Asli, Ini Becak!


Asli, Ini Becak!

Saya mau tamasya keliling-keliling kota
hendak melihat-lihat, keramaian yang ada
saya panggilkan becak, kereta takberkuda
becak becak coba bawa saya

Saya duduk sendiri sambil mengangkat kaki
melihat dengan asyik ke kanan dan ke kiri
lihat becakku lari bagaikan tak berhenti
becak becak jalan hati-hati

Ingat banget dengan lagu ini kan? Iya, lagu jaman kita TK. Bu Guru selalu mengajarkan lagu Becak ini, seolah menjadi lagu wajib bagi anak-anak. Bagi yang merasa pernah menjadi anak-anak di era 80-an atau 90-an pastinya bisa dong menyanyikannya. Namun entah, mungkin anak TK sekarang nggak lagi diajari nyanyi kayak kita dulu ya, tapi lebih fokus ke calistung--baca tulis hitung. Anak saya yang [pernah] sekolah juga nggak kenal lagu ini, kebangetan kan. Emaknya sih nggak pernah ngajari nyanyi? Tidak pernah, maklum suara fals.

Becak di Pangkalan Kerinci berbeda jauh dengan becak yang ada dalam lagu Becak di atas. Nah, kayak gini nih penampakan becak Riau.





Becak ini tak bisa lagi dikatakan "kereta tak berkuda" karena jelas-jelas ditarik oleh motor sport sejenis Honda Tiger, Megapro, Suzuki Thunder bahkan saya pernah melihat becak yang ditarik dengan Kawasaki Ninja. Nah loh, bisa dihitung berapa horse power atau tenaga kuda jenis sepeda motor yang saya sebutkan tadi.

Berpuluh-puluh kali saya ke Kerinci kota, tak sekalipun saya pernah menaiki becak model begini. Yah karena lebih enak naik sepeda motor sendiri daripada mbecak. Lagipula becak atau transportasi umum lainnya dilarang keras masuk komplek. Nyaho kan kalau mbecak cuma sampe Pos I doang, lah ke dalam kompleknya naik apa, masa jalan kaki, gempor tau...setengah jam belum tentu nyampe rumah, iya kalau nggak ditegur satpam dikira penyusup, bisa panjang urusannya...

Berdasarkan pengalaman teman-teman yang tinggal di luar Town Site, naik becak ini asyik banget loh. Selain bisa merasakan semilirnya hembusan angin Kerinci yang mengibas-ngibaskan rambut, juga aman dan terlindung dari terpaan hujan maupun panas. Pokoknya penumpang dibikin senyaman mungkin deh. Ongkosnya juga terjangkau. Bapak sopir becaknya kebanyakan friendly dan ramah...[jadi pingin sesekali nyoba].

Para sopir becak di sini sepertinya profesional semua, selain paham medan, kita tinggal sebut alamat, dalam sekejab mereka langsung nangkep dan tancap gas. Tak perlu ba-bi-bu. Hebat kan, seperti GPS berjalan. Mungkin saking profesionalnya, setiap jengkal jalan di Kerinci mereka hafal. Lubang jalanan sekecil apapun sudah terekam di luar kepala. So jangan heran kalau tiba-tiba si sopir wuzzzzzzzz meliukkan setang motor berkelok menghindari lubang. Penumpang juga musti berpegangan, ingat, berpegangan ya...karena biasanya becak jenis ini kecepatannya berpuluh-puluh kali lipat becak kayuh, alias sopir becak suka kebut-kebutan di jalan. Bunda nih, belum pernah naik becak kok bisa cerita sedetail ini? Hahaha, pertanyaan bagus. kenapa saya suka sekali memperhatikan becak motor ini karena setiap berpapasan dengan mereka saya musti ekstra hati-hati kalau nggak ingin terserempet ketika si becak menyalip kendaraan saya. Bahkan pernah mendengar statemen dari seseorang, "sejatinya hanya Tuhan dan sopir becak yang tahu kapan saatnya berbelok dan berputar". Hehe, selamat mbecak!



Posting Lebih Baru Posting Lama

45 Responses to “Asli, Ini Becak!”

  1. kalau dikota saya..becak nya itu .. Bukan motor , tapi sepeda lo gan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya kah, memang Mas Fikri tinggal di daerah mana?

      Hapus
    2. Di tempat tinggal saya ada juga nih Mbak Khusna
      Beca Motor namun sebatas untuk mengangkut barang
      Dagangan bukan untuk menarik Penumpang Lho?
      Terima kasih sudah berbagi yang unik menarik :)

      Hapus
    3. ternyata ada juga ditempat kang saud ya... pesen dong saya atu eheheh

      Hapus
    4. Silahkan Mang Yono, ada tinggal pesen aja berapa hhh
      Kunjungan Rutin Mbak Khusna, saya datang dengan becak hh
      Untuk datang kemari. lumayan cukup Jauh, namun dekat hhh
      Jika di niati ingin berkunjung. salam sejahtera sekeluarga :)

      Hapus
  2. Oh, ini yang disebut Betor (becak motor) ya buk?

    BalasHapus
  3. hahahahaha, onkosnya pasti lebih murah dri pda beacak yg digenjot yah mb .... itu lg thn 90an jg sy pernah denger :D

    BalasHapus
  4. lah...
    itu sih kawinan antara andong parangtritis sama ojek kali, bu... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata kendaraan pun bisa kawinan ya, kang?

      Hapus
    2. Jd pengen tahu gmn suaranya...

      Hapus
    3. kawinannya pasti nanggap dangdut kan

      Hapus
    4. blasteran ya.... pasti gen-nya mirip ke motor ya ehhehe

      Hapus
    5. urusan kawin,tanya lik rawins :D

      Hapus
  5. becaknya mirip kayak di aceh dan medan ya mbak.. setipe seperti itu..
    takjubnya,suara mesin becak disini hampir sama semua.. padahal beda motor. entahlah kenapa bisa begitu :D
    kalau ada suara motor yg lain dari biasanya,pasti kami sudah hapal "becak tuh" :D

    BalasHapus
  6. Gak asik banget, mau ngomong apa sm pasangan, tukang ojeknya bakal nguping... h-heee..

    Bikin posting pk ada lirik lagunya, saya mau niru ah (ijin niru yah?), kebetulan udh ada draft dr kemaren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa mas pri dan mbak khusna klo bikin postingan selalu hampir mirip ya....

      #garuk-garuk kepala

      Hapus
  7. selamat pagi mbak khusna . . . .
    Becaknya lucu ya , , ,di daerahku nggak ada yang seperti itu mbak , , ,

    BalasHapus
  8. Di Parepare becaknya sejak dulu itu pake sepeda, penumpang depan supir di belakang.. Tapi beberapa tahun terakhir sudah ada becak seperti gambar mbak Khusna, namanya bemor atau bentor (becak motor)

    BalasHapus
  9. kalau ini sih becaknya sama rata mbak, kalau becak di jawa kebanyakan penumpangnya di depan, kalau tabrakan yang ketabrak dulu kan penumpangnya, nah ini sama posisinya , hehe
    lah motornya kok termasuk motor bagus ya mbak,

    BalasHapus
  10. Selamat malam Mbak Khusna, wihh menarik ada istilah Betor
    Yah Mbak Becak Motor, di daerah saya ada juga namun jarang
    Ternyata di Tempat Mbak Khusna ada juga yah. terima kasih infonya :)

    BalasHapus
  11. itu seperti bentor atau becak motor ya mbak...
    di daerah saya juga ada, tapi motornya dibelakang gituh

    BalasHapus
  12. Becak di Makassar sekarang banyak yang seperti itu, Bunda ...
    Becak yang dikayuh sudah banyak berkurang, pengemudinya beralih ke bentor :)
    Tetangga saya ada yang bawa bentor, kalo mau ke luar, tinggal panggil di rumahnya, atau janjian mau dijemput jam berapa .... :)

    BalasHapus
  13. seumur hidup saya saya belum pernah merasakan naik becak bun, baik yang becak ontel ataupun yang motor he.............m

    BalasHapus
  14. Kreatif juga ya bu, itu bener-bener mengoptimalkan akal untuk berwirausaha.

    Makasih renungannya.

    BalasHapus
  15. klo di surabaya dan sidoarjo ada juga becak motor tapi motornya tetap dibelakang nggak disamping kayak di Riau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nek tabrakan penumpange dhisik sing kena...

      Hapus
  16. Becaknya trendi ..abang supirnya friendli...wih pasti para penumpangnya yang naik ...seneng hati :)

    BalasHapus
  17. kalau di tempat saya, namanya bentor (becak montor)

    BalasHapus
  18. Tukang Becak ya. Kakek saya dahulu berprofesi sebagai tukang becak. Mungkin yang tepat "pengayuh becak" atau "pengendara becak". Dari beliau lah saya mendapat julukan nama kecil "cepot'. Saya akan selalu merindukan Kakek. Kakek, semoga beristirahat dengan tenang di Syurga ALLAH SWT> Amin ya Robbal Alaminnn

    BalasHapus
  19. luah itu dijaketnya ada gambar menjangannya, mendingan dong, daripada semua merk motor disebutnya "Honda"....terus suzuki, yamaha...pada kemana coba?

    BalasHapus
  20. paham medan karena terbiasa. Begitu pula dengan saya Mbak, terbiasa ke Blitar yang jaraknya sekitar 12 km (rumah saya kan di kampungnya), saya hapal betul kondisi jalan sepanjang itu, jadi kalo semisal galam keadaan gelap dan naik sepedha onthel, Insya Alloh saya akan bisa nyape rumah saking apalnya. Lha wong hampir tiap hari wira wiri je

    BalasHapus
  21. saya kok g tahu lagu nya ya mb? hehehe,,,
    becaknya dah modern,,,jadi g perlu mengayuh lagi
    klo d kampung saya becah gini cuma buat muat hasil panen mb,,, /hbs blanja de pasar (blanaja bnyak barang)

    BalasHapus
  22. Tampilannya mirip dengan becak yang ada di tempat saya mba.. :D

    BalasHapus
  23. Di tempat saya di jombang belum ada becak yg seperti ini mbak, hehe :D

    salam kenal ya...

    BalasHapus
  24. unik dan antik ya mbak KK, ditempat saya di Subang belum ada yang seperti ini, kalau usaha becak mungkin laku ya di tempat saya ehehehe.

    maaf nih saya baru bisa berkunjung kesini, maklum agak - agak sibuk di dunia nyata ehhehe

    BalasHapus
  25. sama lah mba,didaerah istri saya di tebing tinggi sumut,becaknya juga macem itu.
    lain kalo dijawa,becak ontel,becak goes yg supinya dibelakang.

    BalasHapus
  26. Becak motor unik juga ya... Kalo yang digenjot becaknya suka enggak tega naiknya.

    BalasHapus
  27. Selamat malam Mbak Khusna baru bisa mampir lagi nih Mbak
    Wah Mbak Khusna mungkin sibuk sekali Entrinya masih yang ini

    BalasHapus
  28. Kalo di tempatku belum ada becak. Kalo disini manggil becak ya panggilan buat penjuan sayur yang pake motor,,hee
    Salam.

    BalasHapus
  29. di makassar juga ada becak seperti ini, digandeng motor,,tapi motornya di belakang, namanya bentor alias becak motor dan sekarang sudah jadi raja jalanan di makassar ...sama dech...sepertinya memang hanya TUHAN dan SOPIR BENTOR yang tahu kapan mereka akan berbelok ,,,keep happy blogging always,,,salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
  30. Selamat malam sobat.
    Artikelnya sangat bermanfaat sob tentang becak ini. Terus terang saya nggak pernah lihat becak seperti itu sob. Izin belajar dan menyimak dengan seksama informasi yang dijelaskan dalam artikel diatas. Terimakasih sobatku

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya