero modeling
"Ayah, kok Zaki belum punya pesawat kayak gitu sih?" pembukaan yang sangat manis dari Zaki sambil mendongakkan pandangannya ke atas, ke arah wajah sang ayah. Padahal dulu Zaki pernah dibikinkan pesawat aeromodeling sama ayahnya. Tapi Zaki yang masih kecil sekali mengacak-acak alat-alat si ayah dan akhirnya pesawat itu mblangkrah saja tak diselesaikan. Bahkan bahan yang rencananya dipakai untuk sayap pesawat malah dijadikan pedang-pedangan. Huh kan?

Nah, malam tadi puncak kemeriahan acara di Lapangan Merdeka. Acara penutupan Pekan Seni Budaya Riau Komplek 2013. Kembali setelah shalat Isya kami ke lapangan setelah sorenya nyelakke waktu untuk memfoto stand. Tak lama kami di lapangan karena gerimis tiba-tiba turun. Kami hanya sempat menyaksikan tari-tari yang dibawakan anak-anak kemudian bersalam-salaman dengan beberapa teman yang ketemu sama-sama nonton, kemudian pulang. Nih foto tariannya.



Eee rupanya nggak jelas ya gambarnya. Soalnya saya hanya memakai kamera handphone sih. Ya wis, untuk mengobati kekecewaan, saya kasih merchandise dari Palembang saja lah. Nih dia...





Eits, nggak termasuk bapak yang lagi senyum itu ya... Beliau adalah Pak Rudiandi, penjual pempek di Food Court. Kenal banget sama saya karena saya sering banget beli pempek di tempat beliau. Pempek buatannya lembut dan cuko-nya pas banget, manis, asem, pedas. Lho..kok jadi ngomongin pempek sih. Iiih udah ah, bunda semakin ngelantur nih...lebih baik nyubit hidung si Zaki aja yang merengek-rengek minta pesawat.


Posting Lebih Baru Posting Lama

44 Responses to “Ke Pekan Seni Budaya”

  1. asik nih ...saya ngikut dong ke pekan seni budaya....

    template blognya cakep nih.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata sayah pertamax.... aseeeek ... aseeek.... sekalian sayah test komen balasnya... hehehe

      Hapus
    2. silakan-silakan Mamang...silakan nikmati singgasana dan karpet merahnya...

      Hapus
    3. mang yono di pegaden nih pasti

      Hapus
    4. ko' tau bang? pasti dikasih tau ya..

      Hapus
    5. Mamang teh lagi berenang, iya kan Mang?

      Hapus
  2. yang kayak gini pasti menjadi salahsatu yang bikin betah di situ ya Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yg ditanya Zaki, pasti bilang iya Pakdhe..

      Hapus
    2. padahal makanannya gratis lho Pak Zach...dari masing-masing stan, kalau nggak karena rasa malu, boleh-boleh saja makan sepuasnya...enak kan?

      Hapus
  3. Mau dong dicubit... #halahh...

    itu yg gambar jembatan bikinnya dr apa ya yg kerlap-kerlip?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari benang emas Pak...model dibordir gitu, tapi manual

      Hapus
    2. oiya, dicubitin semut rangrang mau Pak Pri?

      Hapus
  4. perusahaannya kok ya pinter ya mengobati kerinduan seluruh karyawan dengan mengangkat budaya masing-masing

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau nggak pinter bukan perusahaan Kang. tapi perusakan..hehe

      Hapus
    2. entah tu Pak Ies, marakke ati saya sumedhot pengen pulang lho...

      Hapus
    3. Bli Ks betul juga, karena percaya atau tidak, perusahaannya turut andil dalam perusakan hutan alam di Pulau Sumatra dan Kalimantan...ngeri kan?

      Hapus
  5. nih acara pastinya rame banget ya Mbak. apa lagi banyak yang jual makanan..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. rame Bli..tapi makanannya nggak dijual kok, tapi dibagi-bagikan gratisss tiss tisss...

      Hapus
  6. Akhirnya sy komentar di sini ...
    Ramai sekali keliatannya acaranya Bun ... sayangnya bertepatan dengan datengnya hujan.. Itu merchand nya jadi GA ya ...? xixixi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih Pak Fanirifanto...

      iya, seminggu belakangan hampir tiap malam dan sore hujan...namun hujan rupanya tak menyurutkan semangat penyelenggara. sayangnya merchandisenya nggak dijual lho Pak, jadi hanya untuk difoto-foto saja..namanya juga perkenalan seni budaya...hehehe

      Hapus
  7. hha,.. kenapa bapak yg senyum itu, gak dijadiin hadiah juga sih mbak,.. unyu2,.. haduuh.... ngelantur,.. hha,..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...kalau si Bapak dijadikan hadiah, nggak jualan pempek lagi dong...

      Hapus
  8. Kalau ada pagelaran seni budaya seperti diatas pastinya menjadi hiburan tersendiri bagi masarakat ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tentunya Bang...penghuni komplek juga sangat antusias...bangga kebudayaan daerahnya dikagumi suku lain

      Hapus
  9. Acaranya dalam rangka sumpah pemuda yah, kayanya seru banget, cuma bisa nonton dari jauh, itupun cuma gambbarnya hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul Pak El, untuk mendorong kebersamaan dan kerukunan warga komplek

      Hapus
  10. sepertinya sangat meriah sekali ya bun

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak cuma sekali kok Mas Arie...tapi seminggu utuh, jadi 7 kali...hehehe

      Hapus
  11. Sepertinya acara seru banget ya mbak...ikut nyicipi tiwul enggak mbak? Jaman dulu di kampung aku sering makan tiwul..hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hamdalah saya turut nyicipi thiwul dan jadahnya Pak Anton...serunya lagi thiwul mentahnya didatangkan langsung dari Jawa lho...

      Hapus
  12. Acaranya sangat bangus Mba, semoga dapat terus dilestarikan dan digalakna pekan seni budaya ini di setiap event yang lainnya ya Mba, agar maysarkat luas juga dapat merasakan keindahan seni budaya yang ada di daerah Indonesia .

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih sudah sudi hadir Pak Indra.
      apresiasi perusahaan terhadap keragaman suku budaya karyawannyalah yang mendorong acara ini tercipta Pak. sayangnya masyarakat luas kesulitan untuk menonton karena penyelenggaraannya berada di komplek karyawan yang mana 1 mill site dengan pabrik. akses masuk komplek sangat susah untuk warga asing atau warga non karyawan.

      Hapus
  13. Nyimak ceritanya ya :D , salam kenal dari Blogger Jambi :) Matur Nuhun

    BalasHapus
  14. Wuih rame banget ya tante.. Jadi teringat sepupu yang tinggal di Pekanbaru kerja di perusahaan peternakan gitu lah ikutan ga ya di punggawa hehe..

    BalasHapus
  15. seru!, apalg ada acara makan2x, apalg klo gratis hehe...

    disini (makassar) gk ada acara gituan bunda, seharusx kan ada guna tuk mempererat tali silaturahim...

    btw blog bunda sdh aq follow..., *smile

    BalasHapus
  16. kaya nya asyik tuh , , ,

    salam kenal mbak , , ,
    jangan lupa mampir diblog q . . .

    BalasHapus
  17. Ya ampun, ini ada aeromodelling juga?
    andaikan ini di malang pasti ikutan dah :(

    BalasHapus
  18. bagus banget jika masih ada yg secara rutin mengadakan pekan seni budatya, karena dengan adanya pekan seni budaya kita jadi lebih mengenal produk2 daerah yang sering kalah bersaing dengan produk luar negeri

    BalasHapus
  19. anak kecil mah dikasih mainan apapun selalu aja diancurin...hihihihi
    oya mbak nis, zaki koq keliatan kurus ya di foto terakhir..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo anak cerdas dan kreatif serta banyak kegiatan, meskipun makannya banyak tetep kliatan kurus, mbak ay

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya