Rumah Walet

Rumah Walet

Pangkalan Kerinci, Pelalawan, Riau, sebuah kota kecamatan yang boleh dianggap sudah ramai. Terbelah oleh Jalan Lintas Timur Sumatra sehingga kawasan itu selalu penuh dilewati kendaraan-kendaraan bertonase tinggi seperti truk-truk trailer, bus-bus antarpulau dan kendaraan-kendaraan besar lainnya. Belum lagi keberadaan truk logging pengangkut kayu akasia yang setiap harinya memasok kayu sekitar 27.000 ton ke pabrik membuat kota itu makin sibuk saja. Keberadaan fasilitas pendukungnya juga lengkap, mulai dari toserba, rumah sakit, pasar, sekolah-sekolah dan kantor-kantor berjajar sepanjang Jalan Lintas Timur. Bagi yang terbiasa ngikutin fashion juga nggak sulit karena di sepanjang jalan berjajar ratusan ruko-ruko yang menjajakan aneka kebutuhan  masyarakatnya.

Berbicara soal ruko, hampir di semua sudut Pangkalan Kerinci dengan gampang kita temui. Mau di pinggiran jalan sampe pelosok yang mencit dan tersembunyi, ruko bak sesuatu yang tak bisa dipisahkan dari kehidupan masyarakat. Membuat kota itu terlihat semakin hidup. Namun siapa nyana kalau sebagian bangunan ruko itu tak berfungsi sebagaimana mestinya. Ruko di sepanjang Jalan Lintas Timur memang terlihat sangat normal. Lantai bawah digunakan sebagai tempat bisnis seperti dealer sepeda motor, klinik bersalin, apotek, rumah makan, perkantoran, percetakan, toko kelontong, toko busana hingga tempat kusuk (pijat/urut) ada. Namun lantai di atasnya yang dari depan tampak seperti tempat tinggal ternyata dimanfaatkan oleh sebagian pemilik ruko sebagai tempat penangkaran walet atau rumah walet. Jadi tak heran kalau kita jajan martabak mesir di tenda-tenda payung di depan ruko, di atas kepala sana berseliweran ratusan burung walet yang keluar masuk penangkaran.







Keberadaan penangkaran burung walet yang telalu dekat dengan aktivitas dan tempat tinggal warga tentu membuat masalah tersendiri. Selain bau kotorannya yang mengganggu, juga suara bising walet yang hampir tidak pernah berhenti sepanjang waktu. Biasanya di penangkaran sengaja dipasang rekaman suara cicit burung walet yang disetel dengan volume tinggi untuk memancing kedatangan walet. Selain itu kotoran burung berserak di mana-mana menyebabkan kualitas sanitasi lingkungan menjadi buruk. Padahal banyak warga yang memanfaatkan tampungan air hujan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari mengingat kawasan tempat tinggalnya merupakan lahan gambut yang air tanahnya asam dan berwarna coklat mirip teh.

Idealnya penangkaran burung walet berjarak minimal 5 km dari perkampungan warga. Pemerintah Pelalawan sendiri sudah mempunyai Perda yang mengatur tentang bisnis walet ini. Termasuk perijinan pembangunan rumah walet, bukan pengalihfungsian ruko sebagai penangkaran.

Harapannya semoga pengusaha-pengusaha walet aware dengan resiko kesehatan masyarakat dan menjadikan ruko-ruko itu menjadi tempat yang semestinya.




Posting Lebih Baru Posting Lama

100 Responses to “Rumah Walet”

  1. Balasan
    1. Ya sudah, saya keduax saja ...

      Hapus
    2. Saya ke 3 solar juga gak apa-apa Mbak Khusna :)

      Hapus
    3. silakan diboyong pertamaxnya...yang lain, hayo pada ambil sendiri-sendiri, nggak usah sungkan.

      Hapus
    4. Bukannya walet carinya tempat yang sepi ya. ? Ini koq dekat dengan aktifitas masyarakat yang ramai. Jadi inget ada teman yang ayahnya miara walet, tapi setelah ayahnya berpulang ntah kenapa waletnya juga ikut pergi, jadi kosong deh gudang itu sampai sekarang...

      Hapus
    5. berarti si walet jodoh sama ayahnya...hehehe

      Hapus
    6. seperti rumah mertua sepupu saya Mbak Ay, ada waletnya...niatnya pengen dikembangkan untuk mendapatkan penghasilan, ternyata malah menimbulkan penyakit Citomegalo Virus, sekarang dibongkar dan dibersihkan

      eh Mas Ks, di rumah tetangga saya juga ada lho, setelah si embah (Nek Ja'far) berpulang, waletnya pergi

      Hapus
    7. saya nggak mau pertamax, saya elpiji aja...

      yg saya tau, kotoran burung memang berbahaya, mbak

      Hapus
    8. Mamang, numpang nggak bayar kok Mang, silakan

      Pak Budy, elpiji mahal, tapi untungnya di tempat kami yang 12 kg naiknya cuma 5 ribu perak, percaya ndak?
      iya Pak, berpotensi menyebarkan flu burung atau H5N1

      Hapus
    9. iler walet mahal ya, kalau iler orang mahal ndak ya xixixix

      Hapus
    10. iler yang laen mah malah ngga laku kang...kecuali milikku...;o)

      Hapus
    11. Siap-siap meres iler aja. je,, he,, he,,,

      Hapus
  2. dirumah saya ada rmah walet kyak gini gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, asyik kalau panen ya? saya membayangkan nilai jual sarang walet yang 5-12 jt itu...

      Hapus
    2. mari kita bayangkan rame-rame

      Hapus
    3. boleh Pak, asal jangan keroyokan apalagi sampe tawuran

      Hapus
  3. semoga menjadi sebagaimana mestinya mbak ruko tersebut
    tidak dialihfunsikan seperti itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga saja Mas..

      sebenarnya pemerintah daerah sudah memberi peringatan mengenai pengalihfungsian IMB ruko-ruko tersebut, namun entah sepertinya nggak tuntas.

      Hapus
  4. Seharusnya memang ada aturan yang dijalankan secara tegas mengenai rumah walet sehingga gak ganggu masyarakat sekitar. Tapi mau gimana lagi mbak, budaya kongkalikong kayaknya juga masih berpengaruh .. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah budaya king kong king kong itu sepertinya yang sulit dibasmi Mas Is...

      Hapus
    2. eehhh?? ada yg ngomongin game don king kong disini ya???

      #otak gamer konslet

      Hapus
    3. tes pen mana tes pen, ada yang konslet nih

      Hapus
    4. ko' ngomongin saya seh...saya udah berubah tauuu....bukan kingkong, tapi ponakannya.

      Hapus
  5. slmat mlm sob. salam kenal dari blog sebelah. trmksih bnyk mbk info tentang rumah-walet sangat bermnfaat skali.

    BalasHapus
  6. Di daerah saya juga ada rumah walet dan keberadaanya sangat membuat saya
    Tidak nyaman apalagi jika malam hari sangat mengganggu saat beristirahat
    Tapi yang empunya. santay saja seakan gak bersalah dan memperdulikan
    Hak tetangga dari rumah walet tersebut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. rumah kontrakan kami di Jambi dulu juga deket banget dengan penangkaran walet, bising sih bising tapi nggak bisa berbuat lebih wong biasanya yang punya walet tuh orang-orang lama atau orang asli daerah itu. Padahal sudah ada serikat penangkar walet juga dan perda yang mengatur lho...aneh kan?

      Hapus
  7. meskipun suaranya cuman cit cit dengan desibel rendah, tapi kalo dalam jumlah yang banyak jelas mengganggu lingkungan, apalagi jika yang punya nggak memperhatikan kondisi tempat penangkarannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang bising bukan suara waletnya Pak Is, tapi suara rekaman cicit walet yang di setting dengan volume tinggi, fungsinya untuk memancing kedatangan burung walet.

      Hapus
    2. hiyah dong...masa suara KK nyanyi seh....lebih bising dong, kan ngga merdu....
      #cling kaburr...

      Hapus
    3. aaah Pak Ci, kan lagu kamar mandi lebih merdu dari suara Yuni Shara

      Hapus
  8. keberadaan sarang walet yang dekat dengan pemukiman memang dapat mengganggu lingkungan sekitar. mungkin si pemilik sengaja membangunnya di situ agar sedikit terbantu masalah keamanannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi Kang. Namun mereka pilih praktisnya saja, soalnya kalau mendirikan rumah walet kan surat izinnya macem-macem tuh, IMB nya juga beda dengan IMB ruko, letaknya juga harus jauh dari perkampungan warga. Sebenarnya kasusnya adalah penyalahgunaan bangunan.

      Hapus
  9. jujur saya cuman baca judulnya doang, padahal pengen banget baca rumah walet nya, semua disebabkan karena koneksisuper lemot, beberapa kali nulis komentar, tiba2 menghilang akibat koneksi lemot, jadinya kudu buru buru komentarnya supaya semua bisa tersambangi, maklum udah hampir seminggu ini rada mati gaia ng'blognya KK...mangap ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak papa Pak Ci, saya paham koq. Di tempat saya jaringannya juga kumat-kumatan, kadang ngebut, kadang lamban macam siput. Yang penting tetep hepi dan Pak Ci beserta keluarga sehat...

      Hapus
    2. cuma dengerin bapak dan ibuk curhat masalah koneksi......

      Hapus
    3. tuh kan bener, Pak Budy memang cocok jadi tong sampah...hobinya dengerin curhat

      Hapus
  10. jujur saya cuman baca judulnya doang, padahal pengen banget baca rumah walet nya, semua disebabkan karena koneksisuper lemot, beberapa kali nulis komentar, tiba2 menghilang akibat koneksi lemot, jadinya kudu buru buru komentarnya supaya semua bisa tersambangi, maklum udah hampir seminggu ini rada mati gaia ng'blognya KK...mangap ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita memang kompak ya. suka baca judul doank...

      Hapus
    2. * cemberut, buru-buru ambil bakiak...

      Hapus
    3. kunfu saya ternyata masih berfungsi...set..set...tuh yang jidatnya kena bakiak kan kang reo tuh...sukuriiin.

      Hapus
  11. Pasti baunya gak sedap banget dah ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bersyukur saya nggak tinggal di lingkungan yang ada waletnya Mas, katanya sih iya, tapi karena sudah biasa jadi ya biasa aja

      Hapus
    2. sama kaya mencium baunya ayah zaki...udah hapal ya KK..?

      Hapus
  12. di tempat saya namanya burung lawet bukan walet

    BalasHapus
    Balasan
    1. ko' terbalik ya namanya Bang? kalau tempat saya ya walet. kalau di minimart namanya cap walet..hehehehe

      Hapus
    2. kayak di Kebumen, Tugu Lawet, Mas Reo...

      ada yang cap nona nggak Mas Ks?

      Hapus
    3. ngomong-ngomong, nonanya manis nggak?

      Hapus
    4. santay saja Pak, kalau kurang manis tambahin gula

      Hapus
  13. rumah walet aja segedhe gitu mbak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. uniknya dari luar tampak betul-betul seperti ruko Mas, lengkap dengan jendela kaca, teralis dan pintu...tapi rupanya dari dalam ditutup lagi pakai bata...kayak ruko imitasi

      Hapus
  14. dulu sy sering berburu walet jg tuh ...heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. di kampung saya disebut sriti Mas Fiu, tapi nggak boleh diburu tuh...

      Hapus
    2. kampungnny smn sh mb ? kok namany sriti ? hehjehe

      Hapus
  15. baru tahu ada walet bersarang di ruko.... kan biasanya di goa yaakk??

    BalasHapus
    Balasan
    1. di goa kan yang alami, ini penangkaran Oom

      Hapus
  16. ckckckc ternyata di jaman moderen ini burung walet juga dibuatkan rumah, malahan bangunannya kokoh dan tinggi, ckckckc

    BalasHapus
    Balasan
    1. hebat ya Mang? jaman sekarang gitu loh

      Hapus
    2. iya kebalik ya, walet dikasih gedung eh satpamnya yang jaga cuma di pos kecil hehehe

      Hapus
  17. di Pontianak, banyaknya Rumah WALET yang sudah disediakan oleh warga sudah perlu mendapatkan perhatian. Salah satunya adalah potensi EKONOMI yang baik untuk mengopang Pendapatan Aseli Daerah (PAD). Pihak pemkot PontiaNAK sendiri sudah menetapkan PERDA yang mengatur rumah rumah penduduk yang juga difungsikan untuk sarang burung walet,. Khusus untuk Sarang Burung Walet tipe A per kilo nya bisa mencapai 3 juta rupiah

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Pelalawan juga sudah ada peraturannya Pak Asep. Tapi sayangnya ruko yang dibangun itu IMB-nya kan bukan untuk sarang walet, namun dialihfungsikan. Per kg 3 jt ya Pak, saya pikir sekitar 5 jt-an, apa mungkin harganya sudah merosot ya?

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. Tergantung kondisinya. Kalau Sarang Burung Waletnya Patahan sekitar 3 jutaan. Kalau yang bagus model mangkok dll bisa 5 jutan ke atas

      Hapus
  18. Yeah para penangkar hrusnya memikirkan lingkungan sekitar..
    Tidak hnya memikirkan keuntungan sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya Kak, alasannya kan karena pajak pengusaha walet tinggi, jadi daripada bayar pajak, udah deh rukonya dijadikan rumah walet aja

      Hapus
  19. di kampung saya juga banyak tuh mba. saya juga sampai risih liatnya. banyak gudang kosong yang di buat untuk sarang walet. katanya emang keuntungannya besar ya, tapi tidak begitu cepat. harus bersabar dan harus tau tekniknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. teknik susah ya Mas? saya nggak begitu paham, tapi waktu di Jambi, rumah kami berdekatan banget dengan penangkaran walet...

      Hapus
  20. Balasan
    1. walet tu dompet ya? kalau waleters berarti tukang dompet dong..h-hee

      Hapus
  21. wah kalau dibiarkan nanti banyak yang kena penyakit lho,,,kotoran burung terlihat sepele namun dampaknya akan membahayakan lingkungan sekitarnya,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sini ada juga sih Pak, tempat penangkaran burung walet yang benar-benar jauh dari perkampungan penduduk, biasanya di pelosok-pelosok

      Hapus
  22. betul itu, mengganggu aktivitas yang jelas, apalagi jika ada warung makanan di sekitarnya, wah kasian yg punya warung donk..
    jngn lpa follow back ya mba..

    BalasHapus
  23. seharusnya rumah walet itu lokasinya di daerah terpencil ya kak, sehingga tidak mengganggu kenyamanan penduduk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada juga yang di daerah terpencil, tapi banyak yang di ruko

      Hapus
  24. banyaknya gedung yang dijadikan sarang walet,tetapi pemerintah seolah diam,karena dianggap mendatangkan pajak yang cukup besar dari sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak diam, cuma kurang tegas saja, lagian rukonya sama sekali nggak kelihatan kayak sarang burung sih, bener-bener ruko

      Hapus
  25. Kebayang deh keganggunya warga di sekitar situ -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. mari bayangkan Mbak...iya memang gaduh, tapi kalau sudah terbiasa, nggak begitu kerasa kok Mbak

      Hapus
  26. itu rasa gaduhnya udah ketutupan sama iler-iler walet yang berharga jutaan kali, jadi warganya udah menganggap lumrah....

    BalasHapus
  27. disana lagi musim sarang walet ya? alangkah baiknya kalo memang jauh dari pemukkiman, manusia gak keganggu, waletnya juga bisa benar-benar produktif

    BalasHapus
  28. perlu penerapan uu Baru nih kayaknya...!

    BalasHapus
  29. Sekali2 dengerin suara walet mah, gak apa2 kali yah, tapi kalau bertetangga bisa2 setress hehehe :)

    BalasHapus
  30. Wah kalau masalah seperti itu memang harus ditindak mbak, apalagi ini berkaitan dengan masalah kesehatan warga.

    Kunjungan perdana mbak, sekalian circle sama follow deh, salam kenal :)

    BalasHapus
  31. bagus kak artiel nya?
    saya follow ya kak blog nya
    ?

    BalasHapus
  32. bisa mengganggu lingkugan sekitar ya mb

    BalasHapus
  33. memang seharusnya berada di tempat yang jauh dari pemukiman warga, biar tidak ada yang terganggu

    BalasHapus
  34. walet memang menggiurkan tapi konon dapat mendatangkan virus

    BalasHapus
  35. di daerah saya juga sudah menjadi hutan gedung walet bun

    BalasHapus
  36. Kalau ada modal enak juga ya bikin rumah walet, tapi biasanya penjagaannya harus ketat ya Mba. he,, he, he,,


    Salam

    BalasHapus
  37. Bismillah,Permisi Sobat kami ini ingin berbagi tentang pengalaman Kisah Nyata Yang kami Rasakan saat ini,apakah anda selalu kalah dalam bermain togel,MBAH-JENGRONG solusi nya,karna beliaulah yang Benar2 telah membantu kami mengalahkan bandar Togel Singapura Maupun Hongkong,saya hancur gara2 togel rumah udah ke jual,utang banyak di tetangga maupun di bank,tapi akhirnya MBAH-JENGRONG memberikan kami angka yang sangat akurat dari hasil ritualnya kami mengalahkan bandar 369 juta,Dan MBAH-JENGRONG Bisa Membantu Semua masalah anda, Mulai Dari Penarikan Dana Ghoib,Penggandaan Uang,Uang Kembali,Dana Hibah,Jual Jin,Tuyul,Pesugihan Putih Tanpa Tumbal,Pesugihan Instan Dan Santet Lawan Bisnis Dll,Kawan sampaikan saja masalah yang menyelimuti anda Mintalah solusi kpd Beliau Ya itu MBAH-JENGRONG,karna kami sudah membuktikannya Amin. kalau kawan2 semua minat seperti kami tlp MBAH-JENGRONG di no 082337080001 atau klik http://mbah-jengrong.blogspot.com/ terima kasih Salam Hormat Kami Sekeluarga,Wassalam

    BalasHapus
  38. saya PAK SLEMET posisi sekarang di malaysia
    bekerja sebagai BURU BANGUNAN gaji tidak seberapa
    setiap gajian selalu mengirimkan orang tua
    sebenarnya pengen pulang tapi gak punya uang
    sempat saya putus asah dan secara kebetulan
    saya buka FB ada seseorng berkomentar
    tentang AKI NAWE katanya perna di bantu
    melalui jalan togel saya coba2 menghubungi
    karna di malaysia ada pemasangan
    jadi saya memberanikan diri karna sudah bingun
    saya minta angka sama AKI NAWE
    angka yang di berikan 6D TOTO tembus 100%
    terima kasih banyak AKI
    kemarin saya bingun syukur sekarang sudah senang
    rencana bulan depan mau pulang untuk buka usaha
    bagi penggemar togel ingin merasakan kemenangan
    terutama yang punya masalah hutang lama belum lunas
    jangan putus asah HUBUNGI AKI NAWE 085-218-379-259
    tak ada salahnya anda coba
    karna prediksi AKI tidak perna meleset
    saya jamin AKI NAWE tidak akan mengecewakan








    saya PAK SLEMET posisi sekarang di malaysia
    bekerja sebagai BURU BANGUNAN gaji tidak seberapa
    setiap gajian selalu mengirimkan orang tua
    sebenarnya pengen pulang tapi gak punya uang
    sempat saya putus asah dan secara kebetulan
    saya buka FB ada seseorng berkomentar
    tentang AKI NAWE katanya perna di bantu
    melalui jalan togel saya coba2 menghubungi
    karna di malaysia ada pemasangan
    jadi saya memberanikan diri karna sudah bingun
    saya minta angka sama AKI NAWE
    angka yang di berikan 6D TOTO tembus 100%
    terima kasih banyak AKI
    kemarin saya bingun syukur sekarang sudah senang
    rencana bulan depan mau pulang untuk buka usaha
    bagi penggemar togel ingin merasakan kemenangan
    terutama yang punya masalah hutang lama belum lunas
    jangan putus asah HUBUNGI AKI NAWE 085-218-379-259
    tak ada salahnya anda coba
    karna prediksi AKI tidak perna meleset
    saya jamin AKI NAWE tidak akan mengecewakan

    BalasHapus
  39. assalamualikum wb. saya ibu farida dlunya saya sangat susah hamil dan segala proses sudah saya jalankan namun tdk pernah berhasil. Tapi Alhamduliah Setelah Saya Bertemu dengan Seorang teman dan memberikan jalan Atas Injin Allah Swt Saya Sudh Memiliki 2 anak dan Di bantu oleh Ki Sultan AGung 085242892678 atau bisa kunjungi KLIK DISINI

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya