Terburu-buru atau Terlalu Perhitungan?

Terburu-buru atau Terlalu Perhitungan?



Apa yang terlintas di pikiran ketika melihat harga tiket pesawat yang sangat murah dan kebetulan memang sedang ada keperluan untuk pergi ke luar kota?

Wua ha ha, tentu ngiler bukan kepalang kan? Begitu juga dengan saya dan suami. Pagi tadi ngecek harga tiket (seperti kebiasaan kami sehari-hari---jadi privat ticket agent bagi keluarga). Begitu melihat promo tiket pesawat yang cuma Rp 5,- alias 5 ripis thok mata kami langsung berbinar. Menghubungi beberapa saudara yang butuh tiket murah dari Pekanbaru ke Jakarta. Ternyata tidak ada. Kecewa...(nyungsepin kepala ke kursi).

Kecewa kuadrat. Why? Lihatlah screenshoot di atas, tiket pesawat dari Pekanbaru ke Jakarta untuk tanggal 9 Mei 2014 cuma Rp 5,-. Padahal rencananya kami ingin pergi ke Jakarta (yeyeyeyeye.....akhirnya!!!)

Adik ipar saya insha Alloh akan menyelenggarakan pesta pernikahan pada tanggal 10 Mei 2014 besok. Nah, jauh-jauh hari, kami sebagai orang yang sangat perhitungan terhadap cost perjalanan sudah membeli tiket untuk menghadiri moment tersebut. Gubrakkkk!!! Bulan lalu kami sudah membanding-bandingkan semua harga tiket dari PKU-CGK pulang pergi. Daaa...nnn pilihan jatuh ke Air Asia, tapi lewat Bandung. Harga tiket sekitar Rp 200,-/orang. Kembali, TAPI LEWAT BANDUNG! Kebetulan di sana ada saudara ayah yang juga berencana menghadiri pesta pernikahan itu, kami bisa bareng sekalian ke Jakarta.  Semua sudah kami perhitungkan, termasuk probabilitas jika kami tak bisa bareng keluarga Bandung, yaitu choice kedua, kami bisa naik kereta api dengan tiket Rp 40.000/orang. Tiket KA rencana kami pesan online bulan April tahun depan.

Namun kenyataan ternyata lebih pahit.....Mandala Air tebar tiket seharga Rp 5,- langsung nyampe Jakarta. Ya sudahlah....bukan rejeki kami.




Posting Lebih Baru Posting Lama

72 Responses to “Terburu-buru atau Terlalu Perhitungan?”

  1. kesusu mendatangkan kejungkel...hehehe
    manusiawi banget kok mbak, strategi tiap perusahaan juga mana ada yang tau?
    ada sebuah cerita, seorang petani menemukan guci disawahnya, di jual kepada makelar seharga 5000 ( karena tidak berharga) oleh makelar di jual kepada kolektor dengan harga 5 juta, petani tersebut mengerti kabar tersebut. Dan petani tetep senyum alhamdulillah, rejeki saya memang segini. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho saya ngeronda ya disini,kok belum ada temannya...
      gelar sepanduk sambil kemulan sarung dulu ah, tidak lupa bawa sukun rebus tentunyah...

      Hapus
    2. monggo Pak silakan mlungker kemulan sarung dulu...tapi maaf ya Pak, permisi saya mau matikan lampunya dulu, sudah siang...hemat energi.

      betul Pak Agus, rejeki memang sudah ada takarannya sendiri-sendiri...saya tadi juga langsung berucap begitu ke suami saya. Ndak papa kok, lha wong iseng-iseng berhadiah...siapa tahu besok ada tetangga yang pengen ke jakarta, lha bisa kami infokan tiket murahnya

      Hapus
    3. banyk kisah juga terburu2 karn ndak tahu .... hee

      Hapus
    4. Don't to Milk = Ojo Ke Susu

      Hapus
    5. mas asep @ buisa aja sih bahasa inggrisnya ....hehe

      Hapus
    6. mbak khusnya lagi masak DONAT : jangan kacang

      Hapus
    7. manusiawi kok bu
      orang suka ribut kalo liat barang murah dan suka lebih getun lagi setelah pesen ternyata ada yang lebih murah, hehe...

      Hapus
    8. getune tibo mburi, dan getune 3 ndino ora mari-mari

      Hapus
    9. Saya lebih suka KESUSU daripada KESIKUT

      Hapus
    10. lha memang sikutnya siapa Pak? saya pilih yang bisa nyikut saja lah...

      Hapus
    11. sikut itu mungsuhnya dengkul. kalo entho-entho mungsuhnya apa hayoo?

      Hapus
    12. nah kalau likat itu yang mana ?

      Hapus
  2. 5 Ripis??? ndak salah, mbak. Mksudnya 5rts ribu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada kok mas yang mangatus ripis, emang promo, kalau bisa klik untuk beli itu sudah hebat mas, karena banyak yang klik beli secara bersamaan.

      Hapus
    2. MEmang ada. Malah AIR ASIA Bisa dapat PP Rp 0 alias NOL rupiah

      Hapus
    3. tapi males
      naik pesawat berasa naik angkot rebutan kursi :(

      Hapus
    4. oh gitu ya mas? sepur aja tidak rebutan je

      Hapus
    5. 5 ripis..asli Pak Pri, bisa dicek kok..tapi syaratnya harus PP

      memang sepur nggak bisa direbut kok Pak...yang bisa direbut itu kan hati Mbak Nia...khususon untuk Pak Agus dan Hayyu saja

      Hapus
    6. betul. satu lagi: hati kereta api Mbak

      Hapus
    7. haha, iya Pak...pasti Pak Agus kerepotan bawa pulangnya tuh

      Hapus
    8. besar ya hatinya ?
      saya bawakan motor roda tiga, alias tosa gerobak itu lho , masak gak muat

      Hapus
    9. Wah berarti cator yah Mas Agus. Mas Agus Kreatif
      Juga yah sekarang bawa-bawa cator hhhhh

      Hapus
    10. Mklum aja, naek pesawat juga baru sekali, itupun diongkosin kantorrr.

      Drpada rebutan kursi, mending bawa kursi sendiri, syukur2 kl boleh gelar tikar di dalam.

      Btw, yg disebut "Nia" itu Nia Daniaty???

      Hapus
    11. tikat banyak yang murah ya.. tapi saya trauma tuh naik pesawat berdiri xixix

      Hapus
  3. kalo sy langsung capcus akan berkunujng ke sulawesi mb, kalo ada promo murah begituan ....hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. YG PENting jagn bikin kanker aja dah ....hehehehe

      Hapus
    2. hiyalah Mas...ngandel saya...wong saya juga jadi kepincut gini je

      Hapus
    3. hahahahaha kiraen jadi kepencet ,,,,

      Hapus
    4. kya kutu aja mb kepithes ....hhhhhehe

      Hapus
  4. aku pun akan berpikir sama kalo keluarga ikut diboyong ke hutan
    mau cuti musti sibuk cari promo. repot kalo cutinya pas musim liburan
    sekali jalan kudu siapin duit 1,2jt kali 4...
    *repot...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu baru sekali jalan, lha baliknya lagi...1,2 jt x 8 Pak

      Hapus
    2. travel, airport tax, oleh oleh
      walah mumet, hehehe...

      Hapus
  5. masa cuma Rp. 5 mba... apa lagi promo ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener yah Mas Payz0 rp 5 tuh apa 5 Rupiah
      Apa 5 dolar atau 5 ringgit promonya gak jelas yah Mbak Khusna

      Hapus
    2. 5 rupiah saja thok Kok Pak PayZo, tapi syaratnya beli PP

      Hapus
    3. iya
      syaratnya harus beli poto propil...

      Hapus
  6. nggak gampang membuat kesimpulan nedo nrimo ikhlas mengerima kenyataan tentang rejeki. Butuh kelapangan dada dan hati yang luas dengan pijakan selalu berprasangka baik atas segala sesuatu yang belum terjalani.
    Maaf Mbak baru bisa bw setelah lebih dari 10 hari vacum

    BalasHapus
    Balasan
    1. ndak papa kok Pak Ies, getunnya cuma dikit kok Pak...ya mudah-mudahan saja ada tetangga atau teman yang memanfaatkan kesempatan ini, kan bisa untuk obat sakit hati saya..hehe

      ke Jakarta ya Pak?

      Hapus
  7. Yo wis lah kalau gitu ceritanya mbak, tunggu promo tiket pesawat selanjutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan lagi ada promo mas Cik awi

      Hapus
    2. iya Bang Cik...hampir tiap hari kami cari info tiket murah kok..soalnya kan jadi agen tiket khusus...untuk keluarga saja...maklim keluarga suami saya mobilitasnya tinggi, soalnya menyebar di seluruh Indonesia dari Sabang sampai Merauke sih..

      Pak Boku, memang Bang Cik dipromokan ya? baru tahu saya hehe

      Hapus
  8. saya selama ini belum tahu rasanya naik pesawat mbak, hmmm :)
    salam sukses buat mbak khusna bisa mondar mandir jakarta pekanbaru di atas awang awang, hehehe ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayak naik undar-undaran

      Hapus
    2. naik pesawat telpon Mbak Indri...hehehe, terima kasih banyak atas kunjungannya ya Mbak.

      undar-undaran itu kan yang rumahnya di dalam tanah itu to Pak Zach?

      Hapus
    3. itu katanya buat obat diabetes

      Hapus
  9. Selamat sore Mbak Khusna. wah kaya nya agak gimana gitu denger cerita
    Artikel Mbak unik dan ada sedikit kocak. namun pada dasar nya setiap orang
    Mungkin bisa aja sama kalau soal yang sedikit menghemat pengeluaran pasti itu
    Yang di cari. terima kasih cerita ini bisa buat pelajaran saya terima kasih Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang rada gimana sih Mas, tapi nggak papa, siapa tahu ada tetangga atau teman yang butuh tiket murah, kan bisa kami infokan

      Hapus
    2. Yang rada gimananya itu saya kalau sesuatu barang
      Buat keperluan pengenya yang Murah namun kwalitasnya
      Pengen yang original. gak bedanya saya dari SUBANG kalau ke Makasar Seumpamanya. BELI TIKET Pesawat Harganya 20.Ribu kayanya Berani tuh Mbak? hhhhhh

      Hapus
  10. hehehe.. iya bukan rezekynya ya mbak..
    kami juga begitu mbak,suka salah perhitungan. tapi cuma beda2 tipis harganya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti juga rajin cari tiket promo kayak kami ya? hehe

      Hapus
  11. Balasan
    1. mahal kalau uang 5 ripisnya dimasukkan ke dalam kotak emas Pak...dijual sak kotak-kotak e

      Hapus
    2. lebih mahal lagi jika uang marepes nya nemplek di irunge pak erte yang brengosen itu.

      Hapus
    3. Mbak Khusna Mas Agus. 5 Ripis tuh berapa kalau Rupiah
      Soale Saya tidak tau yakin lah sumpah. hhhhh

      Hapus
  12. Wah 5 ripis masih payu ya Mbak KK, padahal pas Boku kecil dulu 5 ripis tuh buat beli permen sunduk dapat 1, sekarang di mbah saya 5 ripis buat ring untuk kancingan lawang mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa buat beli rumah,
      seribu tahun lagi.
      sebagai mata uang kuno

      Hapus
    2. kadang 5 ripis itu buat kerokan juga Pak Boku, benggol namanya.

      wah, bisa jadi investasi jangka panjang ya Pak Zach

      Hapus
    3. bisa juga kok mas, itu salah satu uang kuno..

      Hapus
  13. Kalau naik pesawat dengan harga segitu pasti banyak yang berburu dan cepat habis ya Mba ? tapi mendaratnya buat antengkan ?

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngerasain gejlugan-nya langsung cep klakep ya Pak Indra

      salam balik buat Pak Indra

      Hapus
    2. apa seperti naik motor melintas di polisi ngglimbung (tidur) mbak ?

      Hapus
  14. Selamat siang Mbak Khusna mampir lagi nih masih penasaran
    Dengan harga tiket soalnya saya ada cita-cita juga maaf nih Mbak
    Baru bisa jam segini tasi pagi, waktu Mbak mampir sayanya gi
    Di perjalalan salam sejahtera selalu yah Mbak Khusna. :)

    BalasHapus
  15. Masih lama kan acaranya, bisa nabung yang banyak dulu buat bekel hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Pak El...nabungnya lama, habisnya bentar banget...tapi ndak papa, namanya juga usaha..heheh

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya