Buku Bersampul Merah dari Pontianak


Siang tanggal 29 Desember tahun lalu...kesannya kok udah lama banget ya...kami kembali ke rumah, setelah 5 hari sebelumnya kami bertiga bermalam di Rumah Sakit Pekanbaru Medical Center karena Zaki, anak kami, sakit. Dengan taxi Burung Biru, kami meluncur ke Pangkalan Kerinci yang berjarak kurang lebih 2 jam dari kota Pekanbaru. Perjalanan pulang diwarnai mabuk berat bagi ayah bunda. Selain faktor kelelahan dan kurang tidur, siang itu kami nggak sempat membeli makan dan hanya makan seadanya, roti Van Holand dan sisa nasi makan siang Zaki dari rumah sakit sebagai pengganjal perut. Baru 20 menit perjalanan, badan bunda sudah keluar keringat dingin, sedang ayah yang duduk di samping Pak Sopir yang sedang bekerja...eh kok malah nyanyi. Ayah sudah mulai mual kemudian minta taxi berhenti sejenak. Menenangkan diri. Tak ingin mabuk lebih berat lagi, bunda cuek saja merebahkan diri dan tidur. Zaki duduk di samping saya, posisi di sekat kepala saya.

Pukul 17.00 WIB kami sudah masuk Town Site I, tempat tinggal kami. Lega. Bunda segera menelpon tetangga sebelah untuk menyiapkan rumah kami yang bernomor 68 itu, tega bener ya, padahal beliau sudah budhe-budhe lho. Maksud bunda untuk menyiapkan kunci rumah yang kami titipkan saja, tapi malah berlanjut ke beres-beres tempat tidur dan masak nasi segala. Rumah tampak bersih dan rapi, jauh lebih rapi daripada saat kami tinggalkan. Pasti budhe sebelah lah yang sudah membersihkannya.

Tak banyak yang bisa kami lakukan kecuali membereskan cucian yang menumpuk, termasuk mengganti semua sprei yang ada mengingat sudah 5 hari kami tinggalkan, pastinya debu pabrik sudah sangat tebal menempel. Mesin cuci kami harus bekerja non-stop hingga 4 sesi. Setelah mandi, makan dan shalat Isya kami langsung tidur. Zaki juga langsung pulas tanpa bantal dan guling kesayangannya. Bantal dan guling Zaki saya cuci karena waktu opname barang-barang itu ikut dibawa.

Keesokan harinya, dengan semangat baru dan tenaga yang baru (tidak untuk ayah karena hari itu ayah malah demam), kami menyambut hari dengan bahagia dan penuh syukur. Lagi asyik berdua sama Zaki, tiba-tiba terdengar salam dari depan. Pak Pos. Saya sudah hafal betul dengan suara beliau karena saking seringnya beliau ke rumah saya. Ada dua buah paket untuk saya. Satu berupa box besar berwarna putih tertuju untuk Ahmad Zaki, satu lagi amplop coklat untuk saya. Untuk Zaki, jelas itu paket yang berisi request-nya kepada Embah Bantul, mainan tentara dan perlengkapannya serta sebuah mobil-mobilan yang bisa dirubah menjadi robot. Untuk saya, ternyata hadiah Giveaway SimplyAsep yang ke 5 tahun. Wow banget! Terima kasih banyak Pak Asep Haryono.

Mau tahu isinya? 



Jreng jrenggg!! Sebuah buku bersampul merah dengan seseorang tertawa lebar di salah satu sudutnya. Pak Dahlan Iskan, tokoh idola saya....!!! Alangkah senagnya hati saya. Tawa saya langsung menbuncah, sama seperti tawa Pak Dahlan di buku itu...Buku karangan Agung Pamujo atau yang biasa disapa dengan Pam ini langsung habis saya lahap dalam satu malam saja (karena nggak tebal banget). Saking semangatnya saya...

Sekali lagi, terima kasih banyak Pak Asep, mudah-mudahan SimplyAsep semakin berjaya dan sukses dalam misinya. Semoga Alloh membalasnya dengan memberikan rizki yang luas dan semakin lebar pintu-pintu rizki itu terbuka untuk Anda...aamiin.


Posting Lebih Baru Posting Lama

47 Responses to “Buku Bersampul Merah dari Pontianak”

  1. Salam .... dan selamat pg mb husna ,,,,
    buku pa dahlan laris juga ya .....
    sekarg para elite banyak yg secara tiba2 pada meluncurkan karya tulisnya .... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikutan simak saya Mbak Khusna agar pengetahuan saya
      Lebih bukan hanya di kampung saja di luar sana banyak
      Yang bermanfaat untuk saya serap pengetahuanya makasih :)

      Hapus
    2. Kalau pak Dahlan Iskan jauh sebelum jadi MENTER beliau memang penulid buku. Mantan wartawan senior di jamannya. Beliau sudah lama meluncurkan BUKU BUKU nya karena memang beliau suka menulis. Bukan karena ada Konvensi atau CAPRES. Mau ada CAPRES atau tidak, ya beliau memang MENULIS buku

      Hapus
    3. aduh maaf para bapak, tuan rumah telat nongol. Mas Fiu, betul kata master Asep, Pak Dahlan jauh sebelum menjadi menteri sudah meluncurkan buku-buku keren, bahkan pembacanya nggak cuma orang Indonesia, namun juga mnca negara...Pak Dahlan populer di luar negeri loh...

      Hapus
  2. Mantap buku sampul berwarna merah dengan isi orang tertawa hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tertawa tuh bikin sehat dan semangat lho Mas...hiya jelas mantap dong.

      Hapus
  3. Balasan
    1. Hihi iya. Dahlan Is Can :))

      Hapus
    2. sure...Dahlan Is Can...


      I know, he can do it...!!!

      Hapus
  4. Nah, sekarang tugas mbak Khusna adl: meringkaskan isi buku tsb dlm satu/dua postingan.

    *Ditunggu

    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. in shaa Alloh Pak Pri...

      (berharap Pak Asep segera mengirimkan buku merah yang sama untuk Pak Pri)

      Hapus
  5. ooow..dapet hadiah toh :D kirain mo ada kisah horor di dalamnya..hehehe
    selamat ya mbak.. :)

    eniwei, semoga semuanya sekarang dalam keadaan sehat walafiat.. amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih Mbak Ay dan para bapak yang baik...

      Mbak Ay sudah ikutan GA master Asep belum? cepet ikutan, ada banyak buku keren sebagai hadiah loh...hehe

      horor terus nanti blognya ndak ada yang mbaca Mbak Ay.

      Hapus
  6. Pastinya buku yg bagus ya mbak
    Congrat yaw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teng kiyu Pak Bud, iya bukunya bagus dan penuh inspirasi Pak

      Hapus
  7. Mana nih kang Asep, moga segera mampir soalnya namanya disebut2 disini :)
    Selamat yah mbak, saya juga nunggu nih moga menang di GA kang Asep :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Siap siap hihihihihi

      Hapus
    2. Mas F4dLy, saya doakan semoga lekas dicoret kuning nama Anda oleh Pak Asep...

      Hapus
  8. wah bukunya pak dahlan ishak
    selamat mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dahlan Iskan ya
      Bukan Ishak

      hihihi

      Hapus
    2. Mas Onqi...Pak Dahlan Iskan..hehe

      Hapus
  9. buku itu untuk dibaca dan dituliskan kembali di blog ini, agar para pengunjung bisa ikut membaca apa yang tertulis di dalam sampul merah itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap Pak Mandor, in shaa Alloh akan saya tulis resensinya

      Hapus
  10. wah.. adek gue juga suka ama bapak Dahlan Iskan.. keren deh bapak yang satu ini. :)

    BalasHapus
  11. alhamdulillah...dapat dua bingkisan satu buat zaki satu buat bunda e, nanti tolong di bacakan ya mbak.
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. in shaa Alloh akan saya tulis resensinya Pak Agus

      Hapus
  12. wah hebat nih mbak KK dapet hadiah dari Pontianak Post... saya boleh ikutan Giveawaynya ndak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah Mamang, kalau ikutan 2 kali kan ndak boleh...cukup sekali aja Mang...moga bulan depan Mamang yang menang

      Hapus
  13. Wah menarik buku nya Pak Dahlan sangat bermanfaat,nSimak lebih
    lanjut agar lebih nambah wawasan saya makasih Mbak Khusna :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. trims Mas Saud, sudah ikutan GA-nya belum?

      Hapus
  14. alhamdulillah yah mbak... utk kiriman bukunya...
    dan semoga Zaki sehat selalu.. aamiin... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih Mbak, aamiin---indahnya mempunyai sahabat-sahabat yang baik...

      Hapus
  15. Tuh kan jadi salah satu pemenangnya, alhamdulillah sekali bisa nambah wawasan tentang isi buku itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Pak Ies, menyenagkan sekali membaca buku yang sarat inspirasi...

      * makasih atas silaturahminya Pak, semoga suatu saat berkesempatan sowan teng Blitar

      Hapus
  16. nitip lapak jualan iphone 5 replika gan , mungkin ada yg minat hehe

    BalasHapus
  17. wiihh kayaknya bagus banget ya mbak tuh buku . . .
    aku baru baca yang sepatu dahlan , , ,
    itu nyentuh banget

    kunujungan perdana niyh mbak , ,
    follow juga nempel rapat tuuh , , ,
    ditunggu yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Mas, sudah saya folbek koq.Sepatu Dahlan juga inspiratif kan...memang Bapak kita yang satu itu keren bangat

      Hapus
  18. semoga ananda Zaki tetap sehat selalu , dan ayahnya bisa sembuh dari demam ya....selamat atas perolehan hadiah dari mas Asep......keep happy blogging alwyas, salam sukses selalu dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, terima kasih Pak Har, hamdalah dapat buku berharga. Salam buat keluarga Pak, semoga penuh barokah...

      Hapus
  19. Waaaduh ketinggalan Informasi nih Mohon mangap eh maaf agak sibuk dalam beberapa hari teakhir ini. Semuanya bertema Dahlan Iskan. Sebagai relawan ReDI (Dei Indonesia) Kalimantan Barat jadi ikut sibuk denga even even Dahlan Iskan. Misalnya minggu lalu peresmian Rumas Aspirasi Dahlan Iskan hingga besok atau lusa Gelaran HUT POntianak Post ke 41 tahun. Alhamdulillah semoga bukunya bermanfaat dan menambah koleksi perbendaharaan mba Khusna

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih baanyak Pak Asep, sungguh buku yang luar biasa, semoga kesibukannya berjalan lancar dan senantiasa dalam kesehatan ya Pak...sukses buat Pontianak Post!

      Hapus
  20. Mau juga ga dapet buku karangan saya mbak?

    Kali ini buku kumpulan puisi, kalau di desember 2014 buku tentang fenomena remaja.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya