Me-Time

Me-Time

Saya takjub dengan acara jalan-jalan Mbak Ay Sagira bersama sahabat-sahabatnya yang beliau bilang genk emak-emak. Aura seru dan asyik langsung terhembus dari foto-foto yang beliau tampilkan. Para emak jalan-jalan bareng, tanpa anak-anak, pun tanpa suami mereka. Asyiknya.... Seperti kembali ke masa ABGeh. Lamunan saya langsung melayang ke masa lalu. Dulu sebelum menikah saya sering kumpul bareng dan jalan-jalan bersama sahabat-sahabat saya. Nggak jauh-jauh perginya, paling ke Pantai Parangtritis, atau sekedar window shopping di Gramedia atau di Shopping Center dekat Taman Pintar, Yogyakarta. Tidak banyak buku yang dibeli, paling hanya 1 atau 2 buah buku, namun acara cuci mata, melihat-lihat buku-buku lawas dan new arrival-lah yang menjadi petualangan menarik bagi saya dan teman-teman.

Saat ini saya yang notabene adalah seorang ibu rumah tangga, bukan sesuatu yang impossible untuk jalan-jalan seperti dulu. Namun karena keterbatasan membuat saya sulit ke mana-mana terutaman tanpa anak atau suami. Apalagi tempat tinggal kami masih tergolong pelosok dan tepencil yang jauh dari kota apalagi destinasi wisata. Seandainya bepergian, pastinya membutuhkan waktu perjalanan yang tidak sedikit. Jadi lebih baik menghabiskan waktu me-time saya di rumah.

Me-time adalah waktu luang atau waktu bebas untuk diri sendiri. Waktu di mana kita benar-benar mengisinya untuk kesenangan diri kita sendiri. Just for myself, terbebas dari segala pernak-pernik rutinitas harian.

Bagi seorang ibu rumah tangga, sebagian akan merasa bersalah dan berdosa jika meninggalkan kewajibannya bahkan dalam semenit saja. Apalagi bagi yang punya balita (bawah 5 tahun) atau bahkan batita (bawah 3 tahun). Pekerjaan rumah tangga yang mengalir seperti tidak ada habisnya membuat seolah-olah rumah tidak akan beres tanpa dirinya. Mulai bangun tidur hingga bersiap untuk tidur lagi, pekerjaan itu akan terus ada jika kita tidak berhenti mengerjakannya. Macam-macamlah. Mulai tugas pokok, yaitu memasak, beres-beres, bersih-bersih dan mencuci pakaian. Belum lagi menata almari, di mana kaus kaki harus dilipat bersama pasangannya, di taruh di rak yang mudah digapai, pakaian dalam (maaf) disendiri-sendirikan, milik suami, milik istri, milik anak-anak. Menata lemari gantung, di mana baju seragam suami harus dideretkan sesuai dengan hari pakainya, pun baju seragam sekolah anak. Belum lagi menu makan sehari-hari. Suami hari ini pengen makan ini, anak-anak hari berikutnya pengen makan itu, balita kita pengen makan yang lain lagi. Bahkan kita sendiri sampai tak sempat memilih menu kesukaan kita. Ironis banget kan? Terbayang sudah kesibukan seorang ibu rumah tangga sehari-hari?

Ibu rumah tangga layaknya sebuah mesin di dalam rumah. Bekerja 24 jam dalam seminggu, 30 hari dalam sebulan, tanpa waktu cuti atau off kecuali sedang sakit. Tapi bahkan sebuah mesin sungguhanpun butuh shut down. Seperti mesin-mesin di pabrik tempat ayah Zaki bekerja, setiap mesin dalam satu line harus dihentikan paling tidak sekali seminggu. Sementara satu line berhenti, line yang lain tetap berjalan. Saat berhenti, mesin itu akan dicek dan dirawat, mulai dari software-nya hingga perangkat kerasnya. Luar maupun dalam. Begitu juga seharusnya ibu rumah tangga. Seorang ibu rumah tangga butuh waktu untuk terlepas dari rutinitas harian.

Tak harus dengan bepergian atau ke spa. Me-time bisa didapatkan di rumah misal saat suami libur, hari Sabtu atau Minggu, kita mengajukan proposal waktu barang 2 atau 3 jam untuk melakukan kegiatan kesenangan kita atau hobi dan privasi kita tanpa bisa diganggu gugat ke suami. Misal membaca buku bagi saya. Bisa juga diisi dengan melukis, merajut, berkebun, atau yang hobi masak bisa mencoba resep-resep kue yang selama ini belum pernah dicoba.

Kepuasan batin kita layaknya sebuah baterai yang habis dicharge ulang. Setelah dicharge, batre akan bekerja optimal dan lancar. Semoga para ibu dimanapun Anda berada tak meremehkan me-time mereka dengan sibuk berkutat dengan tugas-tugas rumah tangga, atau bagi yang bekerja, tak hanya sibuk dengan aneka tugas kantor. Bersenang-senanglah sekali-kali....








Sepertinya anak-anak yang lebih banyak punya me-time ya?



Posting Lebih Baru Posting Lama

90 Responses to “Me-Time”

  1. Betul ya, tubuh manusia khususnya disini adalah ibu rumah tangga, perlu di charge. Men charge tubuh dgn me time sangat menyenangkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus pake remote control menerbangkan diri sendiri, kayaknya asyik deh

      Hapus
    2. jangan salah pilih remot ya. tar remot tipi yang dipakai..xixixi

      Hapus
    3. meskipun remote tipi harus dicari yg mereknya sama biar bisa nyala

      Hapus
    4. walaupun merk remotenya tidak sama, perlu apal kode merk tipinya aja, katanya penjual remote di depan pasar sih gitu

      Hapus
    5. remot universal kan Pak Agus, harganya 30-an.

      Mbak Santi: betul Mbak, me time sangat penting buat para ibu rumah tangga...namun sayangnya tidak semua ibu menyadarinya, dan tidak semua ibu mampu membagi waktu untuk dirinya sendiri

      Hapus
    6. metime tuh bukannya waktu buat masak me instan..?

      Hapus
    7. Sapa yg masak Kang ... ? 1 dong Bun ...?

      Hapus
    8. ah itu kan kebiasaan Pak Raw kalau bosen makan masakan ibu kantin? iya kan?

      tuh Pak Rawins yang masak Mas, minta aja sama beliau

      Hapus
  2. saya yang bapak-bapak saja nggak mungkin bisa bikin acara sendiri Mbak. kalo ada penugasan kantor yang nabrak sabtu atau minggu saja saya milih nggak ikutan dan mending ngawal anak-anak. keren nggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren sekali Bang. apalagi bisa ngawal Kang Cilembu, tambah keren tuh...

      Hapus
    2. saya juga. biasanya saya milih langsung pulang ke rumah saja saat diajak rekan kerja 'nyangkruk' sepulang kerja. makanya saya disebut anggota IKATAN SUAMI TAKUT ISTRI :)

      Hapus
    3. bapak-bapak teladan, ya seperti yang di atas itulah contohnya

      Hapus
    4. mas zach , mas ks, cak bud, mas arif yuk kita bikin acara kongkow breng di blog......nanti jajannya klepon, sukun rebus dan minumnya bisa milih jus pindang, jus lele, dan jus iwak blanak

      Hapus
    5. pasti sambil gelaran tikar atau kardus...iya kan?

      para bapak yang seperti itulah yang diharapkan Pak Zach...bapak yang mengerti kebutuhan putra putri dan istri. sayangnya jarang yang bisa seperti itu, termasuk suami saya, karena kompetensi pekerjaan yang memaksa....tapi memang seperti itu karena sejak awal teken kontrak perjanjiannya ya kayak gitu...jadi ya harus nrimo.

      Hapus
    6. lha aku kepiye..?
      masa harus pulang tiap balik kantor..?

      Hapus
    7. hahaha, kenapa tak ku ingat beliau yang satu ini...sungguh kasihan yang tinggal jauh dari istri dan putra putrinya

      Hapus
  3. mau jadi anggotanya Si Bolong ya mbak?
    siap-siap action lho. sapa tau jadi bintang iklan. kalau sudah jadi bintang iklan, nanti saya yang review deh..hehehe

    *wani piro

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si Bolong menerima anggota pria juga koq, mayan buat angkut2..hihihi

      Hapus
    2. sikaaaaaaat deh......hajar bleh.

      Hapus
    3. Mas Ks juga pingin ikut jadi anggota Si Bolong ya? pasti akan disambut dengan senang hati...bisa bantu-bantuin jadi tukang foto sekaligus editornya...

      Hapus
    4. Wah bisa ikutan daftar juga donk...eeeh...gak jadi ah kalo cuma disuruh buat angkat-angkat barag mah hehehe :D

      Hapus
    5. saya mau daftar ah mayan buat angkut - angkut makanan... hehehe

      Hapus
    6. Mang Yono dan Mas Marnes bakal jadi body guard nih...mayan kan, ke mana-mana bawa pentungan

      Hapus
    7. syaratnya harus pake lipstik

      Hapus
    8. tunggu dulu, ngebayangin Pak Raw pakai lipstick kaya apa ya? itung-itung buat koleksi foto napa enggak Pak? hehe

      Hapus
  4. Anak-anak mah me time nya setiap hari mbak...hehehe.

    Jadi ibu itu repotnya sampe tua koq kayaknya, soalnya kdg malah dititipin cucu ama anaknya sendiri..hahaha..ga beres-beres. :D

    Aku kumpul ama temennya juga ga sering, aku batesin paling sebulan sekali ato 2 bulan sekali. Ga enak aja ama suami..suka kepikiran kl aku diluar dia makan apa ntar...ya walopun warung mah tinggal nyebrang, tapi yg biasanya nyebrang ya aku, mksdnya aku yg beliin.. :D

    Susahnya kalo di daerah gitu ya, mbak Nis...kendaraan susah, lokasi juga susah.. ya akhirnya teteub di rumah. Me time sendiri ama hobi juga lumayan... Ntar ama temennya kalo pas mudik ajahh...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya Mbak Ay, kenapa jadi begitu ya...nenek-nenek yang harusnya istirahat menikmati hari tuanya malah disibukkan momong bayi atau balita, kadang nungguin sekolah cucunya yang baru menginjak TK, pulangnya yang bawain tas si cucu...duh kasihan bener

      mungkin ini yang disebut remote area Mbak...tapi ndak papa kok, selama masih ada acara pulang kampung, aman lah semua...

      Hapus
  5. Anak-anak mah me time nya setiap hari mbak...hehehe.

    Jadi ibu itu repotnya sampe tua koq kayaknya, soalnya kdg malah dititipin cucu ama anaknya sendiri..hahaha..ga beres-beres. :D

    Aku kumpul ama temennya juga ga sering, aku batesin paling sebulan sekali ato 2 bulan sekali. Ga enak aja ama suami..suka kepikiran kl aku diluar dia makan apa ntar...ya walopun warung mah tinggal nyebrang, tapi yg biasanya nyebrang ya aku, mksdnya aku yg beliin.. :D

    Susahnya kalo di daerah gitu ya, mbak Nis...kendaraan susah, lokasi juga susah.. ya akhirnya teteub di rumah. Me time sendiri ama hobi juga lumayan... Ntar ama temennya kalo pas mudik ajahh...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha..jadi ngakak sendiri..ini kenapa jadi 2 gini komennya ya..? Kacoow.. mas roni malah ikut2an ajah..hihh..jd gemessss..:))

      Hapus
    2. hahaha, di mana lagi bisa menemukan bapak-bapak yang ndagelnya setengah pingsan kalau bukan di KPK...terima kasih semuanya

      Hapus
  6. Seiring berjalannya waktu, me-time tiap individu pasti mengalami perubahan, waktu Abegeh bisa jadi me-time-nya begitu banyak dan luas, kalo sudah berkeluarga jelas semakin sempit untuk berbuat ala abegeh tadi, waktu untuk keluargalah yang mendominasi...yang penting dinikmati dan yakin itu adalah ibadah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar, mas.. memang satu kata yg tepat : IBADAH

      Hapus
    2. ibadah dibungkus dengan ikhlas tentunnyaaaaah..

      Hapus
    3. ooo jelas Pak El, Pak Budy dan Pak Agus...yang jelas ladang amal para ibu rumah tangga banyak banget, bahkan mencucikan pakaian suami termasuk ibadah...keren kan para ibu? hayo siapa yang pengen jadi para ibu????

      Hapus
    4. betul ... betul... setuju dengan komentator di atas

      Hapus
    5. memang sepak bola ya Mang yang pakai komentator?

      Hapus
  7. bolehlah mbak suatu saat perlu refresing, apalagi andai refresingnya melibatkan seluruh anggota keluarga (suami-istri dan anak-anak), refresing sendiri kok rasanya terlalu egois ya, tapi nggak tahu juga sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak egois Pak, kan sesekali...nggak keseringan hehehe...yang jelas jangan sampai acara refreshingnya sampai melalaikan tugas rumah apalagi melalaikan anak dan suami...bahaya tuh

      Hapus
    2. katasayah mah mau refresing sendiri juga gak masalah .. asal pulangnya bawa oleh - oleh hehehehe... dan pekerjaan rumah sedikit dah beres

      Hapus
    3. beliin gehu azh untuk mang yono mah...ngiriit..... ;o)

      Hapus
  8. yang dirasakan mbak khusna itu benar, semua memang butuh rehat, rehat barang sebentar saja pasti deh suami permisif. Itulah mengapa Allah Ta'ala menyamakan jihad dengan pekerjaan ibu rumah tangga, tidak usah bawa fentungan ngobrak-ngabrik warung atau tempat karaoke...hehehehe.....
    kalau itu versi saya sebagai suwami, saya tidak tega pergi sendirian, bahkan dapat makananpun saya rela membungkusnya demi orang rumah bisa merasakannya kok mbak...
    cemen banget kan sayaah......

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas saya setuju dengan mas agus... apalagi saya yang pulang tiap seminggu sekali gimana getoh, tuh istri dirumah pasti kerepotan ngurus anak dua, belum masa, cuci, nyapu... makanya kalau saya pulang tiap minggu saya coba tuh ambil alih pekerjaannya, dan ternyata repot banget... mendingan ngeblog dan blogwalking dah...

      Hapus
    2. saya kasih kecup hangat ah untuk bapak-bapak berdua ah...

      Hapus
    3. saya harus raup dulu biar bersih ya...

      Hapus
    4. ya Alloh, pak Agus...saya kok jadi terharu ya, rela bungkus makanan demi yang di rumah...subhanalloh

      hanya bapak-bapak to yang dikasih kecupan hangat Mang Lembu?

      memang hari ini hujan ya pak Agus, kok cuma raup...mandi sisan napa?

      Hapus
    5. habis di kecup basah kang lembu, saya harus raup dulu mbak...blepotan idu nih

      Hapus
    6. kalo begitu besok tiap kali makan tak bungkus aja deh
      tar kalo cuti dibawa pulang...

      Hapus
    7. makanannya tinggal namanya doang...xixixi

      Hapus
  9. me time.. pengen banget mbak bisa me time lagi,,sayangnya athar belum bisa di tinggal berdua aja sama ayahnya.. masih suka keingetan kalo bundanya udah lama ga ada disampingnya pasti nyariin :D

    ini juga mau nyalon kapan ya bisanya...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyalonnya bareng sama keluarga saja , suami dan athar...

      Hapus
    2. saya terus terang kalau untuk pergi dalam waktu yang lumayan lama misal sehari semalam, saya belum mampu Mbak Yuli...belum mampu pisah dengan anak. Kalau cuma setengah hari sih masih bisa...

      nyalonnya dipending sampai ayah Athar libur Mbak Yulita...

      Hapus
  10. dari pagi mau komen kesini bingung pintunya... hadeuuuuh...

    betul sekali mbak semua orang perlu menyegarkan suasan termasuk pikiran... kalau sayah mah gak jauh jauh cukup pergi ke sawah atau kebun pulangnya bawa lalapan dan kayu bakar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pintunya di atas Mang...neh ya, orang lain pintu di depan, dipampang jelas, kalau perlu ditulisi...ini pintu kok nyempit mungil di atas, tapi akhirnya ketemu juga kan Mang?

      melihat tanaman padi yang ijo royo-royo hati jadi ayem tentrem ya Mang...(kalau saya, mata juga ikutan jadi ijo tuh Mang)

      Hapus
  11. kalau WS sekarang waktu me-time nya diisi dengan ngeblog saja hehe...
    iya ya mbak, sebetulnya pekerjaaan ibu rumah tangga itu adalah yang terberat, tanpa henti dan sedikit sekali waktu untuk beristirahat. Salut untuk para ibu rumah tangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, hebatan saya dong Kang...sudah ibu-ibu aja me-timenya bisa ngeblog sama baca buku...

      semoga jadi bekal pengetahuan untuk calon Bapak, agar sedikit membantu istrinya kala libur kerja, walau sekedar menyapu lantai atau jagain anak main, itu sudah sangat membantu lho Kang

      Hapus
    2. Ikutan belajar Me Time di Mbak Khusna
      salut deh seorang Ibu yang Bijak dan penuh
      Perhatian salam hangat yah Mbak Khusna :d

      Hapus
  12. saya malah stress baca komentar bapak2 semua diatas...wkwkwkwkwk
    lucu2 gitu ya....kpk endegeng

    gak bisa mba,kalo istri saya memang tidak saya ijinkan jalan sendiri...kecuali anak harus ikut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi saya sudah stress bawaan

      Hapus
    2. hebat banget Mas Reo nih...tapi memang betul kok, wanita-wanita kalau bepergian memang harus disertai mahromnya untuk menjaga dan melindungi dari hal-hal yang tidak diinginkan. Top banget Mas Reo..salut saya

      Pak Agus, saya sudah nggak heran lagi koq....hehehe

      Hapus
  13. Assalamualaikum, singgah dan follow di sini. Jemput ke blog saya pula ya. Terima kasih.

    Salam dari Malaysia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumussalam...

      terima kasih kawan...inshaa Alloh

      Hapus
  14. ibu-ibu juga manusia, sekali-kali perlu juga jalan bareng sama komunitasnya...obat awet muda tuh...asal jangan keseringan dan tetep ngutamain kewajiban....kalau perlu tak kasih uang belanja nih sekalian...halaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget Pak Ci, sebenarnya tak cuma ibu-ibu, Bapak0bapak juga perlu me-time kok

      wah, asyik nih mau dikasih uang saku...

      # sibuk merencanakan trip yang jauh sisan, kalau perlu ke luar negeri...hehehe

      Hapus
  15. suami kadang nggak paham kalo sebenarnya ibu rumah tangga ternyat waktu kerjanya justru 24 jam...me-time selayaknya untuk relax...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Pak Wong...kadang ada yang berfikir ibu-ibu tuh kerjaannya cuma sebatas isi rumah saja, nggak berat seperti Bapak-bapak yang harus pergi mencari nafkah...padahal tidak begitu...kombinasi keduanya merupakan sinergi luar biasa, baik bapak2 maupun ibu2 mempunyai tugas yang sama berat dan mulianya

      Hapus
  16. nostalgia mb,,,,,ehehehe
    jadi fokus ma keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul Mbak Maya, nostalgia masa muda
      # berasa sudah tuwa banget

      Hapus
  17. jika dilihat sekilas memang pekerjaan IRT sangatlah ringan hanya cukup dirumah dan dirumah, namun jika di perhatikan secara seksama pekerjaan mereka rupanya jauh lebih berat dibanding kita para kaum adam, mereka bekerja tanpa lelah dan tidak mengenal waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang bilang begitu Mas Arie, ada lagi yang bilang pekerjaan ibu-ibu itu tak tampak namun tak ada habis-habisnya. semoga menjadi gambaran bagi para bapak agar lebih pengertian ke istrinya, apalagi jika ada yang rela menyisihkan sedikit waktunya untuk membantu istrinya, walau sekedar mengajak bermain anak

      Hapus
  18. jd ibu rumah tangga itu suatu kebanggan, jd berbahagialah klo tugasx bs dijalankan dgn penuh amanah.., klo sy pribadi gk bs jd ibu rumah tangga soalx sy laki2 hehhe.., bercanda bunda *smile

    BalasHapus
  19. Salam Mbak Khusna ijin simak di artikel yang bermanfaat buat
    Ibu Rumah tangga bisanambah pengalaman Istri saya suruh
    Belajar di Mbak Khusna agar lebih paham agar tugas seorang IRT
    Salam sukses yah Mbak terima kasih atas artikelnya :)

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya