"Aku Bukan Butet!!!"

"Aku Bukan Butet!!!"


Teman Zaki yang satu ini hampir setiap hari main ke rumah kami. Usianya hanya terpaut 3 bulan dari Zaki. Bulan Desember ini dia genap 4 tahun. Dia berasal dari keluarga batak boru Pakpahan. Artinya dia anak perempuan dari bapak yang bermarga Pakpahan. Boru mamaknya Saragih, artinya mama dia bermarga Saragih. Sebagai anak paling bontot dari tiga bersaudara, yang kedua kakaknya semua adalah laki-laki, wajar bila dia sangat disayang. Iya, karena anak perempuan satu-satunya, bontot pula.

Suatu hari, entah ada bisikan gaib apa, salah satu anak yang agak besar nyeletuk.

"Hei, kau ini butet kan!"

Saya yang lagi duduk-duduk di bawah pohon mangga sambil mengawasi anak-anak mendengar kata-kata itu tentu langsung cekikikan. Apalagi kata-kata itu diluncurkan dari mulut seorang anak yang orang tuanya asli Jawa. Bayangan seorang teman sekolah saya dulu langsung menyeruak. Rismauli Nadeak namanya. Namun orang tuanya memanggil dia dengan Butet, di sekolah nama populer dia juga Butet. Anak perempuan yang berambut kriwil bergaya kocak dan nggak tau malu. Gokil abis pokoknya. Pun dia sangat baik. Tak ada teman sekelas yang tak suka dengan gaya si Butet.

Belum juga semenit lepas dari ucapan si anak yang usianya lebih besar itu, terdengar suara tangis yang lumayan kencang. Melengking sembari berlari menuju rumahnya. Joane yang dibilang butet oleh kawannya tadi berteriak sambil menangis.

"Mammiiiiiiii...aku dibilangnya buteeeeeeet.....aku dibilangnya buteeeeeettt, Miiiiii !!!"

(coba Anda bayangkan seorang anak kecil dengan logat Batak berlari sambil menangis dan berteriak...lagi, dengan logat Batak!!!!)

Maminya langsung membuka pintu dan keluar menyongsongnya.
Joane yang masih menangis itu melanjutkan.

"Mami, aku dibilangnya butet sama si Aan...aku bukan butet kan Mi???!!!"

"Iya Boru...iya Boruuuu" kata maminya menenangkan
(Iya anakku...iya anakku)

"Aku Joane kan Miii, bukan butet kaaaan??!!!"

Maminya tentu menahan senyum dan geli mendengar anaknya yang bertingkah seperti itu. Butet adalah panggilan untuk anak perempuan yang paling kecil dalam keluarga Batak. Betul kalau dia itu butet. Sama halnya dengan saya yang memanggil Zaki dengan thole atau le. Ada-ada saja tingkah anak-anak.




* butet dan Zaki lagi penekan di pohon mangga

Posting Lebih Baru Posting Lama

34 Responses to “"Aku Bukan Butet!!!"”

  1. saya juga baru tahu kalau butet itu panggilan buat anak perempuan :)
    kirain sebuah nama :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan panggilan butet malah terbawa hingga dewasa Kang..seperti teman saya, saat ini panggilannya juga masih Butet, padahal usianya sudah 28.

      anak-anak sekarang terutama yang tinggal di perkotaan sudah jarang banget yang dipanggil dengan sebutan butet, jadi mereka nggak tau...seperti temen Zaki yang malah menangis disebut butet

      Hapus
    2. Tapi Mbak Khusna mah jangan nangis yah tar De Zaki ikutan
      Nangis lho selamat mengerjakan tugas Rumah tangga ya Mbak :)

      Hapus
    3. saya punya pak lik dari marga siregar sana mbak, dan istrinya orang jawa, adik bapak saya atau bu lik saya.
      saya suka mendengarkan logat bataknya, hehehe
      memanggil anak laki-lakinya dengan amang, entah apa artinya, mungkin panggilan laki-lakinya ya...
      (maaf mbak saya ini komen dari luar akun gmail alias tidak login dulu, hehehe)

      Hapus
    4. dimaafkan Pak Agus..haha

      saya malah baru dengar "amang" ini Pak Agus.

      di negara kita ada banyak banget panggilan untuk anak, menunjukkan kedekatan dan rasa kasih sayang mereka kepada buah hatinya.

      Hapus
  2. Selamat pagi Mbak Khusna nyimak artikelnya Unik dan ada Kocaknya
    Saya baru Tau kalau Butet itu panggilan anak perempuan di marga Batak
    Berarti Butet Itu Mbak -Kakak atau Neng apa ade tuh Mbak Khusna..?
    Kalau boleh Tau Mbak Khusna itu dari Keluarga Batak Apa dari keluarga
    Jawa atau lainya Mbak.? Maksud nya nanti saya salah panggil Nama
    Mbak Khusna. dengan sebutan Mbak tar Nangis kaya Temanya De Zaki hhh
    Tar ngadunya sama siapa hayoooo paling sama Bapak nya Zaki hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh dari Jawa toh Mbak cuma tinggalnya di Sumatra yah Mbak

      Hapus
  3. Bahkan teman saya kuliah masih saja dipanggil Cung .. sama Bapaknya, sampe-sampe teman satu angkatan semua manggil dia Cung

    BalasHapus
    Balasan
    1. kacung dan genduk atau cung nduk..
      kalau madureh sana.....
      kacong dan cebing
      hehehe

      Hapus
    2. sama halnya dengan si Butet teman saya Pak Ies...sampai sekarang juga masih dipanggil Butet sama teman2nya. Bahkan ada yang malah nggak kenal nama aslinya, taunya Butet aja...hihi, lucu kalau ingat.

      ngacung itu kalau mau main layangan Pak, nyari angin

      Pak Agus tau banget tentang Medureh ya...saya malah membahas biru dan ijo sama suami saya tadi malam, gara-gara medureh itu...hehe

      Hapus
  4. Balasan
    1. Kalau laki-laki apa mas ?

      Hapus
    2. Saya manggilnya apa dong Pak? Tulang? hehe

      Hapus
    3. Tulng Agus.
      Boleh bolehh

      Hapus
    4. kalau sop tulang boleh ndak Pak?

      Hapus
    5. nggak boleh. masa' Mas Agus mau disop??

      Hapus
    6. oh iya, Pak Agus kan sukanya sama sukun rebus ya, bukan sop...

      * bletak, kena lempar bakiak

      Hapus
  5. sampai saat ini pun saya masih di celuk " cung " oleh ibu saya, dan celukan ini sungguh meneduhkan hati saya. Celukan ini seperti curahan kasih sayang seorang ibu buat saya, sangat meneduhkan. sampai-sampai saya sangat kangen di panggil cung oleh ibu saya. Dan saat hayyu ke rumah mbah uti ne dituban, tiru-tiru manggil cung-cung gitu..hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. berasa rindu jaman masih ditimang dan digendong ya Pak Agus...sama seperti saya, ibu saya memanggil dengan "ndhuk" atau "gendhuk"...rasanya tentrem banget.

      Jadi kalau Papanya dipanggil "Cung", Mamanya manggil apa dong? Dulu Zaki juga memanggil saya dengan "Yang"...tiru-tiru ayahnya yang memanggil dengan sebutan "Yang"

      Hapus
  6. dunia annak-anak kadang membuat kita tersenyum yah...lucu mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi ingat masa kecil Pak El, banyak kekonyolan yang saya lakukan...hu-uh, malu namun lucu

      Hapus
    2. saya dong...dari kecil sampe sekarang udah twa masih lucu....#nenek yang bilang begituh

      Hapus
    3. yang penting udah ngakuuu

      Hapus
    4. terima kasih, tinggal Pak Zach yang belum ngaku

      Hapus
  7. Kalau bukan sibutet pasti si buyung atau si thole ya ,Sementara Kalau di jambi anak perempuan kecil biasanya di panggil supik mbak, kalau yang anak laki sebutanya kulup.

    BalasHapus
  8. banyak temen yang dipanggil butet, kebanyakan orangnya emang korslet jadinya banyak yang nyenengin, tapi jarang yang cantik...hehehe
    makanya wajar kalau ci ade Joane ngga mau dipanggil butet, termasuk KK kan yah..?

    BalasHapus
  9. Jd butet itu sama dengan denok kl di Jogja atau nduk kl di sini ya?

    tingkah anak-anak itu mmg lucu kok, baru kl yg dewasa yg nangis pasti ada yg seru-seru... h-hiii...

    BalasHapus
  10. Jadi tau arti butet......hehehe.

    Zaki n butet main bareng yaaa.....petikin tuh buah mangga bwt onti di jawa

    BalasHapus
  11. Datang lagi Saya Butet eeeh Maksud nya di artikel Butet selamat
    Malam Mbak Khusna moga Baik-baik saja terima kasih saya permisi lagi

    BalasHapus
  12. Kalo aku dulu waktu kecil dipanggil "thole"

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya