Ketika Belanja Sayur

Ketika Belanja Sayur



Komplek perumahan karyawan Town Site I dihuni ribuan warga. Tak terkecuali para ekspatriat dari China, Taiwan, India, Singapura, Canada dan vendor-vendor asing dari Eropa. Biasanya para ekspatriat tinggal di apartemen dan hotel. Namun beberapa juga tinggal di rumah-rumah yang disediakan untuk karyawan seperti kami, hanya type rumahnya saja yang berbeda. Kalau kami tinggal di rumah type 45, mereka tinggal di rumah type 60 ke atas dengan segala fasilitas lux-nya.

Repotnya, di Town Site I hanya ada 1 kedai sayur yang buka. Tahun lalu ada 2 buah kedai, namun karena gedung yang disewa akan dipugar, jadi saat ini hanya tersisa 1 buah kedai saja. Kontainer. Kami menyebutnya begitu. Padahal kedai sayuran itu tidak terbuat dari kontainer lho, hanya karena letaknya berada di dekat tumpukan kontainer-kontainer bekas yang disusun menjadi GOR, jadilah kedai sayur itu disebut kontainer. Pemiliknya seorang nenek asli Banyumas. Eits, tunggu dulu, jangan membayangkan wajah beliau seperti nenek-nenek renta yang kulitnya keriput-keriput ya. Nenek Yati berusia sekitar 60 tahun, namun wajahnya masih kinyis-kinyis, seperti Titiek Puspa. Dandanannya glamour. Beliau ramah dan sangat baik. Uniknya lagi, sang nenek mempunyai kemampuan menggunakan berbagai macam bahasa atau multi language. Dari berbagai macam etnis pelanggannya, sang nenek hayuuuk saja diajak bicara. Mau bahasa Mandarin, ok. Bahasa Inggris...let's go. Bahasa Batak...bisa. Bahasa Minang, lancar. Bahasa Banyumasan...asli 100 % dijamin bisa wong beliau asli sana. Bahasa Melayu...siap. Bahasa Sunda...mangga. Bahasa Suroboyoan, ayo rek. Hanya bahasa India saja yang beliau tidak bisa. Saya, sesuai asal saya, menggunakan bahasa jawa halus atau kromo inggil bila berbicara dengan beliau.

Nah, pagi itu saat saya berbelanja kebutuhan dapur yaitu ikan tuna, bayam, cabai merah dan tahu, saya berabarengan dengan seorang ibu-ibu India. Kain sari yang diselendangkan di bahunya melambai-lambai terkena semburan kipas angin. Saya yang berbadan mungil tampak semakin mungil berdiri di samping ibu India itu. Badan beliau tinggi besar, berkulit agak gelap, berhidung mancung dan berambut panjang hampir sepantat. Cantik banget. Saya asyik memperhatikan si ibu India berbicara dengan sang nenek sambil menghitung rupiah barang belanjaan.

"Dhis wand?" sambil menunjuk sekantong udang di atas timbangan mungil.
(This one, maksudnya begitu)

"Annnnda how majh foor dhis wand, Nek?" kemudian menaikkan sekantong cabai ke timbangan.
(And how much for this one, Nek?)

Saya ingin tertawa, tapi sekuat tenaga saya tahan. Agak lucu-lucu gimana gitu. Beliau berbicara sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Harusnya saya nggak boleh heran, itu kan memang kebiasaan atau habit beliau dari sononya. Gaya bahasa Inggrisnya yang beda pun bukan sesuatu yang pantas ditertawakan. Sama halnya dengan orang Jawa yang berbahasa Indonesia dengan medhok.





* saya tak punya foto kedai sayur itu, jadi foto salah satu jalan di komplek ini saja yang saya pasang





Posting Lebih Baru Posting Lama

36 Responses to “Ketika Belanja Sayur”

  1. Selamat Pagi Mbak Khusna wah sepagi ini Mbak sudah giat dengan
    Urusan sayur yah Mbak kebetulan saya sarapan gak pake sayur nih
    Yang paling enak Udang udang Mbak saya sekali
    Bisa ngikut nebeng nih minta sayur dan udang nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Mas Saud sudah menyempatkan hadir

      Hapus
  2. belum baca saya.....:)
    mampi sekejap,ni mau berangkat nguli....hihihie

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga sebenarnya belum semuanya terbaca teks
      Lembut artikel Mbak Khusna ini karen sambil di perjalan
      Kerja komentar nya tar sore simak lagi sampai habis

      Hapus
    2. silakan Mas Reo, jangan lupa pulangnya bawain oleh-oleh ya...

      Hapus
  3. selamat pagi mbak ;) wihihi penjual sayurnya masih kinyis kinyis yaa ;) oh yaa kebetulan banget nih pagi hari ga ada sayur, bagi bagi dong ka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah ngaku aja Mbak Dwi ini tipikal kurang penyuka sayur...hahaha pis Mbak

      Hapus
  4. kalau di daerah ane malah tukang sayurnya yang nyamperin pembelinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu yang lebih sopan Mas...di sini sayur datang, 2 jam juga udah ludes...kita-kita harus berdesak-desakan macam ikan teri

      Hapus
  5. yur sayur sayuuuuur.... sayur bu..... hehehe

    jln kompleknya bersih amat yah ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan pake sapu ngebersihinnya

      Hapus
    2. kiraen pake buldoserrr....hehehe

      Hapus
    3. haha, sinih Mas Fiu...

      itu boulevaard menuju pabrik dan town site Mas, panjangnya sekitar 1 km

      Hapus
  6. mak yati dengan usia segitu handal juga ya...kalau untuk tuntutan profesi saya kira wajib untuk mempelajari bahasa.
    benda antik tuh mbak, harus di jaga dan dilestarikan siapa tahu nanti laku dijual atau di jadikan sirkus kalau perlu direkrut tukan bakul jamu yang pakai sepiker toa nya masjid

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepiker toa apa tua Mas?

      Hapus
    2. itu lho merk TOA yang biasanya ada di masjid

      Hapus
    3. aset banget Pak...beliau juga gaul ul ul poool, saya aja kalah. hebatnya lagi, putra putri nenek Yati jadi orang berhasil semua, salah satunya jadi dokter

      Hapus
  7. Hiburan segar saat belanja ya Jeng. ... Antar bangsa sesama pelanggan sayur ibu Yati. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibu Yati memang suka sayur koq.
      ehhh..

      Hapus
    2. makasih banyak Bund

      lah Pak Zach salah kolom nih kayaknya hehe

      Hapus
  8. satu satunya senjata yang biasa digunakan pedagang jika terkendala komunikasi adalah kalkulator. Si pedagang tinggal menunjukkan angka yang tertera di dalam kalkulator untuk menunjukkan harga barang dan si pembeli tinggal ngangkat barang kalo mau nanya harga. Pokoknya bahasa tarsan banget. Ini biasanya sering dilakukan para jamaah haji di tanah suci

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah betul banget Pak Ies, nek Yati juga gitu kog, secara si India kadang kan susah banget, aksen bahasa inggrisnya pun kadang ketelen

      Hapus
  9. wah seru sekali mbak percampuran bahasanya .... seandainya saya ada disana mbak, pasti sudah saya jadikan bahan skripsi nih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh Mbak Nia, sinih sinih aja, kamar depan kosong koq...hehe

      Hapus
  10. bawa kamuuus...*klo sy yg belanja..hihihi. gen ga diketawain bunda nisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. paling Mbak Cii juga bakal ngetawain saya...secara saya medhoknya minta ampas...eh minta ampuuuuun

      Hapus
  11. Krying-kriying baby... *crying, mksdnya... :P

    Bhs inggris versi India memang "kental"... tp kl ngomongin bhs, coba denger org rusia kl ngomong... lak kesannya nggontok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah belum dengar bahasa Inggris versi Rusia je Pak, tapi kalau versi Jerman atau italia malah pernah...di tv

      * plak, kena lemparan remote

      Hapus
  12. Kira-kira ibu india tersebut bisa bahasa indonesia gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa...bisa banget Bang...malah ada karyawati yang ngrasani orang India, katanya

      "eh, si Bapak itu ganteng banget ya?"
      ternyata Bapak yang disebut bilang
      "makasih"---apa nggak tengsin kalau kayak gitu ceritanya...duh, gantung diri aja di pohon ubi depan rumah situ

      Hapus
  13. wah dgn warga kompleks beragam, bisa belajar berbagai bahasa nih, mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Bund, tapi kalau saya sebatas mengerti saja, biasa lidahnya sudah kaku nih Bund, paling kalau diajak bicara sama warga minang, saya sedikit paham, diajak bicara sama orang melaayu, sedikit paham, bicara sama orang batak, sedikiiiit paham...tapi ndak papa, sedikit-sedikit lama-lama kan jadi bukit Bund?

      * bletak, sendal melayang

      Hapus
  14. karena asyik memperhatikan orang india itu mbak Khusna nggak lupa bayar kan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak dong kang, secara Nek yati galak kalau sama orang tipe pelupa gitu...bisa-bisa disomasi dan nggak boleh belanja lagi saya...

      Hapus
  15. wooooooooo...... pemandangan disekitar jalannya sejuk bgt sobaaatttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. dijamin suwejuk kalau pagi dan malam Mas...tapi kalau siang..fiuh...teriknyaaaaa

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya