Speed Camera Menyerang Emak-Emak

Speed Camera Menyerang Emak-Emak





Jujur, saya nggak berani memotret security yang bulan ini lagi gencar-gencarnya main tembak pakai speed camera di area komplek, jadi ya saya pinjam gambar dari dailymail.co.uk ini.

Speed camera menjadi senjata ampuh para security untuk menilang. Sejak awal Desember ini saja saya sudah mendapat tiga cerita dari tetangga terdekat mengenai naas mereka ditilang security. Pintarnya para petugas keamanan itu, mereka berjaga di jalan utama di dekat sekolah. Tau dong gimana sibuknya pagi hari, jelas banyak para mama yang nganter anaknya ke sekolah dengan terburu-buru alias ngebut. Baik yang pakai kendaraan roda dua maupun roda empat. Apalagi pagi berbarengan dengan hiruk-pikuknya para karyawan ke pabrik. Bus-bus karyawan berseliweran, kendaraan-kendaraan para bos berlalu lalang, taxi-taxi pabrik menjemput para on-caller dan shift coordinator. Belum lagi bus sekolah dan bus para guru. OMG. Sibuknya jalan depan rumah saya.

Bulan Desember atau akhir tahun adalah saat evaluasi kontrak petugas security (katanya eh katanya lho). Jadilah para security itu berlomba-lomba sebaik mungkin demi prestasinya. Biar tahun depan kontraknya diperpanjang lagi...(katanya eh katanya lagi lho). Entah benar atau tidak, yang jelas setiap hari di komplek memang diberlakukan disiplin berlalu lintas. Rambu-rambu yang ada harus ditaati, untuk siapapun tak terkecuali.

Saya sudah beberapa kali menyaksikan security yang siap di dekat Pos I dengan mengacungkan speed camera ke kendaraan yang lewat. Bukan hanya di bulan Desember. Tapi sepertinya para security itu memang geram dengan ulah para emak yang seenaknya sendiri berkendara di jalan. Melebihi batas kecepatan maksimum lah, belok tanpa menyalakan lampu sign lah, balitanya tak dipakaikan helm lah. Alasannya macam-macam. Yang terburu kek, yang kelupaan kek, yang anaknya nggak mau dipakein helm kek. 

Berawal dari situ, saat ini peraturan yang ada semakin diperketat. Kemarin pagi mami Joane mengantar abang si Joane ke sekolah. Perasaan dia, dia berkendara seperti biasa. Namun sesaat melewati mess D5 beliau dicegat oleh seorang security. Ditunjukkannya kecepatan kendaraan dia, 40 km/j. Di area situ dipasang rambu bertuliskan batas kecepatan maksimum 35 km/j. Sudah bisa diduga, mami Joane kena tilang. No ID sepeda motor yang 4 digit itu segera dicatat dan lembar berwarna pink itu diserahkan. Siap-siap saja gaji papi Joane bulan depan dipotong sama perusahaan untuk membayar tilang tersebut. Selain itu prestasi kerja suaminya juga dipertaruhkan. Bisa-bisa nilainya turun dari A jadi B dan bonus tahunannya nggak sebesar harapannya. Entahlah, namun saya berusaha untuk selalu mematuhi peraturan dan kebijakan yang berlaku. Intinya, saya nggak mau repot berurusan dengan security. 
Ngaku saja takut. 
Iya, saya takut kecerobohan saya akan menganggu ayah di pabrik.




# foto di atas diambil saat Pekan Seni Budaya Riaupulp 2013

Posting Lebih Baru Posting Lama

59 Responses to “Speed Camera Menyerang Emak-Emak”

  1. Keren juga security di beri bekal dengan alat spedd camera yang dapat mengambil gambar kecepatan para pengenadara dalam menjalankan kendaraannya.

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. hidup zaman sekrg emg sudah canggih2... hehehe

      Hapus
    2. iya Pak, namanya juga di mill site pabrik Pak Indra, jadi keamanan dan sterilitas kawasan pabrik jadi tanggung jawab mereka. Kami yang numpang tinggal di area itu juga harus turut menjaga ketertiban (harusnya) namun banyak yang tidak mau diajak tertib

      emang Mas Fiu tau hidup jaman dulu ya? jangan-jangan...ah nggak jadi ah, takut didamprat

      Hapus
    3. kang flu emang udah tuwa....mo bilang gituh azja ko' malu-malu seh KK...;o)

      Hapus
    4. makane bingung yo, bu...
      swasta aja bisa ketat, kenapa negara malah adem ayem..?

      Hapus
    5. Aturan bisa sekalian narsih juga di foto itu Mba. he,, he,, he,,,

      Hapus
    6. hahahahahaha, sy emg dah tua hehehehe, dulu dan sekrg jelas beda buanget mb .... hee

      Hapus
    7. narsis di dekat satpam, nggak berani Pak Indra

      Mas Fiu: ooo lah pantesan

      Hapus
    8. kirain bakalan dimintain duit kayak polis di jalan...ternyata malah ngambil uang gaji sendiri ya..:D

      Hapus
    9. praktis Mbak, nggak perlu ngurus-ngurus dan sidang-sidang...tapi tau-tau gaji berkurang...

      Hapus
  2. penjagaan tiba2 ketat karena akan ada penilaian naik pangkat atau ke prdiksi yg lebih baik lg. (naluri manusia juga) knp gak setiap hari ketat yah .... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya setiap hari tertib kok Mas...buktinya saya pernah kena kasus seperti ini, walau bukan di bulan Desember...tapi itu dulu, sekarang nggak berani deh

      Hapus
    2. kalau pake lejing....pasti ketat deh...;o)

      Hapus
    3. mamang demen lejing ternyata...hiiii..
      ganjen..!

      Hapus
    4. hmmmm, kok nympeny ke lejing yah ... heee

      Hapus
  3. Itu di daerah mana ya Mbak, kalo boleh tahu

    BalasHapus
  4. ada aja ternyata org yg memanfaatkan sesuatu utk cari nama atau prestasi, seperti para security itu yg memanfaatkan speed kamera utk menangkap basah lalu menilang ya mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya namanya juga kesempatan Mbak..tapi ada efek positifnya kok Mbak Indri, para emak itu jadi "agak" jera hehe

      Hapus
  5. Saya pernah liat alat ini saat menonton film yang dibintangi oleh Nicolas Cage yang berjudul "GHOST RIDER" Hiehiehe. Kalau nda salah ada adegan GHOST RIDE melintas jalan dan ada Polisi yang menggunakan alat ini. Keren kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. pak asep suka nonton pelm juga ya :d

      Hapus
    2. hehe, betul di Ghost Rider memang ada Pak. saya sudah berkali-kali nonton film itu, tapi ndak pernah selesai...ngeri, lumayan serem sih...takut mimpi dikejar-kejar tengkorak terbakar.

      Pak Asep kan sutradaranya Kang.

      Penampakan itu yang bentuknya kayak apa Pak Indra?

      Hapus
  6. keren banget emang kalau gara-gara speed camera bangsa ini bisa berubah jadi disiplin ya...sayangnya disiplinnya baru terbatas perusahaan ayahnya zaki doang, dan disiplin karena takut kondite dan uang tahunannya kurang gede...bukan karena nyadar....hehehe.
    tapi suwertekewerkewer...bangsa KK rakyatnya emang harus dipaksa, kalau pengen menjadi lebih berdisiplin.....jempol deh untuk ayahnya zaki....loch???

    BalasHapus
    Balasan
    1. besok pasang di kebon, mang...
      biar ketauan kalo mamang terlalu ngebut nyabutin ubinya... :D

      Hapus
    2. Berarti yang diukur keepatan ambil ubinya ya Kang ?

      Hapus
    3. jadi, jempolnya untuk ayah Zaki doang Pak Ci?
      huh padahal kan saya yang posting.

      andai para polisi di negara kita pakai speed camera, bakalan habis gaji bulanan di jalan Pak...lha buat bayar tilang terus...tuh tengok di busway...sudah diperingatkan dengan getok palu aja masih ada yang ngeyel (atau kepepet ya)

      Pak Ci, hati-hati lho, ntar boyok e patah

      Mobil Pak Cilembu mah nggak ada tandingannya Pak Indra...mau ubi seberapapun hayuu, tuh buktinya ubi cilembu ada di seluruh indonesia...siapa lagi yang nganter kalau bukan mobil ubi..hehe

      Hapus
    4. beneran koq, mental di negara ini emang harus dikerasin, lha wong dikerasin teteub aja ngeyel kadang. Kayak denda masuk jalur busway, segitu gedenya tetap aja pengendara main kucing-kucing ama polisi...

      pengennya jalan lancar, tapi diri pribadi ga ngikutin aturan yang ditetapkan, sama juga bodong..

      liat video yutub yang Mario T mewawancarai pengguna jalan, seorang bapak2.. itu beneran asli lucu dan miris.. :D

      Hapus
    5. iya, saya sudah nonton Mbak...geli juga sih merhatiin si bapak itu, tapi banyakan malunya daripada gelinya...jujur, saya malu lihat video itu

      Hapus
  7. security yang urus ya..?
    kalo disini dipegang safety. makanya seragam semut merah lebih diwaspadai karyawan ketimbang yang biru. kalo kena tilang ga sampe ke gaji sih, cuma simper doang yang dibolongin sesuai tingkat pelanggaran. bolong 1, simper ditahan 3 hari. 2 lubang ditahan seminggu. kalo 6 lubang, phk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan biasanya satu lubang saja Kang, ko sekarang bisa enam lubang sekaligus ?

      Hapus
    2. iya Pak Raw, di sini security urusannya kayak gitu..tapi beda lagi kalau di dalam pabrik, mungkin lebih spesifik lagi, termasuk bantuin para seragam merah infestigasi kalau ada ketidakberesan di pabrik (misal saat terjadi KK) dan bantuin padamin api saat kebakaran. malah lebih ngeri tempat Pak Raw ya, pakai PHK segala...

      itu namanya maruk pak, biasanya 1 lubang kok minta yang 6 lubang, emang seruling bambu..hehe

      Hapus
    3. safety kasih lubangnya kan sesuai tingkat pelanggarannya, pak. kalo cuma melanggar rambu doang cuma dikasih lubang satu. tapi kalo sifatnya accident kaya nyerempet mobil tetangga bisa langsung 3 lubang. apalagi kalo sampai korban manusia, bisa langsung 6.

      ada sih insiden yang ga kena lubang. nabrak babi atau anjing punya orang kampung misalnya. tapi ya bakalan bangkrut kena denda sama pemiliknya. nabrak babi bisa kena 3 juta... :(

      Hapus
    4. sepertinya lebih mengena peraturan yang di tempat Pak Rawins deh...betul-betul mengena. kalau cuma potong gaji 100 atau 200 rb, mungkin bagi mereka urusan yang kecil, nggak sampai 1 % dari pendapatannya...inilah yang bikin runyam.

      betul kata suami saya, tilang nggak efektif bagi warga komplek, bagus dengan cara melubangi kimper.sisan...

      lah, babinya semahal itu Pak?

      Hapus
  8. bawa motornya ngebut ya mba'..
    kalo diterapin dijalan rayaboleh juga tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak ngebut sih Pak, lha wong cuma 40 km/jam. lha rambu-rambunya yang kebangetan sih, masak batas kecepatan maksimum 35 km/jam...naik sepeda motor serasa jalan kaki...nglemer..

      Hapus
  9. Selamat siang Mbak Khusna simak yang tertib dan baca dengan seksama
    Agar berkomentar juga tidak melanggar Mbak Adminya. seperti artikel
    Mbak Khusna ini yang Membudayakan hidup tentram dan Selau taat
    Kewajiban dan peraturan yang berlaku. bagus artikelnya Mbak saya dapat
    Pelajaran dari artikel ini salam hormat selalu salam sejahtera :)

    BalasHapus
  10. ada nggak mbak yang menyangka kameranya itu senjata yang akan menembak dirinya, kalau seperti ini malah bahaya ya hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..itu pengalaman saya pertama tinggal di sini Pak Arif...

      # duh, jadi kebukak deh kartunya

      Hapus
  11. Kl peraturan diberlakukan ketat spt itu saya malah senang, mbak.

    Kl di sini, "Wani piro?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha memang wani piro Pak? hehe

      yang senang tentu polisinya atau satpamnya dong pak...
      padahal komplek di tempat Pak Pri kan pakai one gate system...panen terus dong Pak.

      Hapus
  12. waduh, gawat donk mbak... enaknya balas dengan kamera lg mbak, hehe

    ijin aku follow ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih banyak Mas Penghuni 60...

      nah itu Mas, sayangnya saya nggak berani...takut turun dari motor, dikira parkir sembarangan...eh malah kena tilang deh..repot nanti

      Hapus
  13. wah.. keren ya mbak komplek karyawannya,,disiplin sekali.
    negatifnya: kita jadi harus super hati-hati dalam berkendara. aturan lalu lintas juga pernak pernik ketika berkendara harus lengkap bahkan kecepatan berkendara yang selisih 5 tok bisa kena tilang. Terus hasil tilang juga ngaruh ke para suami ya..
    positifnya: jadi disiplin banget pangkat 3.. :D

    BalasHapus
  14. Klo max kecepatan segituh, jalan kaki aja deh mak.....hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, iya ya Mbak...itung-itung olah raga...maklum emak-emak kan jarang banget bisa meluangkan waktu buat olah raga

      Hapus
  15. kompleks hunian yang keren. Memang begitulah untuk menegakkan kedisiplinan nggak cukup make peraturan tertulis saja. Kalo sampe urusan potong gaji, pasti kita harus bisa lebih waspada dan hati-hati berkendaraan.
    Kira-kira kalo di dunia nyata, makdsud saya dinegara ini diterapkan seperti itu bisa nggak yak? jangan-jangan tiap hari ada demo

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di luaran sana, mungkin akan banyak menuai protes Pak...nggak pakai speed camera saja banyak salam tempel, apalagi kalau pakai ya Pak? para oknum akan semakin kaya

      Hapus
  16. Bapak-bapak juga gak nolak kok mbak kalau di serang speed camera..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga nolak sih ga nolak Bang, tapi gajinya bisa ludes nanti

      Hapus
  17. kerja sampingannya security ya... kayak polisi aja kerjaanya.
    kalau kaya gitu di pasang polisi tidur aja. pasti gak ada yang ngebut

    BalasHapus
    Balasan
    1. howalah Mas, polisi tidurnya sudah banyaaak

      Hapus
  18. setidaknya dengan adanya security yang bersenjatakan speed camera ini membuat kita lebih berhati-hati saat berkendaram dan dengan demikian bisa lebih safety bagi kita...

    BalasHapus
  19. wah hebat security nya, kalau diperumahan yang biasa sy lewatin si biar udah ada rambu batas max dan banyak polisi tidur tetep aja pada kebut padahal perumahannya lumayan elit

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya