Nggak Ada Teman-teman, Adanya Teman Doang

 Nggak Ada Teman-teman, Adanya Teman Doang

Jeng jeeenngg... kami sudah pindah. # halah, pindah kok seneng men to.

Sudah satu bulan kami tinggal di Pekanbaru # Pekanbaru lho ya, kota...kota. Keputusan yang kami ambil untuk "transit" di Pekanbaru sebelum pulang ke kampung halaman di Jogja sepertinya bukan suatu yang 50-50 atau adil buat Zaki. Tapi untuk langsung pulang ke Jogja pun bukan suatu yang adil pula untuk Ahsan. Dia masih terlalu baby untuk diajak perjalanan jauh. # Maaf ya anak-anakku...

Di Pekanbaru, kami tinggal di rumah petak. Ngontrak di Jalan Meranti, Kelurahan Labuhbaru, belakang gedung TVRI Stasiun Riau. Daerah situ memang pemukiman, tapi sekitar rumah kami banyak berdiri ruko-ruko. Katanya dulu merupakan komplek perumahan karyawan Caltex, atau sekarang yang disebut Chevron. Rumah-rumah asli sudah dirubah jadi ruko atau rumah sewa. Bagi Zaki yang terbiasa tinggal di lingkungan yang melimpah teman, tinggal di rumah baru ini seperti penjara karena tak banyak teman yang bisa diajak main. Hanya ada satu anak seusia dia. Sumpah, hanya satu. Hadi namanya. Usia dia 6 tahun, sekolah TK B. Tapi Hadi jarang banget keluar rumah, jaraaaaang banget. Sementara Zaki saat ini nggak sekolah. Sekolahnya di-pending dulu sekitar 2 bulan sampai besok kalau sudah di Jogja. Jadi, Zaki ku betul-betul kesepian saat ini.

Di rumah bersama bunda, embah, dan adik kadang bikin Zaki bosan juga. Tak jarang dia menangis dalam tidurnya. Mengigau tentang ayah dan kawan-kawannya di komplek Riaupulp. Satu persatu nama temannya disebut dalam igauan. Hana, Aan, Hafiz...

Sabar ya Le, anakku.

Sudah beberapa kali Zaki berteriak protes ke saya.
"Undaaaaa, nggak ada teman-teman, adanya teman doang!"
Saya semakin merasa bersalah ke Zaki. Tak banyak waktu yang bisa kami luangkan bersama untuk sekedar jalan-jalan ke luar rumah. Hanya beberapa kali dalam sebulan ini kami sepedaan ke lapangan di depan gedung TVRI. Main-main di halaman sekitar kantor dan studionya.

Ayah Zaki pun jadi melas tiap kali mendengar anaknya bilang nggak ada kawan saat ditelpon. Ayah tahu betul anaknya rindu berat ke dia. Rencananya, Sabtu ini ayah pulang dari OKI ke Pekanbaru, melepas rindu ke kedua buah hatinya... Semangat semangat semangat!!!



Saat masih di komplek Riaupulp





Posting Lebih Baru Posting Lama

42 Responses to “Nggak Ada Teman-teman, Adanya Teman Doang”

  1. ngga apa-apa juga, sebab yang ada cuman nga apa doang ko, yang penting mah sehat dan ceria selalu, apalagi dirumah baru, pasti ngga ada rumah baru-baru yang ada juga rumah baru doang juga kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini akang cilembu doang kan selalu pake topi sama kacamata. nggak pede ya?

      Hapus
    2. ah...Pak Ci bisa aja...nggak ada ubi-ubi, yang penting ubinya go internasional----eh oot.

      inshaa Alloh selalu ceria dan sehat Pak.

      Hapus
    3. Pak Zach, pssst...itu kayaknya foto terganteng Pak Ci, yang laen jelek semua...# eh

      Hapus
    4. buwahahaaa....dari pada poto berdua mesra, pasti pernah dicemburuin, makanya pasang poto berdua untuk kamuflase....siapa yang begitu, coba?

      Hapus
    5. tuh kan, malah akang yang tau soal kamuflase. wong saya nggak.
      pengalaman ya dicemburuin?

      Hapus
  2. Zakky sini maen sama2 ntr ada kakek gaul yg mash suka bermain jg loh


    Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapa kakek gaul itu, sebutkan.

      Hapus
    2. oh, sekarang mas fiu udah jadi kakek-kakek ya? hehe

      Hapus
    3. kang Fiu...ngga mungkin...kakeknya ya siapa lagi, kalau bukn eyang zach.

      Hapus
    4. katanya akang pakdenya anak saya, dan saya omnya geo-troy. mana sih yang bener saya atau akang yang eyang?

      Hapus
  3. Serba salah ya mbak? Satu sisi Zaki perlu teman bermain yang banyak apalgi seusia dia. Disisi lain, belum memungkinkan untuk sang adik dibawa dalam perjalanan jauh ke kampung halaman...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo serba salah yang dilingkari B atau S ya?

      Hapus
    2. Uda: iya Da, sabar sampai Maret, baru pulang kampung

      Pak Zach: kalau S, itu yang kw-an Pak

      Hapus
  4. Saya sering trenyuh kalo denger cerita soal anak-anak yang - kemanapun orang tuanya pergi, dia akan ikut dan nurut - .
    point penting yang akan didapet nanti adalah anak2 akan mampu beradaptasi dalam suasana apapun, baik rame maupun sepi. cuma memang kebutuhan sosialisasinya jadi nggak terpenuhi dengan sukses. tapi eniwei, zaki dan ahsan akan mampu mengatasi masalahnya. yang penting papa mamanya kompak selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. leres Pak Zach, saat ini usaha kami adalah menjaga agar tetep kompak walau berjauhan, walau komunikasi terputus2 karena susah sinyal, nelpon 5 kali, yang nyambung 2 kali, itupun semenit udah putus lagi...

      Hapus
    2. tumben, bener komentarnya ya?
      jangan-jangan salah minum obat deh tuh.

      Hapus
    3. Bang Zach nda pernah ketinggalan kata "POIN"- nya
      heiehiehie

      *Pengamat POIN

      Hapus
  5. Sabar ya Le... nanti juga ada teman-temannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya, ajari ngeblog Mbak, biar dapet teman.
      teman tidak muda kayak Kang Cilembu juga boleh

      Hapus
    2. ia nih.. setuju.. biar belajar berbagi, nmendapatkan kebaikan aammiinn.... hehehehe

      Hapus
    3. iya mbak, harus sabar...

      boleh boleh boleh Pak..

      makasih mas pai mung

      Hapus
    4. ia mba sama2 :-) semngattt mba Khusna

      Hapus
  6. lho? bapaknya zaki pindah kerjaan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Lek, pindah kerja, balik lagi ke APP Sinarmas, sekarang lagi ngerjain project di Ogan Komering Ilir, Sumsel

      Hapus
  7. Aduh iya, susah juga sih kalo anak-anak yang terbiasa aktif bersosialisasi dengan banyak teman, tetiba harus tinggal di tempat yang sepi dari teman-teman. Aduh kasihan.

    BalasHapus
  8. Mas zaki yang sabar ya Le.. insya Alloh sebentar lagi mas zaki punya kawan-kawan,bukan sekedar kawan doank. Dek Ahsan sudah berapa bulan mbak khusna? :)

    BalasHapus
  9. yang jelasjangan sampe perkembangan sikologisnya terganggu mba. setuhan kasih sayang orang tua lebih banyak di butuhkan si Zaki, semoga Zaki tumbuh menjadi anak yang hebat. yang berguna bagi nusa bangsa serta yg terpenting buat agamanya. AAMMIINN....

    salam kenal mba....
    semoga kita dalam lindunga Tuhan.

    BalasHapus
  10. Sementara ini memang perlu belajr membiasakan diri ya mbak

    BalasHapus
  11. Saya ketinggalan berita... mba Khusna pindah ke Pekanbaru??? Duh, yang sabar ya Zaki... kadang orang dewasa saja butuh adaptasi yang lama kalau berada di lingkungan baru, apalagi anak kecil. Mana beda jauh kan ya lingkungannya, bahasanya juga

    BalasHapus
  12. Tempat baru, suasana baru ya.. Semoga bisa betah dengan tempat barunya..

    BalasHapus
  13. Nanti lama-lama dick Zacki bisa menyesuaikan dan banyak temannya..

    BalasHapus
  14. mana Pakdenya Arien nih belum muncul lagi.
    kangen saya sama Kang Cilembu tea deh

    BalasHapus
  15. pasti kangen banget ya sob udah lama nggak ketemu sama bpak, aku juga kangen sama bapak ku nih soalnya sudah lama nggak pulang :D

    BalasHapus
  16. kasian ya zaki gak ada temannya,,hehehe yang sabar ya le ntar juga pasti bertemu kembali kok :D

    BalasHapus
  17. Neneknya adik sepupuku juga di pekanbaru
    pingin suatu saat nanti, Dija bisa jalan jalan kesana

    BalasHapus
  18. anaknya ganteng bu,
    semoga jadi pejuang Islam

    BalasHapus
  19. wah baru pindahan rupanya ya.. memang harus adaptasi klo baru pindah ke lingkungan baru

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Follower

About Me

Foto saya

Crafter ala ala yang sok istimewa dan sok bisa segalanya