Tak Suka Bubur Ayam

Tak Suka Bubur Ayam

Hari Jum'at ayah Zaki ke Jakarta, ada suatu keperluan bersama teman-teman dari pabrik. Pengalaman beberapa bulan lalu saat ke Jakarta untuk keperluan pribadi, ayah yang menginap di rumah salah satu teman yang kerja di Hankook sarapan bubur ayam setiap pagi. Sehari sebelum pulang, ayah sakit perut diikuti deman. Sampai rumah, ayah opname di klinik. Terbayang betapa melelahkannya perjalanan dalam keadaan sakit dari Jakarta ke Pekanbaru kemudian ke Pangkalan Kerinci kan?

Kemarin pagi, saya wanti-wanti ke ayah agar jangan makan di sembarang tempat. Pilihlah tempat makan yang bersih, kalau perlu di restoran sekalian atau rumah makan cepat saji seperti KFC atau Hoka Hoka Bento. Kebetulan acara yang dihadiri cuma 1 hari, itupun cuma beberapa jam saja. Teman-teman yang lain memilih untuk menghabiskan waktu untuk jalan-jalan, mumpung di Jakarta---Jakarta...Jakarta! Ayah Zaki memilih pulang pagi ini dengan penerbangan pukul 05.10 WIB. Untuk mengantisipasi jadwal penerbangan yang pagi banget, sejak malamnya ayah sudah sampai di Cengkareng. Malam menginap di hotel sekitar bandara. Nggak dapat breakfast wong jam 03.30 sudah check out dari hotel. Sarapannya? Ayah memilih untuk nggak sarapan. Beli snack pengganjal perut aja di bandara, yang inshaa Alloh terjamin kebersihannya.

Ngomong-ngomong tentang bubur ayam. Jian. Benar-benar saya nggak suka dengan menu sarapan yang satu itu. Mohon maaf untuk para penyuka bubur ayam. Alasannya? Alasannya sederhana. Saya tidak suka sama kuah kuning dan kacang kedelai goreng yang selalu menyertai si bubur. Why? Kan enak? Seenak apapun, saya tetap nggak suka. Walau saya tau kuah itu berasal dari kaldu ayam yang dicampur aneka rempah, namun entahlah...saya tetap tidak suka. Rasa kaldu yang nendang sih ok ok saja. Namun para penjual bubur ayam selalu menambahkan vetsin alias penyedap rasa ke dalamnya. Hampir tidak ada penjual bubur ayam yang tak menambahkan vetsin ke kuah kuningnya. Nah, karena vetsin itulah. Vetsin itulah yang selalu membuat saya mual setiap kali mencicip bubur ayam. Anehnya, kalau yang pakai vetsin tuh kuah bakso, sop atau mie ayam perut saya tidak berontak sama sekali. Jadi, saya lebih suka makan bubur thok tanpa tambahan apapun daripada bubur ayam yang ada kuah kuningnya. 





Daripada nggak ada fotonya, foto penjual sate padang keliling juga nggak papa.
* duh...korslet lagi....muridnya siapa sih?

Posting Lebih Baru Posting Lama

83 Responses to “Tak Suka Bubur Ayam”

  1. Selamat Pagi Mbak Khusna wah Pass nih Pagi-pagi saran Bubur
    Saya juga nitip pesen 2 Mangkuk deh. sambil nyimak artikel tentang
    Bubur ayam. aneh yah Mbak Khusna seorang Ibu yang gak suka vetsin
    Tentu ada ceritanya kenapa coba.?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah kan sudah saya bilang Mas, saya mual makan makanan yang bervetsin, gimana to Mas e iki.

      Hapus
    2. saya malah gk suka makan bubur mbak, neg ma makanan ini, semua jenis bubur-buburan saya gk suka, tapi saya suka tuh lagu yang judulnya BUBUR yang di bawain ma band RAJA, kalau itu saya suka mbak :D

      Hapus
    3. hahaha...JUJUR kaleeeeee Mas...makasih atas kunjungannya. hahaha (masih ada sisa tawa)

      Hapus
    4. kalau sayah suka sabu, sarapan bubur... tapi gak suka makan mangkoknya hehehe

      Hapus
    5. Berarti Mbak kalau Masak gak suka di kasih penyedap rasa
      Yah Mbak.. tapi garam mah masih pakai yo Mbak

      Hapus
    6. Ada banyak orang yang suka dengan Bubur Ayam sebagaimana ada banyak orang yang (JUGA) tidak suka dengan bubur Ayam. Ini sudah menyangkut soal SELERA. Yang namanya SELERA itu tidak dapat diperdebatkan :)))))

      Hapus
    7. aku suka bubur ayam, soalnya ga perlu pake nguyah lama langsung leg dah ketelen...hihihi..:D

      eniwei, mbak nis,
      dah pernah nyobain bubur ayam cikini ga..?
      itu diolahnya pake ayam dicampur, jadi kayak nasi tim, cuma berbentuk bubur.. enak deh, ga pake kuah segala. Cuma pernak pernik kacang etc mah emang ada, tapi bisa ga dipake kalo kita bilang ke penjualnya..
      kalo ke Jakarta jajal deh makan itu ama si ayah, tapi emang agak mahal, karena di dekat rumahku, setengah porsi aja udah 9 rebu..kekekek

      Hapus
    8. Kalau di Pontianak seporsi Bubur Ayam dibandrol dengan Harga 7 ribu rupiah. Lengkap ada suir ayam dll. Cuma mungkin ada kesamaan dikit dengan mba Khusna : Bubur Ayam di Pontianak juga pake kuah warna kuning sejenis sop namun tidak ada lemak atau tetelannya. Di Pontianak bubur ayam nya tidak pake CAKWE tetapi Emping. Saya tidak suka pake kacang tanah atau kacang goreng yang biasa ditaburkan dalam bubur ayam di Pontianak

      Hapus
    9. para penggemar bubur pada kumpul disini.. saya ta' nemenin adminnya saja deh soalnya saya sendiri nggak suka bubur

      Hapus
  2. Alhamdullilah sudah di kasih sarapan bubur dapet pertamax juga
    Terima kasih banyak deh Mbak Khusna salam juga deh buat Bapaknya @Zacky

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama Mas Saud...makasih kembali

      Hapus
    2. saya telat , ternyata ini komen tgl 8 -_- gak dapat pertamax

      Hapus
  3. kok podo sih..?
    kalo aku sih gara-gara ibue ncip masak ga pernah pake msg. makane kalo di luar rumah aku ga pernah makan banyak karena mual itu. cari warung makan yang tanpa msg kayane ga ada...

    sengaja biar langsing atau biar ga betah makan di luaran ya...?
    hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku juga lebih suka gantine msg dipake tempe bonyok gitu, piye je...?

      Hapus
    2. ibue n'cip pernah dikecewakan cintane oleh salah satu bos pemilik pabrik msg, makanya beliau anti msg...gituh ceritane kang.

      #cling...nyelinap, takut panci terbang

      Hapus
    3. Itulah hebatnya ibu-ibu Pak Raw...tahu aja menyenangkan hati suaminya...walau entah yang disenangkan tuh kepepet atau gimana, pokoknya ya tetep kudu senang...

      Pak Mus: tempe bonyok enak disambel pakai cabe ijo lho...

      Pak Ci: kok tau sih Pak? oh, jangan-jangan bos pemilik pabrik msg ya dulu?
      * klotak...ubi melayang

      Hapus
    4. Kyknya krn alasan yg terakhir itu deh, mas...

      Hapus
    5. walah "kepepet"nya itu lho yg nyindir aku

      Hapus
    6. ahaha, yg kepepet itu ... jleb banget.

      Hapus
  4. iya mbak, saya biasanya kalau abis makan makanan yang sangat ber "Vetsin" efeknya pasti selalu pengen minuuuuuuum terus, seolah-olah tuh makanan masih ada di tenggorokan. Jadi sekarang kalau abis makan di suatu tempat dan efek kayak gitu lagi, berarti gak bakalan makan di tempat itu lagi :)

    Memang mesti pandai deh memilih tempat makan yang bisa kita percaya dan sehat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Ka Tika, saya juga paling ogah dengan rasa haus itu..tenggorokan jadi kering, kalau badan nggak vit malah terus diikuti meriyang. Ngeri banget deh yang namanya MSG ini

      Hapus
  5. sama saya juga tidak suka sama sekali sama bubur ayam. Enakan ayam goreng kalau lah di mask sampai di hancurkan mending abon ayam saja saya suka . Daripada bubur ayam mending bubur beras saja dah pokoknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, ayam goreng siapa yang nolak Pak Mus..apalagi ayam goreng kalasan..hmmm laziiizzz.

      Hapus
    2. saya juga mau ayam goreng kalasannya...

      Hapus
    3. kl saya lebih suka ayam goreng paring... (di-paringi tetangga) :)

      Hapus
  6. Kala saya juga tidak suka kalau bubur di kasi ayam mbak.. He.he.he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi ayamnya masih hidup ya Bang?

      Hapus
    2. Nanti malah AYAM makan Bubur

      Hapus
  7. Enaknya makan pecel kalo pagi-pagi mbak ... hehehe. Sedap. Saya malah jarang banget makan buryam ... jadi kalo sekali makan, rasanya nggak mau yang kedua kali ... hehe. neg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah betul, pecel. sehat, banyak sayurnya, juga lezat

      Hapus
  8. Waduh..ternyata sy kebalikannya mbak khusnah ya...
    Kebetulan sy suka ma bubur ayam mbak...apalagi ditambahin irisan cakwe sama taburan emping
    Bisa nambah dah....hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tambah sambel cabe rawit merah juga ya Pak Budy...tambah wow!

      * saya pilih cakwenya doang aja lah...

      kerupuk jengkol Pak Ci

      Hapus
    2. saya kebagian cabe rawitnya doang kalau begitu

      Hapus
  9. Kalau menu makanan bubur ayam saya suka Mba, Apalagi kalau di tambah sate ususnya, kasih sambel dengan kecap manis plus emping. Hm,,,,, hm,,,, hm,,,,,, eunak banget.

    salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, ternyata pelengkap bubur ayam bervariasi ya Pak...ada sate usus segala.
      kalau uenak banget, bisa nambah lagi dong Pak Indra.

      Hapus
  10. vetsin memang sudah menjadi bumbu wajib setian aneka makanan, entah snak atau bubur. gurih dan bikin ketagihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itulah Mas, karena efek ketagihan itu, jadi pelanggan maunya beli lagi lagi dan lagi...macam penglaris hehe

      Hapus
  11. Kalo waktu masih SD saya juga gak suka sama bubur mbak, gak tau kenapa tuh? saya malah lebih suka sama bakso hehehe...tapi sekarang sih suka, tadi pagi juga abis makan bubur saya mbak, mo masak nasi tapi lagi males banget ya udah akhirnya pagi-pagi sarapannya bubur hehehe :D

    BalasHapus
  12. intinya mba husna ndak suka makanan yang mengandung/pake vetsin toh .... hehehehe

    BalasHapus
  13. vetsin itu micin ya mba....hehe
    tapi katanya....apapun masakannya kalo udah dikasih vetsin dijamin halal.....hihgihihie

    saya suka kok mba,bubur ayam tapi buatan istri sendiri jadi kuahnya gak kuning,pokoknya lain dari bubur yg dijual gitu

    BalasHapus
  14. dari kekhawatirannya kliatan banget, KK lah yang demen banget duluan sejak pacarannya ke ayah zaki deh..

    bubur ayam dengan sate padang kan emang sama.....gerobak nya.
    #korslettragis tingkat dewa banget kan?
    #ko

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting sama-sama gerobag,lansung jepret aja kali hihi

      Hapus
  15. Heihiehiehei kalau sudah urusan BUBUR AYAM ini saya nih termasuk fans berat BUBUR AYAM. Dulu KPK Troops suka plesetann Bubur Ayam, hingga berkembang kepada PANCI dan juga KLEPON heieiehiheihee

    Tapi kok tau juga sih kalau saya juga fans berat BUBUR AYAM Seminggu dua kali saya menyantap bubur ayam samping Graha Pena Pontianak Post. Harga satu porsinya 8 ribu perak sudah pake Emping

    BalasHapus
  16. ohhh,
    jadi yang saya liat hari Jumat kemaren itu, ayahnya Zaki to?

    nahh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu saya mas, memangnya saya mirip ayahnya zaki ya hehehe

      Hapus
    2. yang bener yang mana nih ? ? ?

      Hapus
  17. emang sih makanan apapun kalo dikasik vetsin bagi orang yang kagak tau kesehatan pasti oke2 aja.. istri ane sekarang aja udah kagak ngebolehin maska pake vetsin biar sehat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, mas, Di rumah istri juga anti vetsin.

      Hapus
  18. sayah juga suka sate padang dan bubur ayam tapi gak pakai lama hehehe

    BalasHapus
  19. yang enak tuh bubur kacang ijo.. manis.. hehee

    BalasHapus
  20. Datang lagi di artikel ini Mbak masih penasaran dengan Bubur ayam nya hhh

    BalasHapus
  21. lah malah gk suka bubur ayam. kalau saya malah belum pernah makan bubur ayam.

    BalasHapus
  22. sama seperti saya berati Mbak Khusna saya tidak suka vetsin mau muntah rasanya ..
    salam kenal mbka perdana kunjungan saya disini ..

    BalasHapus
  23. Kl dibilang tdk suka, ya nggak juga. Cuma terasa "aneh" atau lucu aja, sebab dlm bayangan saya, yg namanya bubur itu pasti manis... kl ada bubur yg tdk manis, jdlah muncul definisi aneh dan lucu itu.

    Jd, ya gak pernah beli apalagi bikin.

    BalasHapus
  24. kunjungan pertama kak ;) ada baiknya saling follow dulu :p

    hihi aku udh follow nih

    BalasHapus
  25. kalo gitu makan bubur sum2 aja lebih afdol dan bebas pengawet :)

    BalasHapus
  26. Kembali hadir lagi disini mbak sekalian menunggu postingan terbarunya dari mbak :)

    BalasHapus
  27. kalau gk suka bubur ayam ya gak usah dibubur mbak ayamnya, dibubuin saja. hehe

    kunjungan perdana & salam kenal dari saya mbk.

    BalasHapus
  28. tu tukang sate juga jual bubur ayam jadi gak masalah :)
    pernah tinggal di jakarta dan bogor, tiap pagi hampir nggak kelewat bubur ayam, termasuk favorite...nah kalo vetsin saya paling menghindari, biasanya kalo belum dicampur minta nggak pake

    BalasHapus
  29. gak usah kasih vetsin mb,,,,hehehe

    BalasHapus
  30. salam blogger,..

    nice blog,.. wah kebalik sm saya, saya suka sama bubur ayam,.. itu makanan pertama yg saya cicipin waktu pertama merantau k kota pelajar yogyakarta,. hihii :)

    BalasHapus
  31. jangankan bubur mba... nasi yang di masak becek dikit gak bakalan saya makan, soalnya langsung eneg..... saya kira si penemu bubur ayam adalah orang yang awalnya gak bisa masak nasi.. terlalu banyak air dan benyek... dari pada di buang eee .. di jadiin tuh bubur ayam,.. padahal gak bisa masak nasi hehehehhe....

    BalasHapus
  32. bubur ayam belum pernah nyoba mbak, tapi sepertinya nggak akan bermasalah diperut, bubur ini apa sama dengan bubur suro itu ya mbak

    BalasHapus
  33. enak tuh, apalagi kalau dibayarin tambah suka

    BalasHapus
  34. ini menyangkut soal selera aja kali yah hehe,,,terkadang ada juga yang menta kuah buburnya dibanyakin,dengan alasan suka banget sama yang namanya kuah kuning padahal sebenarnya sih biar jadi banyak dan kenyang hahaha,,,,,

    BalasHapus
  35. assalam khusna...xsuka bubur ayam ya...allergilh tu...bnyak lagi pilihan makanan dik.

    BalasHapus
  36. duh kebiasaan siapa sih ini? antara isi dan gambar postingan nggak sama

    #ngopi dulu ah

    BalasHapus
  37. Saya malah hampir tiap pagi makan bubur ayam -_-

    BalasHapus
  38. kalau saya kalau belum makan nasi, sepertinya belum makan deh hehehe :D
    soalnya nggak terbiasa sarapan bubur ayam di pagi hari hehehe ^^
    sebenarnya saya suka sama bubur ayam, tapi di daerah saya jarang yang jualan bubur ayam ^^

    BalasHapus
  39. entah kenapa saya daridulu nggak pernah suka sama yang namanya bubur ayam.. Ngliat aja udah "eneg" banget

    BalasHapus
  40. Saya ngga suka-suka amat sih mba Bubur ayam tapi saya sering juga sih maakan bubur ayam wkwkw.
    salam kenal ya mba :)

    BalasHapus
  41. sama mba, saya ga suka bubur ayam, emang ga saya buat-buat.. aneh aja rasanya.. mungkin karena tampilannya kali ya? kl lain dari bubur ayam si perut masih bisa nego mba :D

    BalasHapus
  42. kemaren .... saudaraku juga lagi ngomongin ini nih..
    eh kenapa keteme giniah juga di blog -_ -.

    BalasHapus
  43. kalo gak suka bubur pakai kuah kuningnya apa yang di rasa mba'e. mending nyarap nasi uduk aja..hehe

    BalasHapus
  44. haha...bubur ayam kesukaanku itu mbak... apalagi ditambah krupuk udangnya...mantafff..hehe

    BalasHapus
  45. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya